Perencanaan Keuangan, Fungsi dan Peran Manajer Keuangan Serta Struktur Modal Daalam Topik Manajemen Keuangan [Pembahasan Lengkap]

apa itu manajemen keuangan

Oke teman-teman, pada artikel yang telah di posting sebelumnya kita sudah membahas tentang definisi manajemen keuangan, semoga Anda sudah membacanya dan memahami isi dari post tersebut dan sedikit tercerahkan.

Oke, pada kesempatan kali ini kita akan melanjutkan dengan membahas topik tentang perencanaan keuangan, fungsi keuangan, peran fungsi keuangan, peran manajer keuangan dan struktur modal. Jadi ada 5 bagian utama dalam pembahasan ini.

Saya katakan ini pembahasan yang cukup panjang, baik secara teoritis maupun pemahaman tentang manajemen keuangan. So bagi kamu yang mungkin gak sempat baca semuanya, silahkan tandai atau bookmark di browser kamu untuk bisa dibaca nanti, so mari kita lanjutkan pembahasannya.

 

Bagian I: Perencanaan Keuangan – Definisi, Tujuan dan Kepentingan

Dibagian ini kita akan fokus pada topik perencanaan keuangan yang meliputi definisi singkat, tujuan dan apa pentingnya perencanaan keuangan. Jika sebelumnya kamu sudah memahami definisi manajemen keuangan, saatnya kamu mendalami tentang perencanaan keungan, so stay here aja ya.

Definisi Perencanaan Keuangan

Perencanaan Keuangan merupakan proses memperkirakan modal yang dibutuhkan dan menentukan persaingannya. Ini adalah proses membingkai kebijakan keuangan dalam kaitannya dengan pengadaan, investasi dan administrasi dana suatu perusahaan.

Nah, yang namanya memperkirakan tentu ada dasar yang harus digunakan, terutama data historis dimasa lalu, dikaitkan dengan rencana strategis dimasa depan dan apa saja strategi yang dilakukan untuk dapat bersaing dalam dunia usaha.

Tujuan Perencanaan Keuangan Meliputi Apa saja?

Perencanaan Keuangan memiliki banyak tujuan untuk dinantikan:

  1. Menentukan persyaratan modal, hal ini akan tergantung pada faktor-faktor seperti biaya aset lancar dan tetap, biaya promosi dan perencanaan jangka panjang. Persyaratan modal harus dilihat dengan kedua aspek: persyaratan jangka pendek dan jangka panjang.
  2. Menentukan struktur modal, Struktur modal adalah komposisi modal, yaitu, jenis relatif dan proporsi modal yang dibutuhkan dalam bisnis. Ini termasuk keputusan rasio utang-ekuitas – baik jangka pendek maupun jangka panjang.
  3. Membingkai kebijakan keuangan berkaitan dengan kontrol uang tunai, pinjaman, pinjaman, dll.
  4. Seorang manajer keuangan memastikan bahwa sumber daya keuangan yang langka dimanfaatkan secara maksimal dengan cara terbaik setidaknya biaya untuk mendapatkan pengembalian investasi maksimum.

Mengapa Perencanaan Keuangan itu Penting?

Perencanaan Keuangan adalah proses membingkai tujuan, kebijakan, prosedur, program dan anggaran mengenai kegiatan keuangan yang menjadi perhatian. Ini memastikan kebijakan keuangan dan investasi yang efektif dan memadai. Pentingnya dapat digariskan sebagai:

  1. Dana yang memadai harus dipastikan.
  2. Perencanaan Keuangan membantu dalam memastikan keseimbangan yang wajar antara arus keluar dan masuk dana sehingga stabilitas tetap terjaga.
  3. Perencanaan Keuangan memastikan bahwa pemasok dana dengan mudah berinvestasi di perusahaan yang menjalankan perencanaan keuangan.
  4. Perencanaan Keuangan membantu dalam membuat program pertumbuhan dan ekspansi yang membantu dalam kelangsungan hidup jangka panjang perusahaan.
  5. Perencanaan Keuangan mengurangi ketidakpastian sehubungan dengan perubahan tren pasar yang dapat dihadapi dengan mudah melalui dana yang cukup.
  6. Perencanaan Keuangan membantu dalam mengurangi ketidakpastian yang dapat menjadi penghalang bagi pertumbuhan perusahaan. Ini membantu dalam memastikan stabilitas d profitabilitas yang menjadi perhatian.

Baca: Manajemen Keuangan Sektor Publik.

 

Bagian II: Fungsi Keuangan Dalam Perusahaan

Penjelasan berikut akan membantu dalam memahami setiap fungsi keuangan yang meliputi 4 keputusan penting yaitu keputusan investasi, keuangan, deviden dan likuiditasa, berikut penjelasan selengkapnya:

Keputusan Investasi

Salah satu fungsi keuangan yang paling penting adalah mengalokasikan modal secara cerdas untuk aset jangka panjang. Kegiatan ini juga dikenal sebagai penganggaran modal. Penting untuk mengalokasikan modal dalam aset jangka panjang tersebut sehingga mendapatkan hasil maksimal di masa depan. Berikut adalah dua aspek keputusan investasi

  1. Evaluasi investasi baru dalam hal profitabilitas
  2. Perbandingan tingkat pemotongan terhadap investasi baru dan investasi yang berlaku.

Karena masa depan tidak pasti oleh karena itu ada kesulitan dalam perhitungan pengembalian yang diharapkan. Seiring dengan ketidakpastian datang faktor risiko yang harus dipertimbangkan.

Faktor risiko ini memainkan peran yang sangat signifikan dalam menghitung pengembalian yang diharapkan dari calon investasi. Oleh karena itu sambil mempertimbangkan proposal investasi, penting untuk mempertimbangkan pengembalian yang diharapkan dan risiko yang terlibat.

Keputusan investasi tidak hanya melibatkan pengalokasian modal untuk aset jangka panjang tetapi juga melibatkan keputusan menggunakan dana yang diperoleh dengan menjual aset-aset yang menjadi kurang menguntungkan dan kurang produktif.

Baca juga  3 Tujuan Laporan Keuangan yang Wajib Diketahui Seorang Investor dan Pemilik Bisnis

Ini keputusan yang bijaksana untuk menguraikan aset terdepresiasi yang tidak menambah nilai dan memanfaatkan dana tersebut dalam mengamankan aset bermanfaat lainnya. Biaya modal peluang perlu dihitung sambil melarutkan aset tersebut. Tingkat cut off yang benar dihitung dengan menggunakan biaya peluang ini dari tingkat pengembalian yang diperlukan (RRR: rate of return)

Keputusan Keuangan

Keputusan keuangan adalah fungsi penting lain yang harus dilakukan oleh palungan keuangan. Penting untuk membuat keputusan yang bijaksana tentang kapan, di mana dan bagaimana bisnis harus memperoleh dana. Dana dapat diperoleh melalui banyak cara dan saluran.

Secara umum rasio ekuitas dan utang yang benar harus dipertahankan. Campuran modal ekuitas dan utang ini dikenal sebagai struktur modal perusahaan.

Sebuah perusahaan cenderung paling diuntungkan ketika nilai pasar saham perusahaan memaksimalkan ini tidak hanya merupakan tanda pertumbuhan bagi perusahaan tetapi juga memaksimalkan kekayaan pemegang saham.

Di sisi lain penggunaan utang mempengaruhi risiko dan pengembalian pemegang saham. Ini lebih berisiko meskipun dapat meningkatkan laba atas dana ekuitas.

Struktur keuangan yang sehat dikatakan sebagai salah satu yang bertujuan memaksimalkan pengembalian pemegang saham dengan risiko minimum.

Dalam skenario seperti itu nilai pasar perusahaan akan memaksimalkan dan karenanya struktur modal yang optimal akan tercapai. Selain ekuitas dan utang ada beberapa alat lain yang digunakan dalam menentukan struktur modal perusahaan.

Keputusan Dividen

Menghasilkan keuntungan atau pengembalian positif adalah tujuan umum dari semua bisnis. Tetapi fungsi utama yang dilakukan palungan keuangan jika terjadi profitabilitas adalah memutuskan apakah akan mendistribusikan semua keuntungan kepada pemegang saham atau mempertahankan semua keuntungan atau mendistribusikan sebagian dari keuntungan kepada pemegang saham dan mempertahankan setengah lainnya dalam bisnis.

Ini adalah tanggung jawab manajer keuangan untuk memutuskan kebijakan dividen optimal yang memaksimalkan nilai pasar perusahaan. Oleh karena itu rasio pembayaran dividen yang optimal dihitung.

Ini adalah praktik umum untuk membayar dividen reguler jika terjadi profitabilitas Cara lain adalah dengan menerbitkan saham bonus kepada pemegang saham yang ada.

Keputusan Likuiditas

Sangat penting untuk mempertahankan posisi likuiditas perusahaan untuk menghindari kebangkrutan. Profitabilitas, likuiditas, dan risiko perusahaan semuanya terkait dengan investasi dalam aset lancar.

Untuk mempertahankan tradeoff antara profitabilitas dan likuiditas, penting untuk menginvestasikan dana yang cukup dalam aset lancar. Tetapi karena aset lancar tidak mendapatkan apa pun untuk bisnis sehingga perhitungan yang tepat harus dilakukan sebelum berinvestasi dalam aset lancar.

Aset lancar harus dihargai dan dibuang dari waktu ke waktu setelah menjadi tidak menguntungkan. Aset lancar harus digunakan pada saat masalah likuiditas dan saat kebangkrutan.

Baca: Tujuan Laporan Keuangan.

 

Bagian III: Peran Fungsi Keuangan dalam Proses Organisasi

Peran dan fungsi keuangan dalam sebuah organisasi meliputi hal-hal penting berikut:

Fungsi Keuangan dan Kantor Proyek

Organisasi kontemporer perlu mempraktikkan pengendalian biaya jika mereka ingin bertahan hidup di masa resesi.

Mengingat fakta bahwa banyak perusahaan papan atas saat ini terperosok dalam pertumbuhan rendah dan situasi aktivitas yang lebih sedikit, sangat penting bahwa mereka mengendalikan biaya mereka sebanyak mungkin.

Hal ini hanya dapat terjadi ketika fungsi keuangan di perusahaan-perusahaan ini rajin dan memiliki mata elang terhadap biaya yang dikeluarkan. Selain itu, perusahaan juga harus memperkenalkan efisiensi dalam cara proses mereka beroperasi dan ini adalah peran lain untuk fungsi keuangan dalam organisasi modern.

Harus ada sinergi antara berbagai proses dan di sinilah fungsi keuangan dapat memainkan peran penting.

Jangan sampai orang berpikir bahwa fungsi keuangan, yang pada dasarnya adalah fungsi pendukung, harus melakukan ini semua sendiri, ada baiknya untuk dicatat bahwa, banyak organisasi kontemporer memiliki tim kantor proyek khusus untuk setiap divisi, yang melakukan fungsi ini.

Dengan kata lain, sedangkan fungsi keuangan mengawasi proses organisasi pada tingkat makro, tim kantor proyek menikmati hal yang sama di tingkat mikro.

Inilah alasan mengapa penganggaran keuangan dan proyek dan pengendalian biaya telah diasumsikan penting karena setelah semua, perusahaan ada untuk membuat keuntungan dan keuangan adalah sumber kehidupan yang menentukan apakah organisasi menguntungkan atau kegagalan.

 

Pengelolaan Dana Pensiun dan Kegiatan Perpajakan Fungsi Keuangan

Peran selanjutnya dari fungsi keuangan adalah dalam penggajian, pemrosesan klaim, dan bertindak sebagai repositori skema pensiun dan gratifikasi. Jika AS mengikuti aturan 401 (k) dan fungsi keuangan mengelola manfaat yang ditentukan dan skema kontribusi yang ditentukan, di India itu adalah EPF atau Dana Provident Karyawan yang dikelola oleh fungsi keuangan.

Tentu saja, hanya organisasi besar yang memiliki kepercayaan EPF khusus untuk mengurus aspek-aspek ini dan norma di sebagian besar organisasi lain adalah bertindak sebagai fasilitator untuk skema EPF dengan komisaris PF (Provident Fund) lokal atau regional.

Aspek ketiga dari peran fungsi keuangan adalah mengelola pajak dan pengumpulannya yang bersumber dari karyawan.

Sedangkan di AS, TDS atau Pengurangan Pajak di Sumber bekerja secara berbeda dari negara lain, di India dan sebagian besar dunia Barat, adalah wajib bagi organisasi untuk mengurangi pajak yang bersumber dari karyawan yang sepadan dengan gaji dan tunjangan mereka.

Baca juga  Cara Mengelola Keuangan Ala Mahasiswa

Fungsi keuangan juga harus berkoordinasi dengan otoritas pajak dan membagikan laporan pajak tahunan yang menjadi dasar pengembalian pajak karyawan. Seringkali, ini adalah proses yang sensitif dan kritis karena aturan pajak mengamanatkan prinsip-prinsip yang sangat ketat untuk menghasilkan laporan pajak.

 

Penggajian, Pemrosesan Klaim, dan Otomatisasi

Kami telah membahas pengelolaan dana pensiun dan pengurangan pajak. Peran lain dari fungsi keuangan adalah untuk memproses penggajian dan manfaat terkait dalam waktu dan selaras dengan persyaratan peraturan.

Klaim yang dibuat oleh karyawan sehubungan dengan tunjangan medis, dan transportasi harus diproses oleh fungsi keuangan. Seringkali, banyak organisasi mengotomatisasi aktivitas rutin ini di mana penggunaan perangkat lunak ERP (Enterprise Resource Planning) dan perangkat lunak otomatisasi alur kerja keuangan membuat pekerjaan dan tugas pemrosesan klaim lebih mudah.

Karena itu, harus diingat bahwa fungsi keuangan harus melakukan uji tuntas atas klaim yang diajukan untuk memastikan bahwa klaim palsu dan kegiatan mencurigakan ditemukan dan dihentikan.

Inilah alasan mengapa banyak organisasi telah mengalami akuntan sewaan dan profesional keuangan yang bertanggung jawab atas fungsi keuangan sehingga aspek-aspek ini dapat dikelola secara profesional dan dengan cara yang dapat dipercaya.

Aspek kunci di sini adalah bahwa fungsi keuangan harus dipimpin oleh orang-orang yang berintegritas tinggi dan percaya bahwa manajemen mengambil alih di dalamnya tidak boleh disalahgunakan.

Kesimpulannya, fungsi keuangan meskipun proses non-inti di banyak organisasi telah datang untuk menempati tempat menonjol karena aspek-aspek ini.

Baca juga: Topik Manajemen Keuangan.

 

Bagian IV: Peran Manajer Keuangan

Kegiatan keuangan perusahaan adalah salah satu kegiatan yang paling penting dan kompleks dari sebuah perusahaan. Oleh karena itu untuk mengurus kegiatan ini seorang manajer keuangan melakukan semua kegiatan keuangan yang diperlukan.

Palungan keuangan adalah orang yang mengurus semua fungsi keuangan penting dari suatu organisasi.

Orang yang bertanggung jawab harus menjaga rabun jauh untuk memastikan bahwa dana digunakan dengan cara yang paling efisien. Tindakannya secara langsung mempengaruhi Profitabilitas, pertumbuhan dan niat baik perusahaan.

Berikut ini adalah penjelasan tentang fungsi utama seorang Manajer Keuangan:

Penghimpunan Dana

Untuk memenuhi kewajiban bisnis, penting untuk memiliki cukup uang tunai dan likuiditas. Sebuah perusahaan dapat mengumpulkan dana dengan cara ekuitas dan utang. Adalah tanggung jawab seorang manajer keuangan untuk memutuskan rasio antara utang dan ekuitas. Penting untuk menjaga keseimbangan yang baik antara ekuitas dan utang.

Alokasi Dana

Setelah dana dikumpulkan melalui saluran yang berbeda, fungsi penting berikutnya adalah mengalokasikan dana. Dana harus dialokasikan sedemikian rupa sehingga digunakan secara optimal. Untuk mengalokasikan dana dengan cara sebaik mungkin, poin berikut harus dipertimbangkan

  • Ukuran perusahaan dan kemampuan pertumbuhannya
  • Status aset apakah mereka jangka panjang atau jangka pendek
  • Mode di mana dana dikumpulkan

Keputusan keuangan ini secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi kegiatan manajerial lainnya. Oleh karena itu pembentukan bauran aset yang baik dan alokasi dana yang tepat adalah salah satu kegiatan yang paling penting.

Perencanaan Laba

Menghasilkan laba adalah salah satu fungsi utama dari setiap organisasi bisnis. Menghasilkan keuntungan penting untuk kelangsungan hidup dan rezeki dari organisasi mana pun. Perencanaan laba mengacu pada penggunaan yang tepat dari laba yang dihasilkan oleh perusahaan.

Keuntungan muncul karena banyak faktor seperti harga, persaingan industri, keadaan ekonomi, mekanisme permintaan dan penawaran, biaya dan output. Campuran yang sehat dari faktor-faktor produksi variabel dan tetap dapat menyebabkan peningkatan profitabilitas perusahaan.

Biaya tetap dikeluarkan oleh penggunaan faktor-faktor produksi tetap seperti tanah dan mesin. Untuk mempertahankan tandem, penting untuk terus menilai biaya penyusutan biaya produksi tetap. Biaya peluang harus dihitung untuk menggantikan faktor-faktor produksi yang telah dilemparkan aus dan air mata. Jika ini tidak dicatat maka biaya tetap ini dapat menyebabkan fluktuasi keuntungan yang sangat besar.

Memahami Pasar Modal

Saham perusahaan diperdagangkan di bursa saham dan ada penjualan dan pembelian sekuritas yang berkelanjutan. Oleh karena itu pemahaman yang jelas tentang pasar modal adalah fungsi penting dari seorang manajer keuangan.

Ketika sekuritas diperdagangkan di pasar saham, ada sejumlah besar risiko yang terlibat. Oleh karena itu palungan keuangan memahami dan menghitung risiko yang terlibat dalam perdagangan saham dan surat utang ini.

Ini atas kebijaksanaan seorang manajer keuangan tentang bagaimana mendistribusikan keuntungan. Banyak investor tidak suka perusahaan untuk mendistribusikan keuntungan di antara pemegang saham sebagai dividen bukannya berinvestasi dalam bisnis itu sendiri untuk meningkatkan pertumbuhan. Praktik seorang manajer keuangan secara langsung berdampak pada operasi di pasar modal.

Baca juga: Manajemen Keuangan Internasional.

 

Bagian V: Struktur Modal – Pengertian dan Faktor yang Menentukan Struktur Modal

Berikut ini akan dijelaskan tentang pengertian struktur modal dan faktor yang mempengaruhi atau menentukan struktur modal salam perusahaan.

Pengertian Struktur Modal

Struktur Modal disebut sebagai rasio berbagai jenis sekuritas yang diajukan oleh perusahaan sebagai pembiayaan jangka panjang. Struktur modal melibatkan dua keputusan:

  • Jenis sekuritas yang akan diterbitkan adalah saham ekuitas, saham preferensi dan pinjaman jangka panjang (Surat Utang).
  • Rasio relatif sekuritas dapat ditentukan oleh proses gearing modal. Atas dasar ini, perusahaan dibagi menjadi dua:
  1. Perusahaan yang sangat diarahkan – Perusahaan-perusahaan yang proporsi kapitalisasi ekuitasnya kecil.
  2. Perusahaan yang diarahkan rendah – Perusahaan-perusahaan yang modal ekuitasnya mendominasi total kapitalisasi.
Baca juga  Apa Itu Piutang dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Misalnya begini: ada dua perusahaan A dan B. Total kapitalisasi berjumlah Rp200.000.000 dalam setiap kasus. Rasio modal ekuitas terhadap total kapitalisasi di perusahaan A adalah Rp50.000.000, sedangkan di perusahaan B, rasio modal ekuitas adalah Rp150.000.000,- terhadap total kapitalisasi, yaitu, di Perusahaan A, proporsinya adalah 25% dan di perusahaan B, proporsinya adalah 75%. Dalam kasus seperti itu, perusahaan A dianggap sebagai perusahaan yang sangat diarahkan dan perusahaan B adalah perusahaan yang diarahkan rendah.

 

Faktor-faktor yang Menentukan Struktur Modal

Berikut ini akan dijelaskan determinan atau faktor yang menentukan struktur modal dalam organisasi perusahaan. Setidaknya ada 9 faktor yang bisa kita rangkum, berikut penjelasan selengkapnya:

Perdagangan ekuitas

Kata “ekuitas” menunjukkan kepemilikan perusahaan. Perdagangan ekuitas berarti mengambil keuntungan dari modal saham ekuitas untuk meminjam dana secara wajar. Ini mengacu pada keuntungan tambahan yang diperoleh pemegang saham ekuitas karena penerbitan surat utang dan saham preferensi.

Hal ini didasarkan pada pemikiran bahwa jika tingkat dividen pada modal preferensi dan tingkat bunga atas modal pinjaman lebih rendah dari tingkat umum pendapatan perusahaan, pemegang saham ekuitas berada pada keuntungan yang berarti perusahaan harus pergi untuk campuran bijaksana dari saham preferensi, saham ekuitas serta surat utang.

Perdagangan ekuitas menjadi lebih penting ketika harapan pemegang saham tinggi.

Tingkat kontrol

Di perusahaan, itu adalah direktur yang disebut perwakilan terpilih dari pemegang saham ekuitas. Anggota ini telah mendapatkan hak suara maksimum dalam suatu kekhawatiran dibandingkan dengan pemegang saham preferensi dan pemegang surat utang.

Pemegang saham preferensi memiliki hak suara yang cukup sedikit sementara pemegang surat utang tidak memiliki hak suara.

Jika kebijakan manajemen perusahaan sedemikian rupa sehingga mereka ingin mempertahankan hak suara mereka di tangan mereka, struktur modal terdiri dari pemegang surat utang dan pinjaman daripada saham ekuitas.

Fleksibilitas rencana keuangan

Dalam suatu perusahaan, struktur modal harus sedemikian rupa sehingga ada kontraksi serta relaksasi dalam rencana. Surat utang dan pinjaman dapat dikembalikan sesuai waktu yang dibutuhkan.

Sementara modal ekuitas tidak dapat dikembalikan pada titik mana pun yang memberikan kekakuan pada rencana. Oleh karena itu, untuk memungkinkan struktur permodalan, perusahaan harus mengeluarkan surat utang dan pinjaman lainnya.

Pilihan investor

Kebijakan perusahaan umumnya adalah memiliki berbagai kategori investor untuk sekuritas. Oleh karena itu, struktur modal harus memberikan pilihan yang cukup untuk semua jenis investor untuk berinvestasi. Investor yang berani dan petualang umumnya pergi untuk saham ekuitas dan pinjaman dan surat utang umumnya dibesarkan dengan mengingat investor yang sadar.

Kondisi pasar modal

Dalam masa perusahaan, harga pasar saham telah mendapat pengaruh penting. Selama periode depresi, struktur modal perusahaan umumnya terdiri dari surat utang dan pinjaman. Sementara dalam periode boon dan inflasi, modal perusahaan harus terdiri dari modal saham umumnya saham ekuitas.

Periode pembiayaan

Ketika perusahaan ingin meningkatkan keuangan untuk waktu yang singkat, ia pergi untuk pinjaman dari bank dan lembaga lain; sementara untuk jangka waktu yang lama berlaku untuk penerbitan saham dan surat utang.

Biaya dari pembiayaan

Dalam struktur modal, perusahaan harus melihat faktor biaya ketika sekuritas dinaikkan. Terlihat bahwa surat utang pada saat laba perusahaan terbukti menjadi sumber keuangan yang lebih murah dibandingkan dengan saham ekuitas di mana pemegang saham ekuitas menuntut bagian tambahan dalam keuntungan.

Stabilitas penjualan

Bisnis mapan yang memiliki pasar yang berkembang dan omset penjualan yang tinggi, perusahaan berada dalam posisi untuk memenuhi komitmen tetap. Bunga surat utang harus dibayar terlepas dari keuntungan.

Oleh karena itu, ketika penjualan tinggi, dengan demikian keuntungannya tinggi dan perusahaan berada dalam posisi yang lebih baik untuk memenuhi komitmen tetap seperti bunga surat utang dan dividen atas saham preferensi.

Jika perusahaan memiliki penjualan yang tidak stabil, maka perusahaan tidak dalam posisi untuk memenuhi kewajiban tetap. Jadi, modal ekuitas terbukti aman dalam kasus seperti itu.

Ukuran sebuah perusahaan

Struktur modal perusahaan usaha kecil umumnya terdiri dari pinjaman dari bank dan laba ditahan. Sementara di sisi lain, perusahaan besar yang memiliki niat baik, stabilitas dan laba yang mapan dapat dengan mudah pergi untuk penerbitan saham dan surat utang serta pinjaman dan pinjaman dari lembaga keuangan. Semakin besar ukurannya, semakin luas kapitalisasi totalnya.

Nah, demikian ulasan lengkap tentang apa itu perencanaan keuangan, fungsi dan peran keuangan, peranan manajer keuangan dan struktur modal dalam manajemen keuangan. Semoga pembahasan ini bermanfaat dan bisa membantu Anda agar lebih mudah dalam memahami bagaimana peranan manajemen keuangan dalam perusahaan.

One Reply to “Perencanaan Keuangan, Fungsi dan Peran Manajer Keuangan Serta Struktur Modal Daalam Topik Manajemen Keuangan [Pembahasan Lengkap]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.