Pengertian Public Relation (HuMas): Fungsi, Tujuan, Unsur, Strategi dan Alasan Mengapa PR Sangat Dibutuhkan

pengertian public relation

Apa yang dimaksud dengan public relation? Menurut pendapat John. E. Marston  pengertian public relation atau Humas adalah fungsi manajemen yang mengevaluasi sikap publik, mengidentifikasi kebijakan dan prosedur organisasi dengan kepentingan publik dan organisasi dengan kepentingan publik dan melaksanakan program aksi dan komunikasi untuk mendapatkan pemahaman dan penerimaan publik ”.

Terkait definisi diatas, mari kita belajar bersama tentang istilah PR sehingga menjadi profesi yang mendukung pengembangan organisasi.

Frasa ‘public-relations’ memiliki dua kata yaitu, ‘public’ dan ‘relations’. “Public’ adalah sekelompok individu yang memiliki minat yang sama; asosiasi orang-orang yang memiliki minat, masalah, keadaan, harapan, dan tujuan yang sama.

Umumnya sumber-sumber seperti itulah yang mengeluarkan pendapat. Masyarakat adalah makhluk beraneka ragam yang hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran. Mereka memiliki banyak tujuan dan keinginan.

Publik memiliki rasa suka dan tidak suka terkadang bahkan suka dan tidak suka yang sangat kuat. Dalam pengertian ini ‘public’ adalah pelanggan, karyawan, pemasok, pemberi pinjaman, pemegang saham, kelompok kepentingan khusus, pemerintah, perantara, dan sebagainya.

Dengan demikian, publik adalah setiap kelompok orang yang memiliki kepentingan yang sama yang memiliki masalah yang sama.

Kata relation (relasi/hubungan) adalah hasil dari saling pengertian yang diturunkan dari proses berbagi kepentingan bersama. Keinginan manusia itulah yang menciptakan kebutuhan untuk menjalin hubungan satu sama lain. Keinginan dua individu sangat mempengaruhi hubungan mereka.

Oleh karena itu, untuk memahami hubungan apa pun, seseorang harus memahami keinginan mereka yang terlibat. Dengan mengintegrasikan dua elemen ini yaitu ‘public’ dan ‘relation’, seseorang mendapatkan ‘hubungan masyarakat’ sebuah profesi yang membentuk bagian tak terpisahkan dari fungsi manajerial.

Mari kita telusuri beberapa definisi dari para ahli dan Institut dan Asosiasi dari yang ada di Indonesia ataupun di negara lain di dunia.

Baca juga: Bauran promosi.

pengertian public relation

Pengertian Public Relation Menurut Para Ahli

Pada tahap pertama kita akan menampilkan pengertian yang dikutip dari individu dalam hal ini para ahli:

Crystallizing Public relation

Menurut pendapat Crystallizing Public relation adalah proses interaksi dimana public relation menciptakan opini publik sebagai input yang menguntungkan kedua belah pihak, dan menanamkan pengertian, menumbuhkan motivasi dan partisipasi publik, bertujuan menanamkan keinginan baik, kepercayaan saling adanya pengertian, dan citra yang baik dari publiknya.

Widjaja,2001,

Public Opinion menyebutkan bahwa pengertian public relation adalah profesi yang mengurusi hubungan antara suatu perusahaan dan publiknya yang menentukan hidup perusahaan itu

Center, & Brown

Definisi lainnya masih menyebutkan bahwa PR adalah sebuah fungsi manajemen, seperti yang disebutkan oleh Cutlip,:

Cutlip, Center & Brown, II000:4

Menurut pendapat Cutlip, pengertian Public Relation adalah fungsi manajemen secara khusus yang mendukung terbentuknya saling pengertian dalam komunikasi, pemahaman, penerimaan dan kerja sama antara organisasi dengan publiknya,

John E. Marston (Modern Public Relation, 1979):

Public Relations is planned, persuasive coomunication designed to influence significant public”

Robert T. Relly (The Action of Public Relation, 1981):

Public Relations Practice is the art and social science of analyzing trends, predicting their consequences, counseling organizations leaders, and implementing planned program of action which serve both the organization’s and the public interest.

Sukatendel (1990) dalam Ardianto (II004):

Menurut pendapat Sukatendel, pengertian public relation merupakan Suatu metode komunikasi untuk penciptaan citra positif dari mitra institusi atas dasar kesadaran untuk menghormati kepentingan bersama.”

 

Pengertian Public Relation Menurut Asosiasi Public Relation

IPRA, “Public Relations

PR Merupakan suatu kegiatan yang bertujuan memperoleh good will, saling pengertian, citra baik dari masyarakat.”

J.C. Seidel, Public Relations Director Of Housing, State of New York (dalam Saoemirat dan Ardianto, II00II : 1II), yang berbunyi :

Pengertian Public Relations adalah proses yang terus menerus dari usaha-usaha manajemen untuk memperoleh goodwill dan pengertian dari para pelanggannya, para pekerjanya, dan masyarakat luas, ke dalam dengan mengadakan analisis dan perbaikan-perbaikan terhadap diri sendiri, ke luar dengan mengadakan pernyataan-pernyataan”.

Institute Public Relations

Menurut definisi yang dirumuskan oleh IPR (Institute Public Relations) adalah praktek humas yang dilangsungkan secara terencana dan berkesinambungan (terus-menerus) dalam rangka menciptakan dan mempertahankan niat baik (goodwill), serta sikap-sikap yang saling pengertian yang bersifat timbal balik (Mutual Understanding) antara suatu organisasi atau perusahaan dengan segenap khalayaknya. (Frank Jefkins, 1996:8)

Dalam Kongres I Asosiasi PR Sedunia di Mexico City tahun 1978 diperoleh kesepakatan tentang definisi PR Sebagai seni sekaligus ilmu sosial yang menganalisis berbagai kecenderungan, memperkirakan setiap kemungkinan konsekuensi darinya, memberi masukan dan saran-saran kepada pemimpin organisasi, serta menerapkan program-program tindakan yang terencana untuk melayani kebutuhan organisasi atau kepentingan khalayak. [sumber]

Baca juga  Apa Itu Sistem Informasi Manajemen Pemasaran?

PRSA.ORG

Dikutip dari prsa.org, pengertian public relation atau lebih akrab di sebut Hubungan Masyarakat (HUMAS) adalah proses komunikasi strategis yang membangun hubungan yang saling menguntungkan antara organisasi dan publik mereka.

Wikipedia.org

Dikutip dari wikipedia.org pengertian Public relations (PR) adalah praktik mengelola rilis dan penyebaran informasi secara sengaja antara individu atau organisasi (seperti bisnis, lembaga pemerintah, atau organisasi nirlaba) dan publik untuk memengaruhi persepsi publik.

Hubungan masyarakat (PR) dan publisitas berbeda dalam hal PR dikendalikan secara internal, sedangkan publisitas tidak dikendalikan dan dikontribusikan oleh pihak eksternal.

Hubungan masyarakat bisa mencakup organisasi atau individu yang mendapatkan eksposur ke khalayak mereka menggunakan topik kepentingan publik dan item berita yang tidak memerlukan pembayaran langsung.

Inilah membedakannya dengan periklanan sebagai bentuk komunikasi pemasaran. Hubungan masyarakat bertujuan untuk membuat atau mendapatkan liputan untuk klien secara gratis, juga dikenal sebagai ‘media yang diperoleh’, daripada membayar untuk pemasaran atau periklanan.

Edisi Ketiga Kamus Internasional Baru Webster menjelaskan PR dalam tiga cara:

“Promosi hubungan dan niat baik antara firma institusi dan orang lain, publik khusus sebagai komunitas pada umumnya, melalui distribusi pengembangan materi interpretatif dari pertukaran bertetangga, dan penilaian publik.”

“Tingkat pemahaman dan niat baik yang dicapai antara individu, organisasi atau institusi dan publik.”

Konferensi Internasional Lembaga Hubungan Masyarakat diadakan di Meksiko

Seni atau ilmu untuk mengembangkan pemahaman timbal balik dan niat baik. “Praktik Hubungan Masyarakat adalah seni Ilmu Sosial dalam menganalisis tren, memprediksi konsekuensinya, konseling pemimpin organisasi, dan melaksanakan program tindakan yang direncanakan yang akan melayani baik organisasi dan kepentingan publik.”

Institut Hubungan Masyarakat, India

“Praktik hubungan masyarakat adalah upaya terencana dan berkelanjutan untuk membangun dan memelihara niat baik dan saling pengertian antara organisasi dan publiknya.” [sumber]

Rangkuman:

Jadi dapat disimpulkan bahwa pengertian public relation adalah upaya terencana dan sistematis dalam fungsi manajerial. Ini berbicara tentang hubungan antara organisasi dan publiknya dan memfokuskan perhatiannya pada evaluasi sikap dan pendapat publik tentang kebijakan, prosedur, dan tindakan organisasi yang terkait dengan publik.

Ini berkaitan dengan langkah-langkah yang diambil untuk memastikan bahwa kebijakan, prosedur, dan tindakan ini untuk kepentingan publik dan bertanggung jawab secara sosial. Ini adalah pengembangan hubungan, niat baik, pemahaman dan penerimaan melalui komunikasi dua arah.

Inti dari PR bukanlah untuk menjual produk, tetapi untuk menghasilkan citra perusahaan yang baik dan memperbaikinya, jika perlu. Untuk mengulanginya adalah upaya yang disengaja, terencana dan berkelanjutan untuk membangun dan memelihara saling pengertian antara organisasi dan publiknya.

Baca juga: Pengertian iklan.

pengertian public relation

Fungsi Public Relation

Fungsi hubungan masyarakat dirancang untuk membantu membangun kepercayaan dan kredibilitas dengan kelompok yang penting bagi organisasi Anda.

Mereka membantu meningkatkan kesadaran tentang organisasi Anda serta memberinya kesempatan untuk mendefinisikan, mengontrol, dan mendistribusikan pesannya kepada orang-orang di dalam dan di luar perusahaan Anda.

Fungsi PR yang efektif juga dapat mempromosikan organisasi Anda, membantu berkomunikasi selama krisis, atau mempertahankan reputasinya dari serangan yang dilakukan orang di media. Berikut ini penjelasan terkait fungsi public relation:

Representasi Media

Mewakili perusahaan atau individu ke media adalah salah satu fungsi humas yang lebih terkenal.

Manajemen media termasuk mengembangkan dan mendistribusikan rilis berita tertulis dan video, menyampaikan berita kepada jurnalis dan menanggapi pertanyaan reporter.

Tergantung pada organisasi, tugas juru bicara juga dapat ditangani oleh departemen hubungan masyarakat. Representasi media juga mencakup pemantauan dan pengukuran liputan berita dari organisasi atau individu.

Komunikasi Krisis

Melindungi perusahaan dari ancaman terhadap reputasinya adalah fungsi hubungan masyarakat lainnya.

Meskipun representasi media merupakan bagian dari komunikasi krisis, persiapan rencana komunikasi krisis dan pelatihan kepemimpinan dan karyawan tentang komponennya ditangani oleh departemen hubungan masyarakat.

Rencana komunikasi krisis yang dikembangkan oleh tim hubungan masyarakat biasanya mencakup penentuan logistik khusus untuk wartawan yang diharapkan, penunjukan juru bicara resmi untuk krisis, pengembangan pesan yang ditargetkan untuk khalayak internal dan eksternal dan pelatihan untuk kepemimpinan perusahaan tentang cara menangani masalah atau pertanyaan bermusuhan.

Pengembangan Konten

Mempersiapkan dokumen, tertulis dan elektronik, adalah fungsi lain dari PR. Contoh konten yang dikembangkan oleh departemen hubungan masyarakat meliputi buletin perusahaan, blog, pidato, dan laporan tahunan.

Konten juga dapat ditulis untuk anggota perusahaan lainnya, seperti surat kepada karyawan dari CEO. Seringkali, departemen hubungan masyarakat akan bekerja dengan departemen lain untuk memastikan sebuah proyek sesuai dengan pesan perusahaan secara keseluruhan.

Misalnya, departemen hubungan masyarakat dapat bekerja dengan departemen periklanan dan pemasaran untuk membuat deskripsi, laporan, atau konten lain tentang produk atau layanan baru.

Hubungan Pemangku Kepentingan

Pemangku kepentingan adalah setiap orang atau kelompok yang memiliki kepentingan atau dapat dipengaruhi oleh tujuan atau tindakan organisasi, seperti karyawan perusahaan, pemberi pinjaman, dan lembaga pemerintah.

Mewakili organisasi kepada kelompok pemangku kepentingan adalah fungsi lain dari hubungan masyarakat. Misalnya, Anda ingin memberikan citra positif tentang bisnis kepada karyawan dan calon karyawan, dan membuatnya tampak relevan, sukses, dan penting, sehingga orang ingin bekerja untuk Anda.

Manajemen Media Sosial

Membangun, memantau atau menumbuhkan kehadiran online organisasi atau individu adalah fungsi lain dari PR.

Tugas khusus mungkin termasuk membuat atau memperbarui halaman Facebook, men-tweet informasi dan mengawasi apa yang dikatakan orang lain di dunia maya tentang suatu organisasi. [sumber]

Baca juga: Pengertian Marketing Mix.

pengertian public relation

Tujuan Public Relation

Public relation bertujuan untuk mempengaruhi perilaku orang dengan secara individu ataupun juga kelompok disaat saling berhubungan, dengan melalui dialog diantara semua golongan, yang mana persepsi, sikap serta juga opininya sangat penting terhadap suatu kesuksesan pada suatu perusahaan (Davis, 2003).

Baca juga  Bauran Promosi: Pendahuluan, Pengertian, Lingkup, Konsep, Elemen dan Contoh

Secara keseluruhan dari tujuan dari public relation adalah untuk dapat menciptakan citra baik suatu perusahaan sehingga bisa menghasilkan kesetiaan publik terhadap suatu produk yang ditawarkan oleh perusahaan (Mulyana, 2007).

Menurut pendapat Rosady Ruslan (2001, p.246) tujuan dari public relation ialah antara lain sebagai berikut:

  • Menumbuh dan mengembangkan citra suatu perusahaan yang positif untuk publik eksternal maupun juga masyarakat serta juga konsumen.
  • Mendorong tercapainya rasa saling pengertian diantara publik sasaran dengan suatu perusahaan.
  • Mengembangkan juga sinergi fungsi suatu pemasaran dengan adanya public relation.
  • Efektif didalam membangun pengenalan merek serta juga pengetahuan merek.
  • Mendukung bauran pemasaran.

Menurut pendapat Jefkins (2003, p.54) tersebut mendefinisikan dari sekian banyak hal yang dapat dijadikan tujuan dari public relation sebuah perusahaan, beberapa tujuan pokok antara lain diantaranya untuk:

  1. Mengubah citra umum dimata masyarakat yang sehubungan dengan terdapatnya kegiatan-kegiatan baru yang dilakukan oleh suatu perusahaan.
  2. Meningkatkan bobot kualitas para bagi calon pegawai.
  3. Menyebarluaskan suatu cerita sukses yang sudah dicapai oleh suatu perusahaan kepada masyarakat didalam rangka mendapatkan pengakuan.
  4. Memperkenalkan suatu perusahaan kepada masyarakat luas, dan jugamembuka pangsa pasar yang baru.
  5. Mempersiapkan serta juga mengkondisikan masyarakat bursa saham atas rencana suatu perusahaan untuk menerbitkan saham baru atau juga saham tambahan.
  6. Memperbaiki hubungan antar suatu perusahaan dengan masyarakatnya, dengan sehubungan dengan sudah terjadinya suatu peristiwa yang mengakibatkan adanya kecaman, kesangsian, atau juga salah paham dilingkungan masyarakat terhadap niat baik suatu perusahaan.
  7. Mendidik konsumen supaya mereka lebih efektif serta juga mengerti dalam memanfaatkan produk-produk suatu perusahaan.
  8. Meyakinkan masyarakat bahwa suatu perusahaan mampu bertahan atau bahkan juga bangkit kembali setelah terjadinya krisis.
  9. Meningkatkan kemampuan serta juga ketahanan perusahaan didalam menghadapi suatu resiko pengambilalihan oleh pihak lain
  10. Menciptakan identitas perusahaan yang baru.
  11. Menyebarluaskan informasi tentang aktivitas serta juga partisipasi para pimpinan perusahaan organisasi didalam kehidupan sosial sehari-hari.
  12. Mendukung keterlibatan suatu perusahaan ialah sebagai sponsor dari suatu acara.
  13. Memastikan bahwa para politisi itu benar-benar memahami atau mengerti kegiatan (aktivitas ) atau produk suatu perusahaan yang positif, supaya perusahaan yang bersangkutan tersebut terhindar dari peraturan, undang-undang, serta juga kebijakan pemerintah yang merugikan.
  14. Menyebarluaskan kegiatan atau aktivitas riset yang telah dilakukan perusahaan, supaya masyarakat luas dapat tahu betapa suatu perusahaan itu mengutamakan kualitas didalam berbagai hal.

Selain dari itu public relation juga bertujuan untuk dapat menciptakan, membina serta juga memelihara sikap budi yang menyenangkan bagi lembaga atau juga organisasi disatu pihak serta juga dengan publik di lain pihak dengan komunikasi yang bisa harmonis serta timbal balik (Maria, 2002).

pengertian public relation4

Unsur Dalam Public Relation

Humas merupakan jembatan penghubung antara organisasi dan publik dalam hal ini memiliki beberapa unsur tertentu diantaranya:

1.Hubungan Manusia

PR bergaul dengan orang-orang atau ‘publik’ baik internal maupun eksternal. Tidak ada individu yang rasional. Setiap orang yang bekerja dalam suatu organisasi harus bergaul dengan orang lain.

Dia diharapkan untuk memahami dan mengenal orang lain secara menyeluruh dan menunjukkan minat dalam kemajuannya seperti yang dilakukannya sendiri.

2.Empati

Empati adalah kekuatan memahami perasaan orang lain. Misalnya mengasihani orang lain adalah simpati. Empati adalah prasyarat utama untuk keterpaparan yang memuaskan dalam hubungan di mana tingkat kedalaman pemahaman tertentu diharapkan. Yaitu merasakan perasaan seseorang melangkah ke sepatu bot orang lain yang terpengaruh.

3.Bujukan

Ada dua cara untuk mengubah pikiran orang lain atau orang lain yaitu dengan persuasi dan dengan paksaan. Bujukan itu positif dan karenanya menghasilkan hasil positif dan kekuatan negatif dan, oleh karena itu, hasilnya tidak akan menggembirakan.

Jika Anda memaksa siapa pun untuk melakukan sesuatu alih-alih membujuk, tindakan itu bisa menjadi depositisme karena bertentangan dengan prinsip perilaku normal yang disetujui oleh masyarakat.

Sebaliknya, jika satu meyakinkan yang lain untuk melakukan dan mampu memenangkan hati dan kepalanya, itu sangat dihargai, diterima dan bertindak tanpa pertentangan.

4.Dialog

Dialog adalah percakapan dengan beberapa tujuan. Dialog adalah pertukaran ide yang masuk akal untuk mewujudkan bentuk pengetahuan baru; penggunaan dialog adalah untuk mempengaruhi perilaku, menjual barang atau ide-ide yang menginspirasi.

Setiap dialog melibatkan ‘konsiliasi; dan ‘berkompromi’ ketika seseorang berbicara kepada kelompok atau seseorang yang cenderung tidak disukai, upaya pertama adalah mendamaikan orang atau orang dan menghancurkan prasangka.

Dalam kondisi seperti itu, orang yang berhasil membawa suasana urban ke dalam pertemuan yang ditandai dengan diskusi adalah seorang Wiseman. Orang memiliki berbagai alasan untuk menentang kompromi apa pun.

Tidak akan timbul pertanyaan tentang penentangan terhadap usulan kompromi ketika seseorang yang membujuk mengomunikasikan idenya dengan jelas dan akurat. Komunikasi adalah seni terbesar untuk memenangkan hati orang karena; itu adalah jembatan makna.

pengertian public relation

5 Komponen Strategi Hubungan Masyarakat (HUMAS)

Bagaimana publik memandang merek Anda? Ini adalah pertanyaan penting untuk ditanyakan saat Anda membangun strategi PR. Ada lebih banyak hal yang perlu dipertimbangkan selain bagaimana bisnis Anda akan ditampilkan oleh media.

Bagaimana Anda berkomunikasi di dalam dan di luar organisasi Anda, acara yang Anda rencanakan, keterlibatan Anda dalam komunitas, dan bahkan bagaimana Anda menangani krisis membentuk strategi hubungan masyarakat Anda.

Untuk membantu Anda membuat strategi ini, kami telah menguraikan setiap bagian dan mengapa itu penting bagi citra brand Anda:

1.Komunikasi Perusahaan

Bagaimana bisnis Anda berkomunikasi dengan bisnis lain, baik secara internal maupun eksternal, menciptakan suaranya. Strategi komunikasi perusahaan adalah tulang punggung dari strategi PR Anda secara keseluruhan.

Langkah ini menggunakan suara merek Anda untuk mengekspresikan pesan penting dengan cara yang akan dipahami oleh audiens Anda.

Misalnya, email internal atau siaran pers yang mengumumkan berita penting perusahaan adalah bagian dari strategi komunikasi perusahaan Anda.

2.Hubungan Media

Hubungan media adalah hubungan yang dimiliki organisasi dengan pers. Agar sukses, Anda harus membangun hubungan dengan narahubung yang tepat untuk setiap outlet berita yang relevan untuk memastikan bahwa bisnis Anda digambarkan dengan baik di media.

Baca juga  PERILAKU KONSUMEN: Definisi, Teori dan Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen

Kapan pun sesuatu yang layak diberitakan terjadi di organisasi Anda, Anda dapat mengirim siaran pers ke kontak ini. Siaran pers adalah sumber berita yang menjadikan hubungan media sebagai hubungan simbiosis antara pers dan bisnis.

Untuk membantu Anda membangun hubungan sebaik mungkin dengan pers, kami telah mengumpulkan beberapa kiat untuk membuat strategi hubungan media yang sukses.

3.Hubungan Masyarakat

Bisnis Anda adalah anggota komunitas Anda. Hubungan komunitas membentuk kehadiran bisnis Anda dan persepsi orang lain. Ada banyak cara bisnis Anda dapat terlibat dalam komunitas.

Pada setiap perusahaan tentu berbeda polanya, ada yang terlibat dengan berbagai program komunitas yang berfokus pada pertumbuhan ekonomi di daerah pengembangan, pendidikan, kesehatan masyarakat, dan lingkungan.

4.Manajemen Krisis

Bagaimana Anda menghadapi krisis atau situasi tak terduga lainnya dapat membuat atau menghancurkan bisnis Anda. Memiliki rencana manajemen krisis memungkinkan bisnis Anda beroperasi senormal mungkin melalui krisis dan menjaga citra Anda.

Komunikasi internal dan eksternal sangat penting selama waktu-waktu ini untuk menjaga situasi tetap terkendali. Meskipun situasi Anda tidak dapat dicegah, paling tidak yang dapat Anda lakukan adalah selalu siaga.

5.Manajemen Acara

Acara bisnis Anda adalah alat pemasaran yang berharga, terutama dengan kaum muda yang menjunjung tinggi pengalaman. Karena itu, merencanakan acara adalah waktu yang sama menarik dan menegangkan untuk bisnis Anda.

Anda harus mempertimbangkan kapan dan di mana acara tersebut akan diselenggarakan, siapa yang akan hadir, dan banyak lagi. Memiliki strategi manajemen acara dapat membuat semua detail acara Anda tetap teratur sehingga berjalan semulus mungkin.

Hubungan masyarakat terdiri dari banyak bagian kerja yang membangun citra positif bisnis Anda di mata komunitas Anda. Memiliki strategi dapat membuat upaya ini tetap teratur dan menciptakan citra yang Anda inginkan untuk bisnis Anda.

 

Kekuatan Fundamental Public Relation (Humas)

Seiring dengan kemajuan sosial dan ekonomi, masyarakat semakin canggih dan setiap individu membutuhkan informasi terbaru untuk hidup di era digital ini.

Organisasi atau perusahaan tentu tidak akan bisa hidup tanpa menggunakan berbagai kemungkinan informasi yang ditawarkan mulai hari ini melalui berbagai media. Adalah kebenaran nyata bahwa dalam dunia yang bergerak cepat dan semakin otomatis ini, pria dan wanita tidak dapat lagi hidup dalam isolasi total.

Laju teknologi begitu cepat sehingga yang satu menjadi lebih bergantung satu sama lain. Dengan demikian, informasi adalah nafas era digital di mana outsourcing menjadi maksimal. Ada empat faktor yang sangat penting dalam kebutuhan PR. [sumber]

Berikut ini merupakan empat kekuatan fundamental yang menjawab pertanyaan mengapa PR sangat dibutuhkan:

1.Komunikasi

Secara teknis, alat komunikasi telah mencapai tahap kesempurnaan dan kecanggihan dan tidak ada akhirnya. Keuangan, kekuatan di balik semua kegiatan, memungkinkan sebagian besar orang untuk bertukar informasi.

Tingkat pendidikan dan pemahaman tentang pentingnya masyarakat meningkat dengan cepat yang meningkatkan pertukaran informasi antar masyarakat.

Secara konstitusional juga, pendidikan, tidak hanya diinginkan tetapi juga penting. Ini adalah hal yang berbeda bahwa semua 1 miliar dan orang ganjil sangat berkualitas. Yang penting, tingkat melek huruf dan tingkat melek huruf keduanya meningkat sehingga informasi dapat dipertukarkan untuk keuntungan bersama.

2.Urutan Informasi Baru

Jika satu menipiskan, apakah kita semua diinformasikan dengan benar sangat sulit untuk dikatakan. Baik banyak buku, diskusi di lingkungan akademis, di radio dan televisi, di India dan di seluruh dunia, dan banyak ceramah yang tidak termasuk di “Masyarakat Informasi” dan ‘Tatanan Informasi Baru “, sejauh yang diketahui, jawaban yang benar adalah belum diterima.

3.Beban Informasi

Beban informasi juga disebut beban atau kuantitas pesan. Orang-orang yang tidak percaya pada orang lain akan menarik perhatian kita pada banjir informasi yang kita semua temukan hari ini.

Jawaban yang benar untuk ini adalah bahwa banjir ini sebagian besar tanpa arah dan tidak akurat serta tidak lengkap. Informasi harus disiapkan. Informasi yang relevan harus dipisahkan dari masalah sepele dan harus muncul ke arah yang benar.

Ketidakmampuan untuk menghargai atau mengenali, pengetahuan yang dangkal sangat mungkin menghasilkan ketidaksukaan, ketidakpuasan dan penolakan langsung dengan semua efek bencana mereka, dalam realisasi ketidaktahuan itu.

Yang dibutuhkan seseorang adalah sarana informasi yang adil yang menghilangkan atau membangkitkan rasa curiga, yang membangun pemahaman yang lebih baik dan menciptakan kepercayaan yang sangat dibutuhkan. Inilah yang disebut PR.

4.Saling Menguntungkan dan Saling Mengerti

Menurut definisi PR di mana mutualitas didasarkan pada interaksi antara pertimbangan opini publik, dan kebutuhan komunikator atau organisasi untuk menginformasikan atau menjalin kontak.

Pemahaman dibuat dengan memberikan wawasan yang jelas tentang, dan melaporkan semua hal penting. Keyakinan ditanamkan dengan menyelaraskan tujuan organisasi dengan kepentingan umum yang memenangkan dan memelihara niat baik di antara masyarakat umum.

Dari poin-poin ini satu hal yang jelas bahwa tujuan kegiatan ini untuk dan bersama publik adalah untuk bertindak dan bukan untuk bereaksi.

Untuk menciptakan suasana saling percaya melalui dan kebijakan informasi aktif yang bagian pasifnya terdiri dari menjawab semua jenis pertanyaan.

Menginformasikan kepada publik dan memberikan pengaruh ke dalam sebagai bentuk pengendalian korporasi dan sosial untuk menjalin hubungan langsung maupun tidak langsung dengan publik guna memenuhi fungsi interpretasi terhadap publik dan mengendalikan reaksi komunikatif.

Efek yang diinginkan hanya dapat dicapai jika informasi atau pesan itu benar, otentik, dapat diverifikasi, legal, jelas dan mudah dimengerti, dan juga sesuai dengan praktik kehidupan dan pengalaman sehari-hari.

 

 

Tinggalkan Jejak