Pengertian Iklan: Karakteristik, Keputusan Utama dan Tujuan Perilkanan

pengertian iklan

Apa itu periklanan? Pengertian iklan merupakan semua aktivitas yang terlibat dalam penyajian kepada sebuah grup pesan teridentifikasi non-pribadi, lisan atau visual, bersponsor terbuka mengenai suatu produk, layanan, atau ide.

Pesan yang disebut iklan, disebarkan melalui satu atau lebih media dan dibayar oleh sponsor yang teridentifikasi ” William Stanton.

Dunia telah menjadi pasar global. Pasar modern lebih dinamis, kompetitif, dan berorientasi pada konsumen. Keseluruhan proses pemasaran ditujukan untuk memuaskan konsumen secara lebih efektif daripada pesaing.

Kepuasan konsumen dapat dicapai dengan menerima informasi dari pasar dan mengirimkan informasi ke pasar.

Iklan selalu ada, meskipun orang mungkin tidak menyadarinya. Di dunia sekarang ini, periklanan menggunakan setiap media yang memungkinkan untuk menyampaikan pesannya.

Iklan dilakukan melalui televisi, media cetak (surat kabar, majalah, jurnal, dll), radio, pers, internet, penjualan langsung, penimbunan, surat, kontes, sponsor, poster, pakaian, acara, warna, suara, visual, dan bahkan orang.

Hal ini bertujuan untuk menginformasikan, menarik, dan meyakinkan pelanggan yang berharga, pemasar melakukan sejumlah cara promosi.

Periklanan disadari sebagai salah satu cara ampuh untuk menginformasikan tentang penawaran total perusahaan. Periklanan merupakan elemen dominan dari promosi pasar. Banyak yang beranggapan bahwa seluruh upaya promosi digantikan oleh iklan saja.

Porsi terbesar dari anggaran promosi dikonsumsi oleh iklan saja. Periklanan begitu kuat dan populer sehingga dianggap setara dengan pemasaran !! Media massa digunakan secara intensif untuk mengiklankan berbagai produk. Pemasaran tanpa iklan sepertinya tidak mungkin. Periklanan bekerja seperti tongkat ajaib untuk mewujudkan tujuan pemasaran!

Baca juga: Pengertian Promosi.

Definisi Periklanan Menurut Para Ahli

Kita dapat mendefinisikan istilah ‘periklanan’ sebagai bentuk komunikasi massa berbayar yang terdiri dari pesan khusus yang dikirim oleh orang tertentu (pengiklan atau perusahaan), untuk kelompok orang tertentu (pendengar, pembaca, atau pemirsa), untuk periode waktu tertentu, dalam waktu tertentu, cara untuk mencapai tujuan tertentu.

Lebih jelasnya, periklanan juga dapat diartikan sebagai pesan lisan, tertulis, atau audiovisual yang ditujukan kepada orang-orang dengan tujuan menginformasikan dan mempengaruhi mereka untuk membeli produk atau untuk bertindak secara menguntungkan terhadap ide atau institusi. Berikut pendapat beberapa ahli tentang periklanan

Philip Kotler

Menurut Kotler, Iklan adalah segala bentuk presentasi non-pribadi dan promosi barang, jasa, atau ide berbayar oleh sponsor yang teridentifikasi.

Frank Presbrey

Menurut pendapat Frank Presbrey, Periklanan adalah seni penjualan cetak, tertulis, lisan dan bergambar. Tujuannya adalah untuk mendorong penjualan produk pengiklan dan untuk menciptakan di benak orang-orang, secara individu atau kolektif, suatu kesan yang mendukung kepentingan pengiklan. ”

William J Stanton

Menurut Stanton, “Periklanan terdiri dari semua aktivitas yang terlibat dalam menyajikan kepada kelompok, pesan yang teridentifikasi non-pribadi, lisan atau visual, yang disponsori secara terbuka mengenai produk, layanan, atau ide. Pesan yang disebut iklan, disebarkan melalui satu atau lebih media dan dibayar oleh sponsor yang teridentifikasi. ”

Cohen

Seperti yang didefinisikan oleh Cohen, ‘Periklanan adalah aktivitas bisnis, menggunakan teknik kreatif untuk merancang komunikasi persuasif di media massa yang mempromosikan ide, barang dan jasa dengan cara yang konsisten dengan pencapaian tujuan pengiklan, penyampaian kepuasan konsumen, dan perkembangan kesejahteraan sosial dan ekonomi.

Asosiasi Periklanan Inggris Raya (Advertising Association of the UK)

Periklanan adalah sarana komunikasi dengan pengguna produk atau layanan. Iklan adalah pesan yang dibayar oleh mereka yang mengirimnya dan dimaksudkan untuk menginformasikan atau mempengaruhi orang yang menerimanya.

American Marketing Association (AMA)

Baca juga  STRATEGI PEMASARAN Adalah: Definisi, Tipe, Tahapan, Konsep dan Contohnya

AMA mendefinisikan periklanan sebagai segala bentuk presentasi non pribadi dan promosi gagasan, barang, dan jasa berbayar oleh sponsor yang teridentifikasi. Definisi ini terutama menjelaskan apa itu periklanan dan membantu dalam membedakan periklanan dari prakarsa komunikasi lain yang sering membingungkan. Periklanan tidak sama dengan publisitas.

Baca juga: Pengertian Marketing Mix.

 

Karakteristik Periklanan:

Definisi yang disebutkan di atas mengungkapkan karakteristik periklanan sebagai berikut:

1.Alat untuk Promosi Pasar

Ada berbagai alat yang digunakan untuk komunikasi pasar, seperti periklanan, promosi penjualan, penjualan pribadi, dan publisitas. Periklanan adalah elemen bauran promosi yang kuat, mahal, dan populer.

2.Non-pribadi

Periklanan adalah jenis komunikasi non-pribadi atau massa dengan target audiens. Banyak orang ditangani pada saat itu. Ini disebut sebagai keahlian berjualan non-pribadi.

3.Formulir Berbayar

Beriklan tidak bebas biaya. Pengiklan yang disebut sebagai sponsor harus mengeluarkan biaya untuk menyiapkan pesan, membeli media, dan memantau upaya periklanan. Ini adalah opsi promosi pasar yang paling mahal. Perusahaan harus mempersiapkan anggaran periklanannya untuk biaya periklanan yang sesuai.

4.Penerapan Luas

Periklanan adalah cara yang populer dan banyak digunakan untuk berkomunikasi dengan pasar sasaran. Ini tidak hanya digunakan untuk bisnis dan profesi, tetapi banyak digunakan oleh museum, yayasan amal, lembaga pemerintah, lembaga pendidikan, dan lainnya untuk menginformasikan dan menarik berbagai sasaran publik.

5.Tujuan Bervariasi

Periklanan ditujukan untuk mencapai berbagai tujuan. Ini ditargetkan untuk meningkatkan penjualan, menciptakan dan meningkatkan citra merek, menghadapi persaingan, membangun hubungan dengan publik, atau mendidik masyarakat.

6.Bentuk Iklan

Pesan iklan dapat diekspresikan dalam bentuk tertulis, lisan, suara, atau visual. Sebagian besar pesan diekspresikan dalam bentuk gabungan, seperti lisan-visual, audio-visual, dll.

7.Penggunaan Media

Pengiklan dapat menggunakan salah satu dari beberapa media iklan untuk menyampaikan pesan. Media yang banyak digunakan adalah media cetak (koran, majalah, pamflet, booklet, surat, dll.), Media luar ruang (penimbunan, papan tanda, cetak dinding, kendaraan, spanduk, dll), media audio visual (radio, televisi, film, Internet, dll.), atau lainnya untuk menyapa audiens target.

8.Beriklan sebagai Seni

Tugas periklanan hari ini jauh lebih rumit. Pembuatan dan penyajian pesan membutuhkan banyak pengetahuan, kreativitas, keterampilan, dan pengalaman. Jadi, periklanan bisa dikatakan sebagai seni. Itu adalah aktivitas yang berseni.

9.Elemen Kebenaran

Sulit untuk mengatakan bahwa pesan iklan selalu mengungkapkan kebenaran. Dalam banyak kasus, fakta yang dibesar-besarkan diiklankan. Namun karena ketentuan hukum tertentu, unsur kebenaran dapat dijamin secara adil. Namun, tidak ada jaminan bahwa klaim yang dibuat dalam iklan tersebut sepenuhnya benar. Sebagian besar iklan erotis, materialistis, menyesatkan, dan berpusat pada produser.

10.Komunikasi Satu Arah

Periklanan melibatkan komunikasi satu arah. Pesan berpindah dari perusahaan ke pelanggan, dari sponsor ke audiens. Pesan dari konsumen kepada pemasar tidak dimungkinkan. Pemasar tidak dapat mengetahui sejauh mana pengaruh iklan terhadap khalayak.

Baca juga: Pengertian Perilaku Konsumen.

 

Fungsi dan Pengaruh Iklan

Periklanan kini sudah menembus Internet, televisi jaringan/kabel, surat kabar harian dan papan reklame pinggir jalan. Produk, layanan, dan ide yang dijual melalui iklan, memungkinkan bisnis menarik pelanggan untuk barang dagangan mereka.

Iklan internet dengan cepat menggantikan iklan cetak, karena kemudahan penggunaan, efektivitas biaya, dan kemudahan distribusi. Berikut 7 fungsi dan pengaruh iklan yang umum dikenal:

Mengidentifikasi Merek dan Produk

Produk, layanan, dan ide dijual melalui bisnis yang dibedakan berdasarkan identitas merek mereka. Identitas merek dikomunikasikan kepada publik melalui iklan. Konsumen membangun hubungan emosional dengan merek tertentu yang semakin mereka kenal selama bertahun-tahun, berkat iklan.

Memberikan Informasi kepada Konsumen

Periklanan memberikan informasi yang diperlukan kepada konsumen sehingga mereka tahu apa yang tersedia dan di mana membelinya. Ini menyiarkan informasi tentang produk, layanan, dan ide yang dijual di pasar terbuka melalui berbagai portal media. Ini mengungkapkan fitur-fitur khusus yang dijual, warna dan ukuran produk apa dan toko mana yang membawanya.

Membujuk Konsumen untuk Membeli

Presentasi iklan visual yang kuat memaksa konsumen untuk membeli barang, jasa, dan ide sebagai cara untuk mencapai kepuasan emosional. Persuasi adalah misi inti periklanan. Periklanan memberi tahu Anda bagaimana produk, layanan, atau ide yang Anda pertimbangkan akan meningkatkan kehidupan Anda. Menurut Jeremiah O’Sullivan R, penulis “The Social and Cultural Effects of Advertising,” periklanan memberi makan konsep ideologi, mitos, seni, ketertarikan seksual, dan agama.

Baca juga  Pangsa Pasar Adalah: Definisi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Dampak dan Cara Meningkatkannya

Iklan menanamkan gambar dan ide ke dalam produk dan layanan, sama seperti makna produk dan layanan dimasukkan ke dalam gambar dan ide, catat O’Sullivan.

Pratinjau Tren Baru

Pratinjau tentang keunggulan produk, layanan, dan ide baru memotivasi konsumen untuk mendapatkannya karena mereka tidak ingin ketinggalan. Periklanan memungkinkan konsumen mengikuti tren yang sedang naik daun dan pasar baru. Mereka menawarkan kupon, rabat, dan penawaran uji coba pada produk, layanan, atau ide baru untuk merekrut pelanggan baru dan membujuk pelanggan yang ada untuk mencoba berbagai hal. Pengiklan melihat produk, layanan, dan ide baru atau lebih baik kepada konsumen untuk menarik minat mereka untuk mengetahui tentang tren terdepan.

Meninjau tren baru adalah teknik yang digunakan oleh pengiklan yang memanfaatkan keinginan konsumen untuk “mengikuti Jones” dengan memiliki produk, layanan, atau ide terbaru dan terhebat.

Menghasilkan Permintaan Produk

Permintaan yang dihasilkan oleh periklanan, hubungan masyarakat, dan promosi penjualan “menarik” barang atau jasa melalui saluran distribusi, catat “Referensi untuk Bisnis”. Salah satu fungsi yang kuat dari periklanan adalah untuk menghasilkan permintaan konsumen untuk produk, layanan dan ide tertentu melalui kampanye iklan yang menargetkan audiens yang kemungkinan besar akan membelinya. “Produk, layanan, dan konsep dijual dalam jumlah besar, sesuai dengan permintaan konsumen untuk mereka.

Membangun Basis Pelanggan

Kualitas iklan yang konsisten meningkatkan loyalitas konsumen terhadap suatu produk, layanan, atau ide. Periklanan berupaya untuk mempertahankan basis pelanggan saat ini dengan memperkuat perilaku pembelian dengan informasi tambahan tentang manfaat merek. Tujuan periklanan adalah untuk membangun dan memperkuat hubungan dengan pelanggan, prospek, pengecer, dan pemangku kepentingan penting.

Menampilkan Harga Kompetitif

Periklanan menampilkan barang-barang konsumen dengan harga yang kompetitif relatif terhadap pasar saat ini, dengan demikian mendidik konsumen tentang barang-barang apa yang harus harganya. Periklanan memungkinkan Anda mengetahui apa yang sedang dilakukan pesaing, kapan penjualan berikutnya, dan bagaimana Anda dapat menerima kupon atau rabat terbaru dan berusaha meyakinkan Anda bahwa Anda menerima nilai terbaik untuk uang Anda.

 

Keputusan Utama dalam Periklanan:

Periklanan adalah salah satu (tetapi populer dan kuat) alat promosi pasar. Iklan melibatkan beberapa keputusan.

Beberapa ahli menjelaskan keputusan dan aktivitas periklanan dalam bentuk enam ‘M’ seperti dijelaskan di bawah ini:

  1. ‘M’ pertama adalah singkatan dari Mission – Advertising Objectives.
  2. Huruf ‘M kedua berarti Money (Uang) – Anggaran Iklan.
  3. ‘M’ ketiga adalah singkatan dari Message – Creating Advertising Message and Copy.
  4. Keempat ‘M’ singkatan dari Monitoring – Managing (pengorganisasian) dari Upaya Periklanan.
  5. ‘M’ kelima adalah singkatan dari Media – Advertising Media Selection dan Media Scheduling.
  6. ‘M’ keenam adalah singkatan dari Measurement (Pengukuran) – Mengukur dan Mengevaluasi Efektivitas Iklan.

 

Tujuan Periklanan

Periklanan ditujukan untuk mencapai berbagai tujuan. Tujuan mungkin bersifat komersial atau sosial. Prof. Kelly memberikan konsep DAG MAR: Defining Advertising Goals for Measuring Advertising Results (Menentukan Tujuan Periklanan untuk Mengukur Hasil Periklanan) dalam kaitannya dengan tujuan periklanan.

Secara garis besar, tujuan periklanan dapat dikategorikan menjadi tiga kelas, seperti tujuan informatif, tujuan persuasif, dan tujuan pengingat.

Prof. Sew dan Prof. Smith telah mengklasifikasikan 4 tujuan yaitu sebagai:

  1. Tujuan penjualan
  2. Membantu tenaga penjualan
  3. Tujuan terkait persaingan
  4. Loyalitas merek dan tujuan terkait reputasi

Namun, periklanan akan mempertimbangkan tujuan berikut:

1.Menginformasikan kepada Pembeli

Tujuan ini mencakup memberi tahu pelanggan tentang ketersediaan, harga, fitur, kualitas, layanan, dan kinerja produk. Selain itu juga termasuk menginformasikan kepada mereka tentang perubahan yang dilakukan pada produk yang sudah ada dan pengenalan produk baru. Perusahaan juga menyoroti lokasi, pencapaian, kebijakan, dan kinerjanya melalui periklanan.

2.Membujuk atau Meyakinkan Pembeli

Perusahaan menggunakan iklan untuk membujuk atau meyakinkan pembeli tentang keunggulan unggul yang ditawarkan oleh produknya. Perusahaan mengomunikasikan keunggulan kompetitif yang ditawarkan produk untuk mendorong pelanggan membelinya. Iklan komparatif digunakan untuk membuktikan manfaat tambahan produk dengan harga tertentu.

Baca juga  Apa Itu Sistem Informasi Manajemen Pemasaran?

3.Mengingatkan Pembeli

Pemasar menggunakan iklan untuk mengingatkan pembeli tentang keberadaan perusahaan, produk, pemeliharaan kualitas, layanan yang unggul, dan mengejar orientasi pelanggan. Sebagian besar, perusahaan yang ada mengarahkan iklan mereka untuk tujuan ini.

Di sini, tujuannya adalah untuk menginformasikan bahwa perusahaan masih eksis dan melayani pelanggan dengan lebih baik. Karena banyaknya informasi yang dibombardir oleh sejumlah perusahaan, pelanggan cenderung lupa nama perusahaan dan / atau produk dan layanan yang ditawarkannya.

4.Menghadapi Ketatnya Persaingan

Periklanan diperlakukan sebagai senjata paling ampuh untuk bertarung dengan pesaing secara efektif. Periklanan memungkinkan perusahaan menanggapi pesaing dengan kuat. Ini membantu perusahaan untuk membedakan total penawarannya dari pesaing.

Singkatnya, perusahaan dapat menghadapi persaingan, dapat mencegah masuknya pesaing, atau dapat menyingkirkan pesaing dari pasar. Dalam lingkungan pemasaran yang kompetitif, perusahaan tidak dapat bertahan tanpa iklan yang efektif.

5.Mencapai Target Penjualan

Meningkatkan volume penjualan adalah salah satu tujuan periklanan utama. Sebuah perusahaan dapat mengiklankan produknya di berbagai media untuk menarik pelanggan yang berada di berbagai belahan dunia. Pemasaran nasional dan internasional adalah hasil dari periklanan. Bahkan, non-pengguna dapat diubah menjadi pengguna dan tingkat penggunaan dapat ditingkatkan. Dengan demikian, perusahaan dapat mencapai tujuan penjualannya melalui iklan.

6.Membangun dan Meningkatkan Citra Merek

Iklan digunakan untuk pengenalan dan penerimaan merek. Perusahaan dapat membedakan mereknya dengan memperbesar manfaat utama yang ditawarkan produk. Iklan menarik pelanggan ke arah merek; mereka mencobanya dan menerimanya seiring waktu. Dengan cara yang sama, citra buruk terkait merek dapat diubah dengan penyajian fakta dan bukti ilmiah yang sistematis, dan menghilangkan kesalahpahaman.

7.Membantu atau Mendidik Orang

Iklan tidak selalu hanya digunakan untuk keuntungan perusahaan. Ini dimaksudkan untuk membantu pelanggan untuk membuat pilihan produk yang tepat. Ini mendidik orang tentang ketersediaan produk baru, fitur dan kualitasnya, harga, layanan, dan aspek terkait lainnya. Informasi tersebut sangat penting untuk membeli produk yang sesuai. Dengan demikian, ini memandu pelanggan untuk memilih produk yang paling sesuai.

8.Membangun Citra dan Reputasi Perusahaan

Perusahaan memilih iklan untuk membangun prestise dan reputasi di pasar. Sebagian besar perusahaan, meskipun mereka puas dengan volume penjualan, mencari iklan untuk mendapatkan ketenaran di pasar. Banyak perusahaan mengiklankan kebijakan, aktivitas, dan pencapaiannya untuk membuat tempat permanen di benak orang.

9.Membantu Sales Force dan Perantara

Periklanan adalah bantuan untuk perantara dan penjual. Periklanan juga mempopulerkan nama dealer. Demikian pula, iklan memberikan informasi yang diperlukan kepada pembeli. Perantara dan penjual tidak diharuskan melakukan hal yang sama. Ini memudahkan tugas penjual. Dengan cara yang sama, periklanan mendorong tenaga penjualan.

10.Tujuan Lain

Ada beberapa tujuan kecil dari periklanan, yaitu untuk:

  1. Mempromosikan produk baru.
  2. Membangun hubungan jangka panjang.
  3. M kesalahpahaman.
  4. Memperluas pasar.
  5. Mendapatkan kepercayaan pembeli.
  6. Meminta pelanggan berkompromi dengan keadaan yang tidak dapat dihindari.
  7. Meminta maaf kepada pembeli atas kejadian yang tidak diinginkan, dll.

Perusahaan harus memilih satu atau lebih tujuan berdasarkan situasinya. Harus diklarifikasi bahwa daftar tersebut tidak lengkap. Tujuan periklanan baru dapat muncul sesuai perubahan situasi.

Namun, tujuan utama periklanan adalah untuk meningkatkan penjualan dan memperoleh keuntungan. Perusahaan harus mendefinisikan tujuan periklanannya dengan jelas dan tepat.

Kesimpulan:

Demikianlah pembahasan kita tentang definisi periklanan, jika direkap maka pembahasan kita sudah mencakup:

  1. Pengertian iklan adalah segala bentuk presentasi non-pribadi dan promosi barang, jasa, atau ide berbayar oleh sponsor yang teridentifikasi.
  2. Karakteristik periklanan dijelaskan sebagai berikut: Alat untuk Promosi Pasar, bersifat Non-pribadi, formulir berbayar, penerapannya luas, tujuan bervariasi, menggunakan media, sebagai seni, elemen kebenaran dan komunikasi satu arah.
  3. Fungsi periklanan terdiri dari Mengidentifikasi Merek dan Produk, Memberikan Informasi kepada Konsumen, Membujuk Konsumen untuk Membeli, Pratinjau Tren Baru, Menghasilkan Permintaan Produk, Membangun Basis Pelanggan, Menampilkan Harga Kompetitif.
  4. Tujuan iklan untuk Menginformasikan Pembeli, Membujuk atau Meyakinkan Pembeli, Mengingatkan Pembeli, Menghadapi Persaingan, Mencapai Target Penjualan, Membangun dan Meningkatkan Citra Merek, Membantu atau edukasi orang/pelanggan, membangun citra perusahaan dan membantu sales force.

Tinggalkan Jejak