10 Konsep Dasar Investasi yang Wajib Diketahui Investor Pemula

Memulai aktivitas sebagai investor bisa menjadi tugas yang menakutkan. Menurut Survei Literasi Keuangan Investopedia 2022, 57% orang dewasa AS berinvestasi, tetapi hanya 1 dari 3 yang mengatakan mereka memiliki pengetahuan investasi tingkat lanjut.

Memulai bisa sangat menakutkan jika Anda adalah orang intelek yang berhati-hati dalam memulai usaha yang begitu penting sebelum Anda memperoleh pengetahuan, keahlian, dan kepercayaan diri yang cukup.

Oleh karena itu, pada kesempatan ini kami mencoba untuk merangkum daftar singkat dari segala sesuatu yang harus diketahui oleh investor pemula, mengecualikan poin penting ini akan semakin meningkatkan risiko.

Memang sih, investor yang sukses pasti akan sangat berbeda tentang apa yang akan mereka sertakan dalam daftar sepuluh besar mereka jika mereka ditekan untuk meniru latihan ini.

Dengan demikain, kami mencoba menawarkan apa yang kami harapkan adalah tips yang berguna untuk membantu Anda memulai aktivitas sebagai investor yang sukses.

Baca: Apa itu Nilai Pasar

Kami telah memilih untuk menekankan sikap pribadi utama dan kerangka kerja strategis yang menyeluruh, dimana hal ini menurut pendapat kami, akan membantu Anda menjadi investor yang cerdas.

Apa saja konsep dasar yang perlu Anda pahami, yuk ikuti terus pembahasan berikut ini…

1.Punya Rencana Keuangan

Langkah pertama untuk menjadi investor yang sukses harus dimulai denganrencana , yang mencakup tujuan dan tonggak sejarah. Tujuan dan tonggak sejarah ini akan mencakup penetapan target jumlah tertentu yang disimpan pada tanggal tertentu.

Tujuan yang dimaksud mungkin termasuk, memiliki tabungan yang cukup untuk memfasilitasi pembelian rumah, membiayai pendidikan anak-anak, membangun dana darurat, memiliki cukup untuk mendanai usaha, atau memiliki dana yang mendanai untuk menikmati masa pensiun yang nyaman.

Selain itu, sementara kebanyakan orang berpikir dalam hal menabung untuk masa pensiun, tujuan yang lebih diinginkan adalah untuk mencapai kemandirian finansial pada usia sedini mungkin.

Meskipun dimungkinkan untuk membuat rencana keuangan pribadi yang solid, jika Anda baru dalam prosesnya, Anda dapat mempertimbangkan untuk meminta bantuan profesional dari seseorang seperti penasihat keuangan atau perencana keuangan, yang lebih disukai merupakan Perencana Keuangan Bersertifikat (CFP®).

Akhirnya, jangan tunda lagi. Berusahalah untuk memiliki rencana sedini mungkin dalam hidup Anda, dan simpanlah itu sebagai dokumen hidup, kemudian perbarui secara teratur dan mengingat keadaan dan tujuan yang terus berubah.

2.Jadikan Menabung Sebagai Prioritas

Sebelum Anda bisa menjadi investor, Anda harus punya uang untuk diinvestasikan. Bagi kebanyakan orang, itu akan membutuhkan usaha keras dalam menyisihkan sebagian dari setiap gaji untuk tabungan. Jika bos Anda menawarkan rencana tabungan, ini bisa menjadi cara yang menarik untuk membuat Anda menabung otomatis, terutama jika bos Anda akan mencocokkan semua atau sebagian dari kontribusi dari penghasilan Anda sendiri.

Baca juga  8 Prinsip Ben Graham dalam Berinvestasi Saham

Dalam menyiapkan rencana keuangan, Anda juga dapat mempertimbangkan alternatif lain untuk membuat tabungan otomatis, selain memanfaatkan rencana yang disponsori bos Anda. Membangun kekayaan biasanya memiliki tabungan agresif pada intinya, diikuti oleh investasi cerdik yang bertujuan membuat tabungan anda terus tumbuh.

Kunci untuk menabung agresif adalah hidup hemat dan menghabiskan penghasilan dengan hati-hati. Dalam nada ini, tambahan yang bijaksana untuk rencana keuangan Anda adalah membuat anggaran, melacak pengeluaran Anda dengan cermat, dan secara teratur meninjau apakah pengeluaran Anda masuk akal dan memberikan nilai yang cukup.

Berbagai aplikasi penganggaran dan paket perangkat lunak penganggaran tersedia, atau Anda dapat memilih untuk membuat spreadsheet Anda sendiri.

3.Pahami Kekuatan Compounding

Menabung dan berinvestasi secara teratur, sistematis dan memulai disiplin ini sedini mungkin dalam hidup akan memungkinkan Anda untuk memanfaatkan sepenuhnya kekuatan compounding untuk meningkatkan kekayaan Anda.

Compounding atau lebih dikenal dengan bunga majemuk akan membantu Anda dalam melipatgandakan aset Anda melalui pemilihan instrumen yang tepat.

Sederhananya, efek compounding adalah kemampuan sebuah aset yang mampu menghasilkan keuntungan untuk kemudian diinvestasikan kembali agar mampu menghasilkan keuntungan lagi. Dengan kata lain, efek compounding bisa dikatakan sebagai efek yang menghasilkan pendapatan dari pendapatan sebelumnya.

4.Pahami Risiko dalam Investasi

Risiko investasi memiliki banyak aspek, seperti risiko gagal bayar pada obligasi (risiko bahwa penerbit mungkin tidak memenuhi kewajibannya untuk membayar bunga atau membayar pokok) dan volatilitas dalam saham (yang dapat menghasilkan kenaikan atau penurunan nilai yang tajam dan terjadi tiba-tiba).

Selain itu, secara umum, ada trade off antara risiko dan pengembalian, atau antara risiko dan imbalan. Artinya, rute untuk mencapai pengembalian yang lebih tinggi atas investasi Anda sering kali melibatkan asumsi lebih banyak risiko, termasuk risiko kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda.

Sebagai bagian penting dari proses perencanaan Anda, Anda harus menentukan toleransi risiko yang bisa Anda tolerir.

Seberapa  besar Anda dapat bersiap untuk kehilangan jika prospek investasi menurun nilainya, dan berapa banyak volatilitas harga yang sedang berlangsung dalam investasi Anda yang dapat Anda terima tanpa menimbulkan kekhawatiran yang tidak semestinya.

Oleh karena itu, hal ini akan menjadi pertimbangan penting dalam menentukan jenis investasi apa yang paling tepat untuk Anda.

Risiko investasi dijelaskan sebagai potensi kerugian yang dapat dialami oleh investor dari aktivitas investasi. Risiko pada umumnya terbagi menjadi dua jenis, yaitu risiko sistematis (systematic risk) dan risiko tidak sistematis (unsystematic risk).

Baca juga  Definisi dan Cara Investasi Properti Bagi Pemula

5.Pahami Konsep Diversifikasi dan Alokasi Aset

Diversifikasi dan alokasi aset adalah dua konsep yang terkait erat yang memainkan peran penting baik dalam mengelola risiko investasi maupun dalam mengoptimalkan hasil investasi.

Secara garis besar, diversifikasi melibatkan penyebaran portofolio investasi Anda di antara berbagai investasi, dengan harapan bahwa pengembalian atau kerugian di bawah standar di beberapa dapat diimbangi dengan pengembalian atau keuntungan di atas rata-rata di tempat lain.

Demikian juga, alokasi aset memiliki tujuan yang sama, tetapi dengan fokus pada distribusi portofolio Anda di seluruh kategori investasi utama, seperti saham, obligasi, dan tabungan.

Sekali lagi, proses perencanaan keuangan Anda yang sedang berlangsung harus meninjau kembali keputusan Anda tentang diversifikasi dan alokasi aset secara teratur.

6.Kontrol agar Biaya Investasi Tetap Rendah

Anda tidak dapat mengontrol pengembalian investasi Anda di masa depan, tetapi Anda dapat mengontrol biayanya.

Selain itu, biaya (misalnya, biaya transaksi, biaya manajemen investasi, biaya akun, dll.) dapat menjadi hambatan yang signifikan pada kinerja investasi. Demikian pula ketika Anda memilih suatu reksa dana, hanya sebagai salah satu contoh saja nih, biaya pengelolaan tinggi bukanlah jaminan kinerja yang lebih baik dari sebuah reksadana.

7.Pahami Strategi Klasik dalam Investasi

Di antara strategi investasi yang harus dipahami sepenuhnya oleh investor pemula adalah investasi aktif versus pasif, value investing versus pertumbuhan, dan investasi berorientasi pendapatan versus berorientasi keuntungan.

Sementara itu manajer investasi yang cerdas dapat mengalahkan pasar, sangat sedikit yang melakukannya secara konsisten dalam jangka panjang. Hal ini menyebabkan beberapa pakar investasi merekomendasikan strategi investasi pasif berbiaya rendah, terutama yang menggunakan reksa dana indeks, yang berusaha melacak pasar.

Dalam ranah investasi ekuitas, value investor lebih memilih saham yang tampaknya relatif murah dibandingkan dengan pasar pada ukuran seperti rasio harga-pendapatan (P/E), mengharapkan bahwa saham-saham ini memiliki potensi kenaikan serta risiko penurunan yang terbatas.

Sebaliknya, growth investor melihat peluang yang lebih besar untuk mendapatkan keuntungan di antara saham-saham yang mencatat peningkatan pesat dalam pendapatan dan pendapatan, bahkan jika mereka relatif mahal.

Investor yang berorientasi pada pendapatan mencari aliran dividen dan bunga yang stabil, baik karena mereka membutuhkan uang tunai yang dapat dibelanjakan secara berkelanjutan atau karena mereka melihat ini sebagai strategi yang membatasi risiko investasi, atau bahkan keduanya.

Di antara variasi investasi berorientasi pendapatan adalah berfokus pada saham yang menawarkan pertumbuhan dividen.

Investor yang berorientasi pada keuntungan sebagian besar tidak peduli tentang aliran pendapatan dari investasi mereka dan sebaliknya mencari investasi yang tampaknya cenderung memberikan apresiasi harga paling banyak dalam jangka panjang.

Baca juga  Apa itu Investor Ritel dan apa bedanya dengan Investor Institusi, Review Singkat

Strategi Investasi Klasik: Pendapatan vs. Keuntungan; value vs. Pertumbuhan; Pasif vs. Aktif.

Baca juga: Investasi Aktif vs Pasif.

8.Disiplin

Jika Anda memang berinvestasi untuk jangka panjang, sesuai dengan rencana keuangan yang dipikirkan dengan matang dan dibangun dengan baik, tetaplah disiplin.

Cobalah untuk tidak bersemangat atau terguncang oleh fluktuasi pasar jangka pendek dan liputan media yang memicu kepanikan tentang pasar yang mungkin berbatasan dengan sensasionalistik.

Selalu ambil pernyataan para pakar pasar dengan objektif kecuali mereka memiliki rekam jejak akurasi prediktif yang diverifikasi secara independen yang panjang. Sayangnya, hanya sedikit investor yang melakukannya.

9.Berpikirlah Seperti Pemilik atau Pemberi Pinjaman

Saham adalah bukti kepemilikan dalam suatu perusahaan bisnis. Obligasi merupakan pinjaman yang diberikan oleh investor kepada penerbit obligasi. Jika Anda berniat menjadi investor jangka panjang yang cerdas dari pada spekulan jangka pendek, pikirkan bahwa Anda seperti calon pemilik bisnis sebelum Anda membeli saham, atau seperti calon pemberi pinjaman sebelum Anda membeli obligasi.

Apakah Anda ingin menjadi pemilik bagian dari bisnis itu, atau kreditor dari penerbit itu?

Saya rasa, hal ini bisa jadi pelajaran berharga dalam perjalanan karir investasi Anda.

10.Jika Anda Tidak Memahaminya, Jangan Berinvestasi di Dalamnya

Mengingat menjamurnya produk investasi yang kompleks dan baru, serta perusahaan dengan model bisnis yang kompleks dan baru, investor pemula saat ini dihadapkan dengan beragam pilihan investasi yang mungkin tidak sepenuhnya mereka pahami.

Aturan praktis sederhana dan bijaksana adalah jangan pernah melakukan investasi pada apa yang tidak sepenuhnya Anda pahami, terutama dalam hal risikonya.

Alangkah lebihh baik jika Anda tetap berhati-hati dalam berinvestasi, banyak di antara investor tidak tahan uji waktu, mereka cenderung kalah jika diuji untuk berinvestasi dalam jangka panjang.

Nah, demikianlah pembahasan tentang 10 konsep dasar tentang investasi yang perlu dipahami para pemula, dengan begitu akan membuat Anda terhindari dari investasi bodong dan karir Anda sebagai investor akan bertahan dalam jangka panjang. Anda juga cenderung lebih mudah mencapai kemandian finansial, jika menerapkan 10 prinsip dasar ini.

Iklan

Melalui buku ini, Anda akan belajar bagaimana Membangun kekayaan Melalui Investasi.

One Reply to “10 Konsep Dasar Investasi yang Wajib Diketahui Investor Pemula

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *