12+ Jenis Investasi Jangka Panjang, Menengah dan Pendek yang Bisa Dilakukan Oleh Karyawan

jenis investasi jangka panjang

Jika Anda ingin aset yang Anda miliki bekerja keras untuk menghasilkan return bagi Anda sebagai pemiliknya, maka jawabannya adalah jenis investasi jangka panjang. Karena dengan memilih jenis investasiĀ  yang menguntungkan, Anda sebenarnya telah menunda untuk menikmati kenikmatan Anda saat ini dan menikmatinya kelak dari pengembalian investasi Anda.

Sayangnnya tidak semua investasi memberikan imbal hasil yang wajar, bahkan tak jarang juga merugi, untuk itulah Anda wajib berhati-hati. Karena dalam investasi ada risiko, maka sebelum berinvestasi, Anda wajib menghitung dengan cermat tentang return dan risiko.

Ketika Anda siap memperoleh return yang tinggi, maka Anda juga harus siap dengan segala risiko yang tinggi. Kunci utamanya adalah bagaimana memanage aset yang Anda miliki agar dapat memberikan return yang maksimal, sehingga Anda auto kaya raya.

Investasai memiliki banyak pilihan, dan mungkin sulit untuk mengetahui investasi mana yang tepat untuk portofolio Anda. Karena itu sangat bergantung pada tujuan investasi Anda.

Artikel ini hanya memandu Anda melalui 12+ jenis investasi yang paling umum dan menjelaskan mengapa Anda mungkin mempertimbangkan untuk memasukkannya ke dalam portofolio Anda.

Sebelumnya kami telah memposting artikel Pengertian Investasi, jika Anda belum memahami apa itu investasi silahkan baca terlebih dahulu. Diartikel tersebut, kami mengulasnya secara lengkap.

Jika Anda serius ingin berinvestasi, cara mudahnya Anda dapat mencari penasihat keuangan untuk memandu Anda. Manajer Investasi dapat membantu Anda menemukan konsultan yang tepat untuk dengan layanan konsultasi keuangan secara gratis.

Selain itu, Anda juga bisa belajar sendiri tentang jenis investasi yang sesuai dengan tujuan investasi Anda. Saat ini banyak juga kelas online atau buku yang menawarkan jasa dalam hal konsultasi keuangan.

Tetapi jika Anda tidak ingin repot, berinvestasilah pada jenis investasi yang tingkat risikonya rendah, agar Anda tidak mengalami serangan jantung. Tetapi perlu diingat bahwa returnnya juga rendah.

Jenis investasi dapat kita katagorikan menjadi 3 bagian berdasarkan tingkat resiko yaitu tingkat resiko rendah, tingkat resiko sedang/menengah dan tingkat resiko tinggi. Selain itu dikelompokan berdasarkan jangka waktu, yaitu jangka panjang, menengah dan jangka pendek.

Mengapa demikian?

Perlu diketahui bahwa resiko dan return yang dihasilkan selalu berbanding lurus. Jika ingin return yang tinggi maka resiko juga lebih tinggi, demikian sebaliknya. Return yang rendah seperti emas atau deposito, tingkat resiko juga rendah bahkan bisa dibilang sangat rendah.

Saya tidak ingin mengatakan investasi itu tidak ada resiko ya, apapun bentuk investasinya tentu ada resiko yang akan di hadapi oleh seorang investor.

Penasaran apa saja jenis investasi jangka panjang yang menguntungkan, banyak pilihan cocok untuk karyawan, yuk baca sampai akhir ya…

jenis investasi jangka panjang

Jenis Investasi dengan Tingkat Resiko Rendah

1.Investasi Dalam Bentuk Komoditas

Komoditas adalah produk fisik yang dapat Anda beli. Bisa jadi produk pertanian seperti gandum, barley dan jagung, atau produk energi seperti minyak, batu bara atau tenaga surya. Logam mulia seperti emas dan perak adalah beberapa komoditas yang paling umum.

Investasi komoditas memiliki risiko bahwa harga produk akan turun dengan cepat. Misalnya, tindakan politik dapat sangat mengubah nilai sesuatu seperti minyak, sementara cuaca dapat memengaruhi nilai produk pertanian.

jenis investasi jangka panjang

1.1.Emas

Selain untuk investasi, emas juga cocok sebagai alat pengamanan kekayaan. Bahkan di saat resesi ekonomi, harga emas umumnya stabil. Tak heran jika investasi ini sangat direkomendasikan bagi Anda yang berprofesi sebagai karyawan.

Baca juga  24 Pengertian Laporan Keuangan: Jenis & Contoh, Manfaat, Tujuan dan Karakteristik Kualitatif Laporan

Emas yang ditanam jelas dalam bentuk emas batangan, sehingga tidak bisa digunakan. Anda bisa berinvestasi emas di pegadaian atau di e-commerce Indonesia yang menyediakan program tabungan emas.

1.2.Komoditas Pertanian dan Energi

Beberapa komoditas yang bisa dijadikan sebagai instrumen investasi berupa produk pertanian seperti gandum, gabah, kedelai dan jagung.

Kita jarang sekali mendengar bukan? Nah, investasi ini tergolong investasi jangka pendek dengan masa kurang dari 12 bulan.

Komoditas energi terdiri dari minyak, baru bara, tenaga surya dan nikel. Komoditas ini jarang sekali dilakukan oleh investor ritel atau perorangan karena memang skalannya juga terbilang besar.

Komoditas seperti energi lebih banyak dilakukan oleh korporasi atau perusahaan dengan skala yang besar dan bahkan melibatkan perdagangan antar negara atau eksport impor.

2.Investasi Dalam Bentuk Tabungan

2.1.Deposito di Bank

Deposito adalah investasi yang paling umum, tidak membutuhkan keahlian untuk memulai. Tugas Anda adalah memberikan modal, kemudian menyimpannya di bank dan memilih waktu untuk menabung. Baik itu 1, 3, 5, 9, 12 atau 24 bulan.

Selama uang disimpan, bank akan memberikan persentase pengembalian tertentu biasanya 5% – 5,5% per tahun. Saat setoran jatuh tempo, Anda dapat memilih apakah ingin melanjutkan, mengambil bunga, atau menarik semua uang dari bank.

Deposito adalah investasi berisiko sangat rendah. Anda memberi bank sejumlah uang untuk jangka waktu yang telah ditentukan. Ketika jangka waktu tersebut berakhir, Anda mendapatkan kembali pokok pinjaman Anda, ditambah jumlah bunga yang telah ditentukan. Semakin lama jangka waktu pinjaman, semakin tinggi tingkat suku bunga Anda.

Tidak ada risiko besar terhadap CD. Deposito dijamin oleh Pemerintah lewat LPS (Lembaga penjamin Simpanan) hingga Rp2.000.000.000, yang akan menutupi uang Anda bahkan jika bank Anda bangkrut. Meskipun demikian, Anda harus memastikan bahwa Anda tidak memerlukan uang selama jangka waktu deposito, karena ada penalti besar untuk penarikan awal.

2.2.Tabungan di Koperasi

Menabung di Koperasi juga merupakan bagian dari instrumen investasi yang tingkat resikonya rendah.

Produk tabungan di koperasi simpan pinjam saat ini sangat beragam mulai dari tabungan harian hingga deposito. Selain memiliki resiko yang rendah, jenis return yang di berikan juga bersifat tetap.

Return bisa berupa deviden yang dibagikan secara tahunan pada kisaran diatas 7% per tahun.

3.Investasi Dalam Bentuk Obligasi

Saat Anda membeli obligasi, pada dasarnya Anda meminjamkan uang kepada suatu entitas. Umumnya, ini adalah bisnis atau badan usaha pemerintah.

Perusahaan menerbitkan obligasi korporasi, sedangkan pemerintah daerah menerbitkan obligasi daerah. Departemen Keuangan Indonesia menerbitkan obligasi negara.

Setelah obligasi jatuh tempo Anda telah menahannya untuk jangka waktu yang telah ditentukan, Anda mendapatkan kembali pokok yang Anda belanjakan untuk obligasi, ditambah tingkat bunga yang ditentukan.

Tingkat pengembalian obligasi biasanya jauh lebih rendah daripada untuk saham, tetapi obligasi juga cenderung berisiko lebih rendah.

Tentu saja ada beberapa risiko. Perusahaan tempat Anda membeli obligasi bisa gulung tikar, atau pemerintah bisa gagal bayar. Obligasi negara, khususnya, dianggap sebagai investasi yang sangat aman.

jenis investasi jangka panjang

4.Investasi di Bidang Properti

4.1.Rumah Kos

Anda punya modal besar? Jadi teks bisnis pensiun. Bisnis yang tidak akan pernah mati setiap saat justru semakin dibutuhkan seiring berjalannya waktu, terutama di kota-kota luar negeri.

Keuntungan yang diperoleh berasal dari sewa yang dibayarkan penyewa setiap bulan. Sebelum memanfaatkan keuntungannya, Anda bisa membayar kembali modalnya terlebih dahulu. Setelah pengembalian investasi, komisi bulanan yang diterima dapat diakui sebagai laba 100%.

4.2.Rumah Kontrakan

Selain pensiun, Anda yang punya lebih banyak uang bisa berinvestasi di rumah juga. Selanjutnya, permintaan akan kebutuhan dewan saat ini semakin meningkat. Dan jika permintaan meningkat, harga jual akan semakin mahal.

Baca juga  Mengenal Lebih Dekat Manajemen Keuangan Syariah

Jika berminat, sebaiknya berinvestasi pada rumah yang letaknya strategis. Rumah di kawasan ini biasanya lebih banyak dibuang oleh orang lain karena memiliki segudang manfaat, salah satunya adalah strukturnya yang lebih lengkap.

4.3.Tanah

Pembelian tanah juga saat ini sering dikaitkan dengan investasi karena memang nilainya yang cenderung naik dari tahun ke tahun. Selain itu, tanah tidak tergerus oleh inflasi jadi cenderung aman.

Akan tetapi, tanah merupakan investasi jangka panjang atau diatas 5 tahun dan proses konversi jauh lebih lama. Karena itu, dari segi likuiditas, investasi dibidang properti tergolong tidak likuid dan perlu proses yang panjang.

 

 

jenis investasi jangka panjang

Investasi dengan Tingkat Resiko Sedang

5.Investasi di Reksa Dana

5.1.Reksa Dana Pendapatan Tetap

Reksa dana adalah kumpulan uang banyak investor yang diinvestasikan secara luas di sejumlah perusahaan. Reksa dana dapat dikelola secara aktif atau dikelola secara pasif.

Reksa dana yang dikelola secara aktif memiliki pengelola dana yang memilih perusahaan dan instrumen lain untuk menaruh uang investor.

Manajer investasi mencoba mengalahkan pasar dengan memilih investasi yang akan meningkatkan nilainya.

Reksa dana yang dikelola secara pasif hanya melacak indeks pasar saham utama seperti Dow Jones Industrial Average atau S&P 500. Beberapa reksa dana hanya berinvestasi pada saham, yang lain hanya dalam obligasi dan beberapa dalam campuran keduanya.

Reksa dana membawa banyak risiko yang sama seperti saham dan obligasi, tergantung pada apa mereka diinvestasikan. Namun, risikonya lebih kecil, karena investasinya secara terdiversifikasi.

5.2.Reksa Dana Indeks

Mirip dengan reksa dana, dana indeks adalah salah satu jenis investasi saham yang mendiversifikasi investasi Anda di beberapa saham. Perbedaan antara reksa dana indeks dan reksa dana adalah bahwa reksa dana indeks dikelola secara pasif, tidak diawasi oleh pengelola uang.

Karena dana indeks dikelola secara pasif, biaya yang dikeluarkan lebih sedikit, yang berarti Anda memiliki potensi pengembalian yang sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan reksa dana. Namun, pengembalian Anda akan sepenuhnya didasarkan pada seberapa baik indeks yang dilacak dana Anda.

6.Exchange-Traded Funds, (ETF)

Exchange-Traded Funds, atau ETF mirip dengan dana indeks karena melacak indeks populer dan mencerminkan kinerjanya. ETF dibeli dan dijual di pasar saham.

Karena ETF diperdagangkan di pasar saham, Anda memiliki kendali lebih besar atas harga pembelian Anda dan akan membayar lebih sedikit biaya. Imbalan Anda sepenuhnya bergantung pada seberapa baik atau seberapa buruk kinerja indeks yang Anda investasikan.

Anda dapat meminimalkan risiko Anda dengan berinvestasi di ETF yang melacak indeks luas seperti S&P 500. [sumber]

7.P2P Lending

Modal berlebih dan Anda tidak tahu harus berinvestasi di mana? Cobalah P2P Lending, investasi di mana Anda akan membiayai peminjam, baik itu perorangan atau perusahaan.

Keuntungan dari P2P lending cukup bagus, bisa mencapai 18% per tahun. Dan Anda tidak perlu khawatir untuk mendistribusikan modal karena platform P2P lending akan melakukannya.

8.Menjalankan Bisnis (Waralaba, Online atau Bisnis Konvensional)

Berinvestasi lebih mudah berkat banyaknya alat yang dapat dipilih. Sebagai bisnis franchise atau franchise. Anda tidak harus mengelolanya sendiri, tetapi Anda dapat menggunakan jasa seorang karyawan.

Adapun materi, SOP perusahaan dan alat yang diperlukan untuk investasi waralaba disediakan oleh manajer waralaba. Jika tertarik, kamu bisa mencoba franchise makanan atau fashion karena tidak akan mati.

jenis investasi jangka panjang

Jenis Investasi dengan Tingkat Resiko Tinggi

9.Investasi Dalam bentuk Saham

9.1.Pasar Saham (Perusahaan Terbuka)

Saham mungkin merupakan jenis investasi yang paling terkenal dan sederhana. Saat Anda membeli saham, Anda membeli saham kepemilikan di perusahaan publik. Banyak perusahaan terbesar di negara paman sam seperti General Motors, Apple, dan Facebook diperdagangkan secara publik, artinya Anda dapat membeli saham di dalamnya.

Baca juga  Time Value Of Money: Definisi, Konsep Dasar, Contoh dan Cara Mengitungnya

Perusahaan bonafit seperti BRI, Telkom, BCA, Indofood dan sejumlah perusahaan bonafit di sektor energi juga diperdagangkan secara aktif di pasar saham.

Saat membeli saham, Anda berharap harganya akan naik sehingga Anda bisa menjualnya untuk mendapatkan keuntungan. Risikonya, tentu saja adalah harga saham bisa turun, dalam hal ini Anda akan kehilangan uang.

Pialang menjual saham kepada investor. Anda dapat memilih perusahaan pialang online atau bekerja secara tatap muka dengan pialang.

Saham termasuk dalam kelompok pajak yang lebih rendah. Resiko untuk investasi tersebut sama seperti jika Anda membeli investasi di luar rencana pensiun.

Jika Anda ingin membeli saham perusahaan terbuka, maka Anda bisa membuka rekening di perusahaan sekuritas. Informasinya bisa Anda peroleh di bursa efek Indonesia atau lebih di kenal dengan idx.co.id.

9.2.Saham Perusahaan Perorangan

Saham adalah kepemilikan di perusahaan tertentu. Saat Anda membeli saham perusahaan individu, Anda menjadi pemilik sebagian dari perusahaan itu. Itu berarti ketika perusahaan menghasilkan uang, begitu pula Anda, dan ketika perusahaan tumbuh nilainya, nilai saham Anda juga tumbuh.

Ketika harga saham perusahaan naik, nilai investasi pemiliknya di perusahaan itu naik. Pemilik kemudian dapat memilih untuk menjual saham untuk mendapatkan keuntungan. Namun, ketika harga saham suatu perusahaan turun, nilai investasi pemiliknya pun ikut turun.

Pemilik saham juga dapat menerima penghargaan melalui dividen jika perusahaan memilih untuk membagikan pendapatan kepada pemegang sahamnya.

Rata-rata, seluruh pasar saham tumbuh pada tingkat sekitar 7% per tahun, tetapi dimungkinkan untuk mencapai pengembalian yang jauh lebih tinggi dengan berinvestasi di perusahaan individu yang dipilih sendiri. Anda dapat meminimalkan risiko turunnya nilai investasi Anda dengan membeli saham hanya di perusahaan-perusahaan hebat dengan harga yang menjamin keuntungan besar.

10.Opsi

Di Indonesia, Opsi jarang sekali ditemukan dan mungkin Anda baru mendengarnya saat ini.

Opsi adalah cara yang agak lebih rumit untuk membeli saham. Saat Anda membeli opsi, Anda membeli kemampuan untuk membeli atau menjual aset dengan harga tertentu pada waktu tertentu. Ada dua jenis opsi: opsi panggilan, untuk membeli aset, dan opsi jual, untuk opsi penjualan.

Resiko dari sebuah opsi adalah saham akan turun nilainya. Jika saham turun dari harga awalnya, Anda kehilangan uang Anda. Opsi adalah teknik investasi yang sangat maju, dan Anda harus mendapatkan persetujuan untuk berpartisipasi dalam pasar opsi.

jenis investasi jangka panjang

11.Cryptocurrency (Bitcoin)

Cryptocurrency adalah opsi investasi yang cukup baru. Bitcoin adalah mata uang kripto paling terkenal, tetapi ada banyak juga yang lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Cryptocurrency adalah mata uang digital yang tidak memiliki dukungan pemerintah. Anda dapat membeli dan menjualnya di bursa cryptocurrency.

Beberapa pengecer bahkan mengizinkan Anda melakukan pembelian dengan mereka.

Crypto sering kali memiliki fluktuasi liar, menjadikannya investasi yang sangat berisiko. [sumber]

12.Valuta Asing (Trading Forex)

Investasi valuta asing sering disebut sebagai investasi valas yang potensi keuntungan dan kerugiannya bahkan lebih besar dari saham. Anda perlu lebih fokus saat berinvestasi di forex. Hanya jika Anda ceroboh, uang Anda akan hilang dalam sekejap.

Investor forex biasanya bermain pada malam hari. Jika Anda punya nyali dan siap mengorbankan waktu tidur untuk pengeluaran, maka investasi ini patut dipertimbangkan.

 

Kesimpulan

Ada banyak jenis investasi yang bisa dipilih. Beberapa cocok untuk pemula, sementara yang lain membutuhkan lebih banyak pengalaman dan analisa yang mendalam.

Setiap jenis investasi menawarkan tingkat risiko dan imbalan yang berbeda, tergantung dari jenis yang Anda pilih.

Investor harus mempertimbangkan setiap jenis investasi sebelum menentukan alokasi aset yang sejalan dengan tujuan mereka.

Dari ke-12+ jenis investasi yang menguntungkan diatas, manakah diantaranya yang sudah masuk dalam daftar portofolio Anda? Atau mungkin ada diantaranya menjadi incaran Anda di tahun ini atau di tahun mendatang?

2 Replies to “12+ Jenis Investasi Jangka Panjang, Menengah dan Pendek yang Bisa Dilakukan Oleh Karyawan

Tinggalkan Jejak