Apa itu Investor Ritel dan apa bedanya dengan Investor Institusi, Review Singkat

apa itu investor ritel

Investor ritel atau investor non profesional merupakan investor yang bersifat individu. Investor ritel berinvestasi untuk keuntungan mereka sendiri dan bukan atas nama orang lain.Investor ritel umumnya didorong oleh tujuan pribadi serta sebagai fenomena hidup diantaranya untuk tujuan merencanakan dana pensiun, menabung untuk pendidikan anak-anak, membeli rumah, atau membiayai pembelian dalam jumlah besar lainnya.

Per april 2022 jumlah investor ritel di Indonesia mencapai 8,62 juta berdasarkan data dari OJK, sedangkan total investor pada juni 2022 menembus angka 9 juta, yang didominasi oleh kaum milenial atau berusia dibawah 30 tahun, tulis CNN.

Tentu ini kabar yang menggembirakan dimana selama masa pandemi 2020/2021, pertumbuhan investor mencapai 15,11% dibanding desember 2021. Berdasarkan data demograpi, 59,23% diantaranya adalah kaum milenial dengan aset 39,93 triliun, diurutan kedua berusia 31-40 tahun dengan total aset 90,80 triliun, seperti dikuti dari CNBCIndonesia.com yang diakses pada sabtu 30 juli 2022.

Tentu saya sebagai investor ritel berbangga juga karena menjadi satu diantara jutaan investor lain dipasar modal. Nah, pada kesempatan ini kita akan review sedikit tentang apa itu investor ritel dan perbedaannya dengan investor institusi, so simak terus ya.

Baca: Apa itu Saham?

Gambaran Umum tentang Investor Institusional dan Ritel

Investasi menarik berbagai jenis investor karena alasan yang berbeda. Dua jenis investor utama adalah investor institusional dan investor ritel. Investor institusional adalah perusahaan atau organisasi dengan karyawan yang berinvestasi atas nama orang lain (biasanya, perusahaan dan organisasi lain).

Cara investor institusional mengalokasikan modal yang akan diinvestasikan tergantung pada tujuan perusahaan atau organisasi yang diwakilinya. Beberapa jenis investor institusional yang dikenal luas termasuk dana pensiun, bank, reksa dana, dana lindung nilai, dana abadi, dan perusahaan asuransi.

Di sisi lain, investor ritel adalah individu yang menginvestasikan uang mereka sendiri, biasanya atas nama mereka sendiri.

Secara garis besar, perbedaan utama antara investor institusional dan investor ritel adalah tingkat di mana setiap perdagangan, volume uang dan investasi yang terlibat dalam perdagangan mereka, biaya yang masing-masing dibayarkan untuk berinvestasi, pengetahuan dan pengalaman investasi mereka, dan akses masing-masing untuk penelitian investasi penting.

Baca: Pengertian Stockholder.

Investor Ritel

Bagaimana dengan investor Ritel? Investor ritel, atau non-profesional, adalah individu. Biasanya, investor ritel membeli dan menjual utang, ekuitas, dan investasi lainnya melalui broker, bank, dan reksa dana.

Baca juga  Pengenalan Dasar Valuasi Saham pada Perusahaan Terbuka

Mereka mengeksekusi perdagangan mereka melalui broker tradisional, layanan lengkap, broker diskon, dan broker online. Investor ritel berinvestasi untuk keuntungan mereka sendiri dan bukan atas nama orang lain.

Mereka mengelola uang mereka sendiri. Biasanya, ketika berinvestasi untuk jangka panjang atau berdagang untuk akun mereka sendiri, mereka berinvestasi dalam jumlah yang jauh lebih kecil lebih jarang, dibandingkan dengan investor institusional.

Investor ritel biasanya didorong oleh tujuan pribadi dan peristiwa kehidupan, seperti merencanakan pensiun, menabung untuk pendidikan anak-anak mereka, membeli rumah, atau membiayai pembelian besar lainnya.

Karena daya beli mereka yang lebih lemah, investor ritel seringkali harus membayar komisi yang lebih tinggi dan biaya lainnya pada perdagangan mereka, serta pemasaran, komisi, dan biaya terkait tambahan untuk investasi.

BEI, yang bertugas melindungi investor ritel dan memastikan bahwa pasar berfungsi secara tertib, menganggap investor ritel sebagai investor yang kurang berpengalaman dan berpotensi tidak canggih.

Dengan demikian, mereka diberikan perlindungan dan dilarang melakukan investasi tertentu yang berisiko dan kompleks.

Meskipun mereka memiliki lebih banyak akses daripada sebelumnya ke informasi keuangan yang solid, pendidikan investasi, dan platform perdagangan yang canggih, investor ritel mungkin rentan terhadap bias perilaku. Mereka mungkin gagal memahami cara-cara investor institusi dalam mendorong pergerakan pasar.

Baca: Jenis Investasi pada Surat Berharga.

Investor Institusional

Investor institusional adalah orang-orang besar dengan bobot finansial yang besar dalam transaksi investasi. Mereka umumnya mengelola dana pensiun, reksa dana, manajer dana, perusahaan asuransi, bank investasi, perwalian komersial, dana abadi, dana lindung nilai, dan juga beberapa investor ekuitas swasta.

Investor institusional menyumbang lebih dari 85% dari volume perdagangan di Bursa Efek New York, sedangkan di Indonesia juga volume transaksi juga tidak jauh berbeda ya.

Mereka memindahkan sejumlah besar saham dan memiliki pengaruh yang luar biasa pada pergerakan harga suatu saham di pasar modal. Mereka dianggap sebagai investor canggih yang berpengetahuan luas, oleh karena itu, cenderung tidak membuat pengambilan keputusan dan investasi yang tidak mendapat informasi.

Sehingga investor institusional tidak terlalu tunduk pada peraturan perlindungan yang diberikan bursa karena transaksi mereka diperantarai oleh broker.

Uang yang digunakan investor institusional sebenarnya bukanlah uang yang dimiliki oleh lembaga tersebut.

Investor institusional umumnya berinvestasi untuk perusahaan, organisasi, dan orang lain. Jika Anda memiliki program pensiun di tempat kerja, memiliki saham di reksa dana, atau membayar asuransi apa pun, maka Anda sebenarnya mendapat manfaat dari keahlian investor institusional ini.

Karena ukurannya ditambah ukuran dan volume investasi mereka, investor institusional sering kali dapat menegosiasikan biaya yang lebih baik yang terkait dengan investasi mereka.

Baca juga  3 Sumber Pendapatan yang Gurih Dari Internet, Saya Sudah Mencoba dan Mendapatkannya, Bagaimana dengan Anda?

Mereka juga memiliki kemampuan untuk mendapatkan akses ke investasi yang tidak dimiliki investor normal, seperti peluang investasi dengan pembelian minimum yang besar.

Fakta tentang Investor Institusional

Terlepas dari perbedaan akses (jika dibandingkan dengan investor institusional) dengan wawasan, alat, dan data tertentu lainnya, investor ritel dapat memanfaatkan sejumlah besar penelitian investasi dan perdagangan berkualitas tinggi untuk menginformasikan pengambilan keputusan mereka dengan lebih baik.

 

Perbedaan Utama Kedua Jenis Investor

Ada beberapa perbedaan antara investor institusional dan investor ritel, beberapa di antaranya telah ditunjukkan sebelumnya. Di bawah ini, Anda akan menemukan ringkasan perbedaan utama yang menggarisbawahi aspek-aspek penting dari ukuran dan pengaruh yang dimiliki oleh setiap jenis investor.

 

Investor Institusional vs. Investor Ritel: Apa Bedanya?

Uraian Investor Institusi Investor Ritel
Uang Jumlah uang yang lebih besar dikumpulkan, yang pemiliknya perusahaan dan organisasi tempat mereka berinvestasi Terbatas pada jumlah yang dapat dialokasikan individu untuk bertransaksi dan berinvestasi
Dampak Potensi Perdagangan Posisi besar dan transaksi yang sering dapat mengakibatkan pergerakan harga mendadak yang tidak terduga oleh investor lain dan dapat menggerakkan seluruh pasar ke arah yang tidak terduga Biasanya ukuran perdagangan yang lebih kecil dan perdagangan yang lebih jarang memiliki sedikit efek buruk pada pergerakan pasar
Perdagangan Emosional Lebih sedikit masalah karena investasi dan pengalaman dan keahlian pasar, pendidikan, dan akses instan ke informasi dan saran para ahli investasi. Dapat terjadi karena kurangnya pendidikan investasi dan umpan balik pasar yang tersedia; dapat memiliki dampak positif atau negatif pada pasar jika perdagangan substansial terjadi oleh cukup banyak individu.
Contoh/Jenis Ukuran Trasaksi Memblokir perdagangan mencapai 10.000 lembar saham atau lebih Membukukan transaksi kecil bahkan mulai 100 lembar saham atau lebih
Peraturan perlindungan Tunduk pada peraturan yang kurang protektif karena keahlian dan pengetahuan investasi Tunduk pada peraturan yang lebih protektif karena pengalaman yang dirasakan, pendidikan
Pembatasan Tidak mungkin membatasi pembelian pada ukuran perusahaan atau tingkat harga saham tertentu Lebih mungkin untuk berinvestasi dalam saham perusahaan dengan harga saham yang lebih rendah untuk memungkinkan lebih banyak pembelian guna melakukan diversifikasi investasi.
Keuntungan Informasi Akses ke riset pasar yang luas dan wawasan pasar terkini serta umpan balik spesialis sangat terbuka. Memiliki akses informasi yang lebih sedikit pada informasi yang disediakan untuk investor institusional

 

Berapa Persentase Investor Yang Institusional?

Dikutip dari Investopedia, seluruh jumlah investor aktif yang sebenarnya, baik institusional maupun ritel, sulit untuk diketahui. Akan tetapi dapat digaris bawahi bahwa investor institusional menyumbang lebih dari 85% dari volume perdagangan di Bursa Efek New York.

Baca juga  Inilah 5 Elemen Kunci dalam Perilaku Keuangan agar Bisa Melek Finansial

Sedangkan di Indonesia jumlah investor tembus 9 juta per juni 2022, seperti dikutip dari CNBC, bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat jumlah investor pasar modal sudah mencapai 8,8 juta investor per awal Juni 2022, dan terus bertambah ke angka 9 juta per hari ini.

“Per hari ini kita mencatat jumlah investor melampaui 9 juta. Perkembangan luar biasa. Tahun lalu juga baik meningkat 2 kali lipat dalam setahun,” tutur Direktur Pengembangan PT Bursa Efek Indonesia, Hasan Fawzi dalam Capital Market Update yang tayang langsung di CNBC Indonesia TV, Selasa (21/6/2022).

Dikutip dari CNN, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat hingga April 2022 investor ritel pasar modal telah menembus 8,62 juta atau naik 15,11 persen dibandingkan posisi 30 Desember 2021.

Baca: Perusahaan Terbuka.

Apa Saja Jenis Investor Institusional?

Investor institusional dapat berupa lembaga dana pensiun, manaje investasi pada reksadana, manajer uang, bank, perusahaan asuransi, perusahaan investasi, , perwalian komersial, dana abadi, dana lindung nilai, investor ekuitas swasta, dan banyak lagi.

 

Apa Itu Dana Ritel?

Dana ritel adalah dana investasi yang dirancang dengan mempertimbangkan investor ritel. Misalnya, reksadana atau dana yang diperdagangkan di bursa adalah dana yang bersifat ritel.

Dana ritel menawarkan peluang investasi terutama kepada investor individu daripada investor institusional. Mereka umumnya berdagang di pasar terbuka.

Seringkali, mereka memiliki persyaratan saldo minimum yang rendah atau tidak ada tetapi mereka mungkin membebankan biaya manajemen yang besar (dibandingkan dengan yang dibebankan oleh dana institusional).

 

Kesimpulan

Investor institusional adalah perusahaan atau organisasi yang memperdagangkan sekuritas dalam jumlah yang cukup besar untuk memenuhi syarat untuk perlakuan istimewa dari pialang dan biaya yang lebih rendah dalam transaksi.

Investor ritel adalah investor individu atau non-profesional yang membeli dan menjual sekuritas melalui perusahaan pialang atau akun pribadi di perusahaan sekuritas.

Investor institusional tidak menggunakan uang mereka sendiri, melainkan, mereka menginvestasikan uang orang lain atas nama mereka. Sedangkan Investor ritel berinvestasi untuk diri mereka sendiri, seringkali di akun pialang atau perusahaan sekuritas/broker.

Perbedaan antara investor institusional dan ritel lebih berkaitan dengan biaya, peluang keuntungan investasi, dan akses pada wawasan dan penelitian dalam investasi yang lebih luas.

 

Referensi:

Jumlah Investor RI Capai 6,43 Juta, Didominasi Kaum Milenial (cnbcindonesia.com)

Tembus 9 Juta, Ini Alasan Masyarakat Investasi di Pasar Modal (cnbcindonesia.com)

Investor Ritel Pasar Modal Tembus 8,62 Juta per April 2022 (cnnindonesia.com)

Investor Institusional vs. Investor Ritel: Apa Bedanya? (investopedia.com)

One Reply to “Apa itu Investor Ritel dan apa bedanya dengan Investor Institusi, Review Singkat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.