Apa itu Perantara Keuangan: Makna, Peran dan Kepentingannya

perantara keuangan

Secara sederhana, perantara keuangan merupakan perusahaan atau lembaga yang bertindak sebagai perantara antara penyedia layanan dan konsumen. Ini adalah lembaga atau individu yang berada di antara dua atau lebih pihak dalam konteks keuangan.

Dalam istilah teoritis, perannya menyalurkan tabungan ke dalam investasi. Mereka ada untuk tujuan keuntungan dalam sistem keuangan dan terkadang ada kebutuhan untuk mengatur kegiatan yang sama.

kemudian, tren terbaru menunjukkan bahwa peran mereka dalam fungsi tabungan dan investasi dapat digunakan untuk sistem pasar yang efisien atau seperti yang ditunjukkan oleh krisis sub-prime, mereka dapat menjadi penyebab kekhawatiran juga.

Selanjutnya kita akan mengenal apa saja fungsi dan perannya dalam sistem keuangan, yuk simak selengkapnya.

Baca dulu: Perencanaan Keungan.

Intermediasi Keuangan

Perantara keuangan bekerja dalam siklus tabungan / investasi ekonomi dengan melayani sebagai saluran untuk membiayai antara peminjam dan pemberi pinjaman.

Dalam sistem keuangan, perantara seperti bank dan perusahaan asuransi memiliki peran besar untuk dimainkan mengingat bahwa diperkirakan bahwa sebagian besar dari setiap rupiah yang dibiayai secara eksternal telah dilakukan oleh bank.

Intermediasi keuangan merupakan sumber pendanaan eksternal yang penting bagi perusahaan.

Berbeda dengan pasar modal di mana investor berkontrak langsung dengan perusahaan yang menciptakan sekuritas yang dapat dipasarkan, intermediasi keuangan meminjam dari pemberi pinjaman atau konsumen dan meminjamkan kepada perusahaan yang membutuhkan investasi.

 

Peran Perantara Keuangan

Alasan untuk sifat semua meresap dari perantara keuangan seperti bank dan perusahaan asuransi terletak pada keunikan mereka.

Seperti diuraikan di atas, Bank sering berfungsi sebagai “perantara” antara mereka yang memiliki sumber daya dan mereka yang menginginkan sumber daya.

Baca juga  Apa Itu Piutang dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Perantara keuangan seperti bank berbasis aset atau biaya berdasarkan jenis layanan yang mereka berikan bersama dengan sifat klien yang mereka tangani.

Perantara keuangan berbasis aset adalah lembaga seperti bank dan perusahaan asuransi sedangkan perantara keuangan berbasis biaya menyediakan manajemen portofolio dan layanan sindikasi.

Baca: Tujuan dan Konsep Manajemen Keuangan.

Kebutuhan akan regulasi

Sifat dari sistem keuangan yang kompleks yang kita miliki pada saat ini membuat kebutuhan akan regulasi yang jauh lebih diperlukan dan mendesak.

Seperti yang ditunjukkan oleh krisis sub-prime, lembaga keuangan mana pun tidak dapat dibuat untuk menyandera sistem keuangan terhadap praktik bisnisnya yang dipertanyakan.

Ketika manifestasi krisis sedang dirasakan dan sekarang jelas bahwa derivatif yang didukung aset dan instrumen “eksotis” lainnya berjumlah triliunan, peran bank sentral atau otoritas moneter dalam mengekang lembaga keuangan nakal diperlukan untuk mencegah keruntuhan sistemik.

Ketika modal menjadi mobile dan tidak terkekang, otoritas moneter yang harus turun tangan dan memastikan bahwa ada checks and balances yang tepat dalam sistem sehingga dapat mencegah kerugian bagi investor dan ekonomi pada umumnya.

 

Bagaimana dengan tren terbaru?

Tren terbaru dalam evolusi perantara keuangan, terutama di negara berkembang telah menunjukkan bahwa lembaga-lembaga ini memiliki peran penting dalam penghapusan kemiskinan dan program pengurangan utang lainnya.

Beberapa inisiatif seperti kredit mikro yang menjangkau massa telah meningkatkan kesejahteraan ekonomi sektor populasi yang sampai sekarang terabaikan.

Selanjutnya, perantara keuangan seperti bank sekarang berkembang menjadi lembaga penaung yang memenuhi semua kebutuhan lengkap dan peminjam dan jatuh tempo menjadi “hypermart keuangan”.

Baca: Pengertian Laporan keuangan.

Kesimpulan

Seperti yang telah kita lihat, perantara keuangan memiliki peran kunci untuk dimainkan dalam ekonomi dunia saat ini.

Baca juga  Analisis Laporan Keuangan: Pengertian, Jenis Laporan Keuangan, Teknik Analisis dan Fungsinya Dalam Perusahaan

Mereka seperti “pelumas” yang menjaga ekonomi tetap berjalan. Karena meningkatnya kompleksitas transaksi keuangan, menjadi penting bagi perantara keuangan untuk terus menemukan kembali diri mereka sendiri dan memenuhi beragam portofolio dan kebutuhan investor.

Mereka tentu memiliki tanggung jawab yang signifikan terhadap peminjam serta pemberi pinjaman.

Istilah perantara akan menunjukkan bahwa lembaga-lembaga ini sangat penting untuk kerja ekonomi dan mereka bersama dengan otoritas moneter harus memastikan bahwa kredit mencapai yang membutuhkan tanpa membahayakan kepentingan investor. Ini adalah salah satu tantangan utama di depan mereka.

Kemudian, perantara keuangan memiliki peran sentral untuk dimainkan dalam ekonomi pasar di mana alokasi sumber daya yang efisien adalah tanggung jawab mekanisme pasar.

Pada hari-hari ini meningkatnya kompleksitas sistem keuangan, bank dan perantara keuangan lainnya harus datang dengan produk dan layanan baru dan inovatif untuk memenuhi beragam kebutuhan peminjam dan pemberi pinjaman.

Ini adalah campuran produk keuangan yang tepat bersama dengan kebutuhan untuk mengurangi risiko sistemik yang menentukan kemanjurannya.

One Reply to “Apa itu Perantara Keuangan: Makna, Peran dan Kepentingannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.