Pengertian dan Konsep Margin of Safety dalam Investasi

margin of safety

Sebenarnya, konsep margin of safety merupakan konsep yang sudah lama dikenal dalam dunia investasi, yang dipopulerkan oleh Benjamin Graham. Menurut saya, hingga saat ini konsep ini masih sangat relevan dan masih bisa digunakan untuk membantu investor dalam meminimalkan kerugian dalam investasi.

Bagi seorang investor berpengalaman, pemahaman tentang konsep margin of safety (margin keamanan) tentu sudah tidak diragukan lagi. Akan tetapi bagaimana dengan investor pemula? Pastinya Bingung dong… apaan sih margin of safety? Jujur, Saya juga awalnya masih bingung, makanya saya rajin belajar tentang investasi.

Tentu dengan banyak belajar, seorang investor pemula juga lama-kelamaan akan menjadi ahli dan familiar dengan konsep margin of safety, semoga Anda juga ya…

Tetapi baiklah, saya anggap Anda yang nyasar diartikel ini belum memahami betul tentang konsep margin of safety dan segala sesuatu yang membentuknya.

Karena itu, pembahasan ini akan saya mulai dari definisi, pemahaman hingga cara menghitungnya agar Anda lebih memahaminya. Dibagian akhir, saya akan berikan kesimpulan (ringkasan) agar Anda lebih mudah untuk mengambil inti dari pembahasan ini.

Menurut saya, Anda seorang investor yang cepat maju karena sudah rela mengorbankan waktu untuk belajar, saya doakan agar Anda lancar rejekinya ya, Amin.

Untuk mempersingkat waktu, mari kita mulai pembahasannya dan jangan beranjak kemana-mana terus ikuti pembahasan ini ya…

Baca: Investor Ritel.

Daftar isi

Pengertian Margin of Safety (Margin Keamanan)

Margin of safety (margin keamanan) adalah salah satu prinsip dalam investasi dimana seorang investor hanya membeli sekuritas ketika harga pasarnya secara signifikan di bawah nilai intrinsiknya.

Dengan kata lain, ketika harga pasar sekuritas secara signifikan di bawah perkiraan Anda tentang nilai intrinsiknya, maka selisih nilai pasar (harga pasar) dengan nilai intrinsik ini merupakan margin of safety.

Dikutip dari doseninvestor.com, Margin of  Safety (MOS) adalah selisih harga saham saat ini dengan nilai intrinsiknya. Nilai instrinsik dapat diartikan sebagai nilai atau harga wajar sebuah saham, nilai sebuah perusahaan atau harga yang seharusnya.

Karena investor dapat menetapkan margin keamanan sesuai dengan preferensi risiko masing-masing investor, maka membeli sekuritas ketika perbedaan ini akan memungkinkan investasi dilakukan dengan risiko penurunan minimal.

Baca juga  Membongkar Rahasia CAPM: Mengasumsikan Pasar Saham yang Ideal

Semakin besar nilai dari margin of safety maka tingkat risiko investasi juga semakin rendah.

Dalam pandangan akuntansi, margin keamanan (margin of safety) mengacu pada perbedaan antara penjualan aktual dan penjualan impas (BEP). Seorang Manajer dapat memanfaatkan margin keamanan tersebut untuk mengetahui berapa banyak penjualan yang dapat menurun sebelum perusahaan atau proyek menjadi tidak menguntungkan dijalankan.

 

Memahami Konsep Margin of Safety

Prinsip margin of safety dipopulerkan oleh investor Amerika kelahiran Inggris yang terkenal Benjamin Graham (dikenal sebagai bapak investasi nilai) dan para pengikutnya, terutama Warren Buffett.

Investor menggunakan faktor kualitatif dan kuantitatif, termasuk manajemen perusahaan, tata kelola, kinerja industri, aset dan pendapatan, untuk menentukan nilai intrinsik sekuritas.

Harga pasar kemudian digunakan sebagai titik perbandingan untuk menghitung margin keamanan. Buffett, yang sangat percaya pada margin of safety dan telah menyatakannya sebagai salah satu “landasan investasinya,” telah diketahui menerapkan diskon sebanyak 50% untuk nilai intrinsik suatu saham sebagai target harganya.

Dengan mempertimbangkan margin keamanan saat berinvestasi memberikan bantalan terhadap kesalahan dalam penilaian atau perhitungan analis.

Namun, itu tidak menjamin investasi yang sukses, hal ini dikarenakan menentukan nilai “sejati” perusahaan, atau nilai intrinsik, sangat subjektif. Investor dan analis mungkin memiliki metode yang berbeda untuk menghitung nilai intrinsik, dan jarang mereka benar-benar akurat dan tepat. Selain itu, sangat sulit untuk memprediksi pendapatan atau keuntungan perusahaan.

Baca: Investasi Surat Berharga.

Contoh Sederhana Menghitung Margin Of Safety

Sama ilmiahnya dengan si Benyamin Graham, prinsipnya didasarkan pada kebenaran sederhana. Seorang investor yang amat tersehor ini tahu bahwa saham dengan harga $1 hari ini kemungkinan besar bisa bernilai $50 sen atau $1,50 di masa depan.

Dia juga mengakui bahwa penilaian $1 saat ini bisa mati, yang berarti dia akan menanggung risiko yang tidak perlu. Dia menyimpulkan bahwa jika dia bisa membeli saham dengan diskon ke nilai intrinsiknya, dia akan membatasi kerugiannya secara substansial.

Meskipun dalam memilih sekuritas, tidak ada jaminan bahwa harga saham akan naik, namun diskon tersebut memberikan margin keamanan yang dibutuhkan untuk memastikan bahwa kerugian yang diterima akan kecil atau paling minimal.

Misalnya, jika seorang investor menentukan bahwa nilai intrinsik saham XYZ adalah Rp2.500,- sementara harga pasar sahamnya Rp2.000,- jika kita menerapkan diskon atau margin of safety sebesar 40% maka target harga pembelian Rp1.500,-.

Dalam contoh ini, si investor membuat analisis bahwa saham XYZ memiliki nilai wajar di Rp2.500,- tetapi dia tidak akan mempertimbangkan untuk membelinya bahkan ketika harga pasar dibawah nilai intrinsik yaitu sebesar Rp2.000,-.

Untuk benar-benar membatasi risiko kerugiannya, si Investor menetapkan harga pembeliannya pada Rp1.500,-. Dengan menggunakan model ini, dia mungkin tidak dapat membeli saham XYZ kapan saja di masa mendatang. Namun, jika harga saham turun menjadi Rp1.500,- karena alasan selain runtuhnya prospek pendapatan XYZ, maka si Investor bisa membelinya dengan percaya diri.

Perhitungan margin of safety dapat dilakukan dengan rumus berikut:

MOS = 1-(harga saham/nilai intrinsik)

Kita gunakan contoh diatas, maka perhitungannya adalah

MOS = 1-(1500/2500)

MOS = 1-(0,6)

MOS = 0,4 jika dipersenkan menjadi 40%

Jika dikemudian hari harga saham kembali pada harga wajar atau nilai intrinsiknya maka keuntungan atau capital gain yang diperoleh menjadi:

Gain = 1000 / 1500 x 100% = 66,67%

Dengan demikian, apabila seorang investor sedikit bersabar kemudian menjual saham diatas nilai intrinsiknya maka keuntungan atau gain yang dihasilkan akan berlipat ganda atau dalam investasi saham disebut sebagai multi bagger.

Kedepan mungkin kita akan bahas cara mengukur nilai intrinsik, agar pembahasannya tidak terlalu panjang ya!!

Baca: Capital Gain vs Pendapatan Investasi.

 

Konsep Margin Of Safety dalam Akuntansi

Sebagai metrik keuangan, margin keamanan sama dengan perbedaan antara penjualan saat ini atau yang diperkirakan dan penjualan pada titik impas. Margin keamanan kadang-kadang dilaporkan sebagai rasio, di mana rumus yang disebutkan di atas dibagi dengan penjualan saat ini atau yang diperkirakan untuk menghasilkan nilai persentase.

Angka tersebut digunakan dalam analisis titik impas dan peramalan untuk memberi tahu manajemen perusahaan tentang bantalan yang ada dalam penjualan aktual atau penjualan yang dianggarkan sebelum perusahaan mengalami kerugian.

Baca juga  Belajar Investasi Saham untuk Pemula Mulai dari 0

Bagaimana cara Menghitung Margin Keamanan dalam Akuntansi?

Untuk menghitung margin keamanan, tentukan titik impas dan penjualan yang dianggarkan. Kurangi titik impas dari penjualan aktual atau yang dianggarkan dan kemudian bagi dengan penjualan. Angka yang dihasilkan dinyatakan sebagai persentase.

Berapa Margin Keamanan dalam Satuan Uang?

Margin keamanan dalam Satuan Uang dihitung sebagai penjualan saat ini dikurangi penjualan impas.

Apakah Margin Of Safety Sama dengan Tingkat Leverage Operasi?

Margin of safety adalah perbedaan antara penjualan aktual dan penjualan impas, sedangkan tingkat leverage operasi menunjukkan bagaimana pendapatan operasional perusahaan berubah setelah persentase perubahan dalam penjualannya. Jadi sebenarnya keduannya memiliki perbedaan.

 

Rangkuman

Margin of Safety (diterjemahkan menjadi margin keselamatan) adalah bantalan dalam analisis investasi yang memungkinkan beberapa kerugian terjadi tanpa efek negatif yang besar. Margin of  Safety (MOS) merupakan selisih harga saham saat ini dengan nilai intrinsiknya. Nilai instrinsik dapat diartikan sebagai nilai atau harga wajar sebuah saham, nilai sebuah perusahaan atau harga yang seharusnya.

Dalam berinvestasi, konsep margin of safety menggabungkan antara pertimbangan kuantitatif dan kualitatif untuk menentukan target harga dan margin keamanan yang mendiskon target tersebut.

Dengan membeli saham dengan harga jauh di bawah target mereka, harga diskon ini dibangun dalam margin keamanan jika perkiraan salah atau bias.

Dalam konsep akuntansi, margin keselamatan dibangun ke dalam prakiraan impas untuk memungkinkan beberapa kelonggaran dalam perkiraan tersebut.

Nah, demikian pembahasan kita tentang pengertian dan konsep margin of safety dalam investasi, mudah-mudahan informasi ini bermanfaat dan dapat menambah wawasan Anda dalam berinvestasi.

 

Referensi:

  1. Margin of safety.
  2. Definisi Margin of Safety by Investopedia.

One Reply to “Pengertian dan Konsep Margin of Safety dalam Investasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *