Mengapa Inovasi Keuangan menjadi Kekuatan yang Menguntungkan Sekaligus Merugikan?

inovasi keuangan

Dalam artikel ini kita akan mengelaborasi satu pertanyaan menarik tentang inovasi keuangan: “Apakah hal ini menjadi kekuatan atau justru sebagai bencana?”. Kita tahu bahwa orang-orang sedang hype banget sama yang namanya digitalisasi, nft, bitcoin atau jenis inovasi keuangan lainnya.

Akan tetapi, banyak orang justru belum siap dengan hal ini, akhirnya memakan banyak korban terutama bagi mereka yang fomo dan sering terjebak dalam mindset instant. Saat ini, seseorang bisa dengan cepat jadi terkenal namun bisa juga tenggelam dalam sekejab, ya seperti itulah jika fondasi gak kuat.

Uang itu ibaratkan air, jika meluap (baca: Banjir) maka akan memakan korban. Nah sebelum Anda terjebak dalam inovasi keuangan, ada baiknya persiapkan diri dengan pondasi yang kuat agar tidak tenggelam (menjadi korban). Topik ini yang akan kita ketengahkan kepada Anda, jadi jangan kemana-mana ya…

Baca juga: Tujuan Keuangan: Keuntungan vs Kekayaan.

Inovasi yang Eksotis atau Senjata Pemusnah Massal?

Bagi Anda yang mengetahui atau bahkan mungkin berita tentang mengikuti krisis keuangan yang parah dan berlarut-larut dalam beberapa tahun terakhir, akan menyadari peran merusak yang dimainkan oleh Produk Keuangan Eksotis seperti Derivatip, Swaps, dan Options.

Bahkan hal ini menjadi instrumen yang cukup populer untuk di tradingkan dan tidak sedikit trader yang berhasil memanfaatkan produk turunan yang memperjual belikan indeks harga (bukan barang fisik) ini.

Instrumen-instrumen ini yang seharusnya ada untuk melakukan lindung nilai terhadap risiko malah telah menjadi racun yang mematikan bagi kesehatan sistem keuangan global dan ekonomi global sehingga tidak heran investor legendaris Amerika, Warren Buffett menyebutnya “Senjata Keuangan Pemusnah Massal”.

Baca juga  Cara Mengatur Keuangan Anti Boros Bagi Ibu Rumah Tangga

Ini karena instrumen inovatif keuangan yang dipuji sebagai membawa ukuran stabilitas dan lindung nilai terhadap risiko ketika mereka pertama kali ditemukan malah berubah menjadi kewajiban. Instrumen ini menjadi tidak begitu baik dalam hal risiko penetapan harga dan lindung nilai terhadap sistem yang default.

Baca: Apa itu Perantara Keuangan.

Apa itu Inovasi Keuangan dan Mengapa Itu Disambut?

Sebelum melanjutkan lebih jauh, ini akan menjadi kata pembuka untuk memahami apa yang dimaksud dengan Inovasi Keuangan.

Ketika seorang mahasiswa manajemen belajar selama MBA dan kursus lainnya, instrumen keuangan biasanya diciptakan untuk harga, faktor risiko, lindung nilai terhadap risiko.

Selain itu, inovasi di bidang keuangan juga disebabkan oleh kemungkinan yang sangat nyata bahwa aset keuangan dan fisik mungkin kehilangan nilai tiba-tiba karena siklus ekonomi dan pada saat yang sama, mereka juga dapat mengembang melampaui batas yang mengarah ke polatilitas yang liar di pasar keuangan.

Dengan demikian, derivatif, option atau swaps dinamakan demikian karena mereka “memperoleh” nilainya dari aset dasar dibuat dengan cara yang melindungi pembeli dan penjual aset terhadap volatilitas yang berlebihan dan pergerakan harga yang liar.

Tujuannya untuk melindungi pemagang kontrak option (future) dan sejenisnya dari folatilitas harga yang serba tidak pasti, terutama bagi mereka yang sering melakukan transaksi foreign (mata uang luar negeri).

Jadi sebenarnya inovasi keuangan dilakukan untuk lindung nilai, tetapi karena disalah gunakan justru malah menghancurkan.

Kapan inovasi keuangan menjadi sesuatu yang buruk?

Jadi, orang mungkin sangat baik bertanya, apa masalahnya jika risiko dihargai dan peristiwa kredit seperti default dilindung nilai?

Jawaban parsial untuk ini adalah bahwa inovasi itu baik selama diarahkan dan dikendalikan dengan cara yang stabil.

Setelah inovasi mengambil kehidupan sendiri, hasil bersih atau hasil akhirnya adalah bahwa hal itu sering mengarah pada situasi di mana baik penciptanya maupun penggunanya tidak mengerti apa sebenarnya sebenarnya yang mereka semua tentang.

Baca juga  Tips Menjadi Pengelola Keuangan Pribadi, Dijamin Hemat

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa inovasi adalah hal yang buruk dan lebih dari itu, inovasi keuangan adalah sesuatu yang secara inheren salah.

Memang, hanya karena inovasi keuangan dalam beberapa dekade terakhir, konsumen dan terutama yang ritel seperti Anda dan kami telah dapat memiliki kontrol yang lebih besar atas tabungan, portofolio, dan aset yang kita miliki.

So, apakah ini cukup menguntungkan buat Anda?

Bagaimana memanfaatkan inovasi keuangan?

Jadi, sementara kita tidak menyarankan bahwa inovasi keuangan harus berhenti, kita tentu menganjurkan inovasi keuangan yang menguntungkan masyarakat dan yang tidak menjadi terlalu rumit dan kompleks sehingga sangat sedikit ahli keuangan yang memahami apa arti semua itu.

Memang, ada banyak contoh bagaimana inovasi keuangan dilakukan untuk benar-benar meningkatkan kondisi orang miskin daripada semata-mata sebagai cara untuk menghasilkan keuntungan saja.

Ini termasuk Inisiatif Kredit Mikro yang dipelopori oleh Bankir Bangladesh pemenang Hadiah Nobel dan Pengusaha Sosial, Mohammed Yunus, yang dengan Grameen Bank-nya berhasil membawa perbankan kepada wanita miskin yang sampai sekarang ditolak akses ke kredit terstruktur dan berada di bawah kelas pemberi pinjaman uang yang tidak bermoral.

Atau, bank-bank seperti Bandhan di Negara Bagian Bengal di India Timur yang sama, adalah ujung tombak revolusi dalam perbankan untuk massa.

Tentu saja, bahkan di negara Barat, ada banyak contoh seperti Commodity Bourses yang sebagai akibat dari Bankir menggabungkan imperatif keuntungan finansial dengan tanggung jawab sosial telah membantu petani dalam lindung nilai terhadap panen yang buruk, perubahan cuaca, dan bahkan spekulasi murni yang dapat mengakibatkan volatilitas harga.

Jadi, masih kah kita beranggapan bahwa inovasi keuangan dengan produk turunan (derivatif dan option) ini sesuatu yang buruk?

Baca juga  Cari Tahu Tips Memilih Asuransi Pendidikan Anak Terbaik dan Terpercaya

Baca juga: Apa itu Manajemen Keuangan.

Keuntungan bukan satu-satunya kriteria

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa seperti segala sesuatu yang lain di dunia bisnis dan keuangan, selama inovasi keuangan memiliki dasar untuk benar-benar menggabungkan profitabilitas dengan perubahan sosial, maka itu harus disambut dan bahkan didukung dan didorong di semua lini.

Namun, ketika inovasi keuangan menjadi contoh spekulasi lain di mana satu-satunya tujuan adalah menghasilkan uang sebanyak mungkin, maka itu tentu saja sesuatu yang harus kita khawatirkan.

Selain itu, dengan munculnya perdagangan berkecepatan tinggi dan perdagangan elektronik, tentu saja terjadi bahwa perkawinan teknologi canggih dengan produk keuangan yang terlalu kompleks membawa kita ke situasi berbahaya.

Kita tahu bahwa kecepatan perubahan teknologi dan peningkatan kompleksitas menghasilkan permainan kartu taruhan yang tinggi. Terkadang keputusan tidak dibuat oleh manusia tetapi oleh robot yang meskipun seharusnya objektif namun tidak menutup kemungkinan dapat berbelok arah di luar kendali.

Memang, fakta bahwa saat ini, komputer telah mengambil alih peran yang biasa dilakukan pedagang di pasar yang berarti bahwa ada kesempatan suatu hari nanti. Tentu tidak akan ada terlalu banyak ahli yang memahami apa yang sedang terjadi.

Tetapi kami yakin bahwa inovasi keuangan yang dilakukan melalui produk turunan akan membantu orang-orang yang jeli melihat peluang yang menguntungkan, nmun ingat bahwa itu memiliki risiko yang tinggi.

 

Kesimpulan

Jadi, inovasi keuangan tentu saja telah mengarah pada efisiensi di pasar. Akan tetapi, terkadang inovasi semacam itu harus ditempa dengan pertimbangan manusia secara manusiawi.

Analoginya sama seperti Dinamit atau pencapaian ilmiah seperti membelah atom yang dapat menyebabkan kehancuran.

Nah, inovasi keuangan yang tidak didasarkan pada kesadaran bahwa keserakahan terkadang bisa menyebabkan bencana, karena dunia belajar dengan cara yang sulit selama dekade terakhir atau bahkan lebih.

Semoga bermanfaat…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.