Memahami Investasi Surat Berharga (Paper Aset) untuk Pemula

investasi di pasar modal

Sebagai panduan bagi pemula dalam investasi, langkah awal yang wajib Anda lakukan sebelum berinvestasi di pasar modal (surat berharga) adalah banyak belajar. Sebelum benar-benar terjun berinvestasi, bekali diri Anda dengan pengetahuan yang baik agar Anda tidak boncos. Kemudian siapkan modal yang cukup dari dana yang benar-benar dingin, bukan dari uang sekolah atau kebutuhan sehari-hari.

Lanskap investasi terbilang sangat dinamis setiap waktu dan terus berkembang hingga saat ini. Tetapi mereka yang meluangkan waktu untuk memahami prinsip-prinsip dasar investasi dari surat berharga akan mendapatkan keuntungan secara signifikan dalam jangka panjang.

Tentu ketika berbicara soal investasi akan sangat fear jika membahas hal dasar yang perlu dipahami oleh calon investor. Jadi jangan sampai langsung terjun untuk berinvestasi tanpa bekal pengetahuan yang mumpuni, bisa-bisa terjerumus investasi bodong atau boncos karena berinvestasi hanya dengan perasaan.

Oke, Langkah pertama dalam berinvestasi adalah belajar membedakan berbagai jenis investasi dan anak tangga apa yang masing-masing menempati tingkatan risiko.

Nah, sebelum lanjut kembali saya ingatkan kepada Anda agar membiasakan diri untuk membaca hingga tuntas agar memperoleh pemahaman yang baik, yuks kita lanjut.

Baca: 12 Habbit yang Bantu Kamu Konsisten Berinvestasi.

Memahami Tingkatan Risiko Investasi (Tingkatan Risiko)

Berikut adalah kelas aset utama, dalam urutan risiko yang menaik untuk dicermati, dalam tingkatan risiko investasi., berikut ulasan selengkapnya:

1.Tabungan

Setoran bank tunai adalah aset investasi yang paling sederhana dan paling mudah dimengerti dan yang paling aman. Ini tidak hanya memberi investor pengetahuan yang tepat tentang bunga yang akan mereka peroleh tetapi juga menjamin bahwa mereka akan mendapatkan modal mereka kembali.

Sisi negatifnya, bunga yang diperoleh dari uang tunai yang disalurkan di rekening tabungan jarang mengalahkan inflasi.

Sertifikat deposito adalah instrumen yang kurang likuid, tetapi biasanya memberikan suku bunga yang lebih tinggi daripada yang ada di rekening tabungan. Namun, uang yang dimasukkan ke dalam sertifikat deposito dikunci untuk jangka waktu tertentu (bulan hingga tahun), dan ada potensi hukuman penarikan awal yang terlibat.

Baca juga  5 Langkah Praktikal untuk Memulai Perjalanan Investasi Anda

2.Obligasi

Obligasi adalah instrumen surat utang yang mewakili pinjaman yang dilakukan oleh investor kepada peminjam. Obligasi biasa akan melibatkan perusahaan atau lembaga pemerintah, di mana peminjam akan mengeluarkan suku bunga tetap kepada pemberi pinjaman dengan imbalan menggunakan modal mereka.

Obligasi adalah hal biasa dalam organisasi yang menggunakannya untuk membiayai operasi, pembelian, atau proyek lainnya.

Suku bunga obligasi pada dasarnya ditentukan oleh suku bunga. Karena itu, obligasi banyak diperdagangkan selama periode pelonggaran kuantitatif atau ketika bank sentral (di Indonesia Bank Indonesia) menaikkan suku bunga.

3.Reksadana

Reksadana adalah jenis investasi di mana lebih dari satu investor mengumpulkan uang mereka bersama-sama untuk membeli sekuritas. Reksa dana belum tentu pasif, karena dikelola oleh manajer portofolio yang mengalokasikan dan mendistribusikan investasi gabungan ke dalam saham, obligasi, dan sekuritas lainnya.

Individu dapat berinvestasi dalam reksa dana hanya dengan Rp100.000 per unit penyertaan, sehingga memungkinkan mereka melakukan diversifikasi ke sebanyak 10 atau lebih saham atau instrumen investasi lain yang terkandung dalam portofolio tertentu.

Reksa dana terkadang dirancang untuk meniru indeks yang mendasarinya seperti S&P 500 atau Dow Jones Industrial Average. Ada juga banyak reksa dana yang dikelola secara aktif, artinya mereka diperbarui oleh manajer portofolio yang dengan hati-hati melacak dan menyesuaikan alokasi mereka dalam dana tersebut. Namun, dana ini umumnya memiliki biaya yang lebih besar — seperti biaya manajemen tahunan dan biaya front-end — yang dapat memotong pengembalian investor.

Reksa dana dinilai pada akhir hari perdagangan, dan semua transaksi beli dan jual juga dieksekusi setelah pasar tutup.

4.Exchange Trade Fund (ETF)

Exchange Trade Fund (Dana yang diperdagangkan di bursa) telah menjadi sangat populer sejak diperkenalkan pada pertengahan 1990-an. ETF mirip dengan reksa dana, tetapi mereka diperdagangkan sepanjang hari, di bursa saham.

Dengan cara ini, mereka mencerminkan perilaku jual beli saham. Ini juga berarti bahwa nilainya dapat berubah secara drastis selama hari perdagangan.

Baca juga  Inilah 5 Elemen Kunci dalam Perilaku Keuangan agar Bisa Melek Finansial

ETF dapat melacak indeks yang mendasarinya seperti LQ45 atau IDX30 atau sekeranjang saham lainnya yang ingin digarisbawahi oleh penerbit ETF tertentu.

Ini bisa mencakup apa saja mulai dari pasar negara berkembang hingga komoditas, sektor bisnis individu seperti bioteknologi atau pertanian, dan banyak lagi. Karena kemudahan perdagangan dan cakupan yang luas, ETF sangat populer di kalangan investor.

5.Saham

Saham merupakan surat bukti kepemilikan atas sebuah perusahaan, sifatnya seperti penyertaan. Saham perseroan terbuka diperdagangkan di Bursa Saham atau pasar modal.

Saham memungkinkan investor berpartisipasi dalam kesuksesan perusahaan melalui kenaikan harga saham dan melalui pembagian dividen.

Pemegang saham memiliki klaim atas aset perusahaan jika terjadi likuidasi (perusahaan bangkrut) tetapi tidak memiliki aset tersebut.

Pemegang saham biasa menikmati hak suara pada rapat pemegang saham. Pemegang saham preferen tidak memiliki hak suara tetapi menerima preferensi atas pemegang saham biasa dalam hal pembayaran dividen.

Investasi Alternatif

Ada banyak sekali investasi alternatif, termasuk sektor-sektor berikut:

Real estate (Properti):

Investor dapat memperoleh real estat dengan langsung membeli properti komersial atau perumahan. Atau, mereka dapat membeli saham di real estate investment trust (REIT). REIT bertindak seperti reksa dana di mana sekelompok investor mengumpulkan uang mereka bersama-sama untuk membeli properti. Mereka berdagang seperti saham di bursa yang sama.

Hedge fund:

Hedge fund bisa berinvestasi dalam spektrum aset yang dirancang untuk memberikan di luar pengembalian pasar, yang disebut “alpha.”

Namun, kinerja tidak dijamin, dan hedge fund dapat melihat pergeseran pengembalian yang luar biasa, terkadang berkinerja buruk di pasar dengan margin yang signifikan.

Biasanya hanya tersedia untuk investor terakreditasi, kendaraan ini seringkali membutuhkan investasi awal yang tinggi sebesar Rp1 juta atau lebih.

Mereka juga cenderung memaksakan persyaratan kekayaan bersih. Investasi hedge fund dapat mengikat uang investor untuk jangka waktu yang substansial.

Dana ekuitas swasta

Dana ekuitas swasta adalah kendaraan investasi gabungan yang mirip dengan reksa dana dan lindung nilai.

Sebuah perusahaan ekuitas swasta, yang dikenal sebagai “penasihat,” mengumpulkan uang yang diinvestasikan dalam dana oleh banyak investor dan kemudian melakukan investasi atas nama dana tersebut.

Baca juga  JALAN TERJAL MENUJU KEBEBASAN FINANSIAL, APAKAH ITU MASIH REALISTIS?

Dana ekuitas swasta sering mengambil kepentingan pengendali dalam perusahaan yang beroperasi dan terlibat dalam manajemen aktif perusahaan dalam upaya untuk meningkatkan nilainya.

Strategi dana ekuitas swasta lainnya termasuk menargetkan perusahaan atau startup yang berkembang pesat. Seperti hedge fund, perusahaan ekuitas swasta cenderung fokus pada peluang investasi jangka panjang selama 10 tahun atau lebih.

Komoditas

Komoditas mengacu pada sumber daya berwujud seperti emas, perak, dan minyak mentah, serta produk pertanian.

Ada beberapa cara untuk mengakses investasi komoditas. Kumpulan komoditas atau “dana berjangka yang dikelola” adalah kendaraan investasi swasta yang menggabungkan kontribusi dari banyak investor untuk berdagang di pasar berjangka dan komoditas.

Manfaat dari kumpulan komoditas adalah bahwa risiko investor individu terbatas pada kontribusi keuangannya terhadap dana tersebut. Beberapa ETF khusus juga dirancang untuk fokus pada komoditas.

Baca: Cara Memanfaatkan Bunga Majemuk dalam Investasi.

Tips Berinvestasi dengan Bijak, Sesuai Profil Risiko, dan Tetap Sederhana

Banyak investor kawakan yang sudah berpengalaman mendiversifikasi portofolio mereka menggunakan kelas aset yang tercantum di atas. Dengan campuran yang mencerminkan toleransi mereka terhadap risiko tentunya.

Saran yang baik untuk investor adalah memulai dengan investasi sederhana, kemudian secara bertahap memperluas portofolio mereka.

Secara khusus, reksa dana atau ETF adalah langkah pertama yang baik, sebelum beralih ke saham individu, real estate (properti), dan investasi alternatif lainnya.

Namun, kebanyakan orang terlalu sibuk dan merasa khawatir sehingga sering memantau portofolio mereka setiap hari. Oleh karena itu, tetap menggunakan dana indeks yang mencerminkan pasar adalah solusi yang layak.

 

Kesimpulan

Edukasi tentang investasi emang sangat penting seperti halnya menghindari investasi yang tidak sepenuhnya Anda pahami. Anda bisa mengandalkan sejumlah rekomendasi yang baik dari investor yang telah berpengalaman, sambil mengabaikan “hot tips” dari sumber yang tidak dapat dipercaya.

Akan tetapi, Anda juga wajib belajar lebih mendalam terutama melakukan analisa agar keputusan investasi Anda lebih rasional (bukan berdasarkan feeling/emosional). Dan yang terpenting, diversifikasi kepemilikan Anda di berbagai aset, akan membantu Anda terhindar dari risiko yang fatal.

 

Sumber:

  1. https://www.investopedia.com/articles/basics/11/3-s-simple-investing.asp
  2. https://www.most.co.id/belajar
  3. https://blog.bibit.id/

2 Replies to “Memahami Investasi Surat Berharga (Paper Aset) untuk Pemula

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.