Perbedaan Investasi Aktif dan Investasi Pasif

perbedaan investasi aktif dan pasif

Teman-teman, pada kesempatan ini kita akan bahas soal investasi dan lebih spesifik tentang perbedaan investasi aktif dan pasif. Memang keduanya merupakan gaya investasi yang mungkin gak bisa dimiliki semua orang.

Buat saya, investasi aktif mungkin lebih cocok karena saya lebih senang sesuatu yang dinamis dan seperti yang kita tahu, masa mendatang sangat sulit diprediksi.

Investasi aktif mungkin terdengar seperti pendekatan yang lebih baik daripada investasi pasif. Bagaimanapun, kita cenderung melihat hal-hal aktif sebagai sesuatu yang lebih kuat, dinamis, dan bertenaga.

Investasi aktif maupun pasif tentu saja memiliki kelegihan dan kekurangan, namun sebagian besar investor akan dilayani dengan baik dengan memanfaatkan investasi pasif melalui reksadana indeks.

Inilah mengapa investasi pasif mengalahkan investasi aktif dan satu faktor tersembunyi yang membuat investor pasif menang.

Baca: Pengertian Investasi.

Apa itu investasi aktif?

Investasi aktif adalah aktivitas investasi yang dilakukan dalam jangka waktu yang relatif singkat antara 6 bulan sampai 3 tahun. Frekuensi entri poin dan exit juga terbilang sering dilakukan. Ini melibatkan analis atau pedagang yang mengidentifikasi saham yang sedang undervalued, membelinya dan mengendarainya untuk menuju kekayaan.

Memang benar, ada terbilang sulit menemukan saham yang undervalued pada tumpukan saham, di bursa Indonesia jumlahnya saat ini ada 800an. Tapi itu melibatkan analisis dan wawasan, pengetahuan tentang pasar dan banyak pekerjaan, terutama jika Anda seorang trader jangka pendek.

Keuntungan berinvestasi aktif

1.Anda mungkin mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi dari aktivitas investasi.

Jika Anda terampil, Anda juga dapat menemukan pengembalian yang lebih tinggi dengan meneliti dan berinvestasi dalam saham undervalued daripada Anda hanya bisa membeli reksadana indeks.

Tetapi tentu saja kesuksesan membutuhkan pengetahuan ahli tentang pasar, yang mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mempelajarinya.

2.Menyenangkan ketika kita mampu mengikuti perkembangan pasar dan menguji keterampilan

Jika Anda senang mengikuti pasar sebagai trader yang aktif, maka tentu saja anda akan menghabiskan waktu untuk melakukannya. Namun, Anda harus menyadari bahwa Anda mungkin akan melakukannya secara pasif.

Kerugian dari investasi aktif

1.Sulit untuk dikalahkan trader aktif profesional

Meskipun perdagangan aktif mungkin terlihat sederhana, terlihat lebih mudah untuk mengidentifikasi saham yang undervalued pada grafik, misalnya trader harian adalah salah satu trader yang paling konsisten.

Tidak mengherankan, ketika mereka harus berhadapan dengan algoritma perdagangan terkomputerisasi bertenaga tinggi dan berkecepatan tinggi yang mendominasi pasar saat ini. Memperdagangkan uang dalam jumlah besar pada pasar modal tentu diperlukan banyak keahlian.

2.Sebagian besar pedagang aktif tidak mengalahkan pasar

Baca juga  Pengenalan Dasar Valuasi Saham pada Perusahaan Terbuka

Sangat sulit untuk menjadi trader aktif sehingga tolok ukur untuk melakukannya dengan baik adalah mengalahkan pasar. Ini seperti par dalam pertandingan golf, dan Anda melakukannya dengan baik jika Anda secara konsisten mengalahkan target itu, tetapi sebagian besar tidak.

Laporan tahun 2022 dari Indeks S&P Dow Jones menunjukkan bahwa lebih dari 85 persen manajer dana yang berinvestasi di perusahaan besar berkinerja buruk dalam 12 bulan terakhir.

Dan itu hampir sama buruknya dari waktu ke waktu, dengan lebih dari 83 persen tidak dapat mengalahkan pasar selama 10 tahun. Ini adalah para profesional yang satu-satunya fokusnya adalah mengalahkan pasar, idealnya sebanyak mungkin.

3.Membutuhkan banyak keterampilan

Jika Anda seorang analis atau trader yang sangat terampil, Anda dapat menghasilkan banyak uang menggunakan investasi aktif. Sayangnya, hampir tidak ada yang terampil ini. Tentu, beberapa profesional, tetapi sulit untuk menang dari tahun ke tahun bahkan untuk mereka.

4.Membayar tagihan pajak yang besar

Selain membayar fee pada broker saham, trader juga masih harus membayar pajak atas keuntungan bersih mereka, dan banyak perdagangan tentu dapat menyebabkan tagihan pajak yang besar pula.

5.Membutuhkan banyak waktu

Selain benar-benar sulit untuk melakukannya dengan baik, sebenarnya membutuhkan banyak waktu untuk menjadi trader aktif karena semua penelitian yang perlu Anda lakukan.

Tidak masuk akal untuk menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbuat lebih buruk kecuali Anda juga aktif berdagang untuk bersenang-senang.

6.Investor sering membeli dan menjual pada saat-saat terburuk

Karena psikologi manusia yang berfokus pada meminimalkan rasa sakit, maka investor aktif tidak pandai membeli dan menjual saham. Mereka cenderung membeli setelah harga naik lebih tinggi dan menjual setelah sudah jatuh.

Baca juga: Investasi Jangka Pendek.

 

Apa itu investasi pasif?

Sebaliknya, investasi pasif adalah tentang mengambil pendekatan beli dan tahan jangka panjang, biasanya dengan membeli reksadana Indeks. Investasi pasif menggunakan dana indeks menghindari analisis saham individu dan perdagangan masuk dan keluar pasar.

Tujuan dari investor pasif adalah untuk mendapatkan pengembalian investasi daripada mencoba melampaui kinerja indeks.

Baca: Metode Dollar Cost Averaging.

Apa Saja Keuntungan Investasi Pasif

1.Mengalahkan sebagian besar investor dari waktu ke waktu.

Investor pasif mencoba untuk “menjadi pasar” alih-alih mengalahkan pasar. Mereka lebih suka memiliki pasar melalui dana indeks, dan menurut definisi mereka akan menerima pengembalian pasar.

Untuk reksadana indeks, pengembalian tahunan rata-rata sekitar 10 persen selama rentang waktu yang lama. Dengan memiliki reksadana indeks, investor pasif sebenarnya menjadi apa yang dicoba oleh trader aktif namun biasanya gagal, inilah yang sulit untuk dikalahkan.

2.Tingkat keberhasilan lebih tinggi

Investasi pasif jauh lebih mudah daripada investasi aktif. Jika Anda berinvestasi dalam reksadana indeks, Anda tidak perlu melakukan penelitian, memilih saham individu atau melakukan kerja keras lainnya.

Baca juga  Apa itu Economic Moat, Jenis dan Mengapa Hal ini Penting Bagi Investor?

Dengan reksadana berbiaya rendah dan dana yang diperdagangkan di bursa sekarang menjadi kenyataan, menjadi investor pasif lebih mudah dari sebelumnya, dan ini adalah pendekatan yang direkomendasikan oleh investor legendaris Warren Buffett.

3.Pajak capital gain yang ditangguhkan

Investor buy-and-hold dapat menunda pajak capital gain sampai mereka menjual, sehingga mereka tidak perlu membayar banyak tagihan pajak pada tahun tertentu.

4.Membutuhkan waktu minimal

Dalam skenario kasus terbaik, investor pasif dapat melihat investasi mereka selama 15 atau 20 menit pada waktu pajak setiap tahun dan sebaliknya dilakukan dengan investasi mereka. Jadi, Anda memiliki waktu luang untuk melakukan apa pun yang Anda inginkan, daripada khawatir tentang investasi.

5.Biarkan kesuksesan perusahaan mendorong return investasi Anda

Ketika Anda berinvestasi dengan mentalitas beli dan tahan, pengembalian Anda dari waktu ke waktu didorong oleh kesuksesan perusahaan yang mendasarinya, bukan oleh kemampuan Anda untuk mengungguli pedagang lain.

Kerugian dari investasi pasif

1.Anda akan mendapatkan pengembalian “rata-rata”

Jika Anda membeli koleksi saham melalui reksadana indeks, Anda akan mendapatkan pengembalian rata-rata tertimbang dari investasi tersebut. Sementara itu, Anda akan melakukan jauh lebih baik jika Anda dapat mengidentifikasi pemain terbaik dan hanya membeli itu.

Namun seiring berjalannya waktu, sebagian besar investor mungkin lebih dari 90 persen tidak dapat mengalahkan pasar. Jadi pengembalian rata-rata tidak juga dapat terjadi ketika berinvestasi jangka pendek.

2.Anda masih perlu tahu apa yang Anda miliki

Jika Anda secara aktif berinvestasi, Anda tahu apa yang Anda miliki dan Anda harus tahu risiko mana yang dihadapi setiap investasi. Dengan investasi pasif, Anda juga perlu memahami, secara luas, apa yang diinvestasikan oleh dana apa pun, sehingga Anda tidak sepenuhnya tidak terlibat.

3.Anda mungkin lambat bereaksi terhadap risiko

Jika Anda mengambil pendekatan jangka panjang untuk investasi Anda, Anda mungkin lebih lambat untuk bereaksi terhadap risiko yang sebenarnya pada portofolio Anda.

 

Strategi Investasi mana yang harus Anda pilih?

Strategi trading kemungkinan akan bekerja lebih baik untuk Anda, namun hal ini sangat tergantung pada berapa banyak waktu yang ingin Anda curahkan untuk berinvestasi, dan terus terang, apakah Anda menginginkan peluang sukses terbaik dari waktu ke waktu.

Investasi aktif lebih baik cocok untuk Anda jika:

  • Anda ingin menghabiskan waktu berinvestasi dan menikmati pengalaman melakukannya.
  • Anda suka melakukan penelitian dan tantangan untuk mengungguli jutaan investor pintar lainnya di pasar modal.
  • Anda tidak keberatan berkinerja buruk, terutama di tahun tertentu, untuk mengejar penguasaan investasi atau bahkan hanya kesenangan.
  • Anda menginginkan kesempatan untuk mendapatkan pengembalian terbaik di tahun tertentu, bahkan jika itu berarti Anda berkinerja buruk secara signifikan.

Investasi pasif lebih baik cocok untuk Anda jika:

  • Anda menginginkan pengembalian yang baik dari waktu ke waktu dan bersedia melepaskan kesempatan untuk pengembalian terbaik di tahun tertentu.
  • Anda ingin mengalahkan sebagian besar investor, bahkan para profesional, dari waktu ke waktu.
  • Anda suka dan nyaman berinvestasi dalam reksadana indeks.
  • Anda tidak ingin menghabiskan banyak waktu untuk berinvestasi, jika Anda membeli reksadana indeks.
  • Anda ingin meminimalkan pajak pada tahun tertentu.
Baca juga  JALAN TERJAL MENUJU KEBEBASAN FINANSIAL, APAKAH ITU MASIH REALISTIS?

Tentu saja, dimungkinkan untuk menggunakan kedua pendekatan ini dalam satu portofolio. Misalnya, Anda dapat memiliki, katakanlah, 90 persen dari portofolio Anda dalam pendekatan beli dan tahan dengan reksadana indeks, sementara sisanya dapat diinvestasikan dalam beberapa saham yang Anda perdagangkan secara aktif.

Anda mendapatkan sebagian besar keuntungan dari pendekatan pasif dengan beberapa stimulasi dari pendekatan aktif. Anda akhirnya akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk berinvestasi secara aktif, tetapi Anda tidak perlu menghabiskan lebih banyak waktu.

 

Cara mudah untuk membuat investasi pasif bekerja untuk Anda

Salah satu indeks yang paling populer adalah LQ45 atau IDX30, kumpulan perusahaan top Indonesia. Indeks terkenal lainnya termasuk Kompas100. Ada puluhan indeks lain, dan setiap industri dan sub-industri memiliki indeks yang terdiri dari saham-saham di dalamnya.

Reksadana yang diperdagangkan di bursa adalah pilihan yang bagus bagi investor yang ingin memanfaatkan investasi pasif. Yang terbaik memilikirasio biaya super rendah, biaya yang dibayar investor untuk pengelolaan dana. Dan ini adalah kunci tersembunyi untuk kinerja mereka.

ETF biasanya ingin menyamai kinerja indeks saham tertentu, namun masih kurang populer di Indonesia. Itu berarti bahwa dana tersebut secara mekanis mereplikasi kepemilikan indeks, apa pun itu. Jadi perusahaan reksadana tidak membayar analis dan manajer portofolio yang mahal.

Apa artinya itu bagi Anda? Beberapa reksadana termurah membebankan biaya bahkan kurang dari Rp100.000 per tahun untuk setiap Rp10.000.000,- yang telah Anda investasikan di ETF. Itu sangat murah untuk manfaat yang luar biasa, termasuk diversifikasi yang dapat meningkatkan pengembalian Anda sekaligus mengurangi risiko Anda.

Sebaliknya, reksadana biasanya lebih merupakan investor aktif. Perusahaan manajer investasi membayar manajer dan analis serta sejumlah uang besar untuk mencoba mengalahkan pasar. Itu menghasilkan rasio pengeluaran yang tinggi, meskipun biaya telah berada pada tren yang menurun dalam jangka panjang setidaknya selama beberapa dekade terakhir.

Namun, tidak semua reksadana diperdagangkan secara aktif, dan yang termurah menggunakan investasi pasif. Jadi investasi pasif juga berkinerja lebih baik karena lebih murah bagi investor.

Baca: Pengertian Nilai Buku.

Kesimpulan

Investasi pasif dapat menjadi pemenang bagi seorang investor: Tidak hanya menawarkan biaya yang lebih rendah, tetapi juga berkinerja lebih baik daripada kebanyakan investor aktif, terutama dari waktu ke waktu. Anda mungkin sudah melakukan investasi pasif melalui rencana pensiun Anda. Jika tidak, ini adalah salah satu cara termudah untuk memulai dan menikmati manfaat dari investasi pasif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *