STRATEGI PEMASARAN Adalah: Definisi, Tipe, Tahapan, Konsep dan Contohnya

strategi pemasaran

Jika Anda ingin mengetahui dan memahami strategi pemasaran secara komprehenship, maka direkdomendasikan Anda untuk membaca artikel ini sampai akhir.

Karena kita akan membahas secara komprehenship tentang definisi strategi pemasaran secara umum dan pendapat ahli, tipe dan tahapan penyusunan strategi, konsep dan fungsi strategi pemasaran.

Oke, jika Anda sudah siap mari kita segera mulai pembahasan ini, harap siapkan catatan untuk mencatat hal-hal yang Anda anggap penting atau untuk lebih mudah Anda bookmark artikel ini (ctrl + D).

Anda bisa membacanya kemudian, tanpa harus mencari-cari lagi.

Manajemen pemasaran strategis mengimplementasikan misi perusahaan Anda melalui proses terfokus untuk mendapatkan hasil maksimal dari rencana pemasaran Anda yang ada.

Kegiatan ini mencakup pengidentifikasian target pelanggan Anda. Jenis manajemen ini dapat membantu menemukan peluang pemasaran lainnya.

Rencana pemasaran yang kuat dan strategis dapat dibangun dari gaya manajemen ini. Yang terpenting, ini membantu perusahaan Anda mengubah rencana menjadi kenyataan.

Pemahaman Strategi Pemasaran Secara Umum

Strategi pemasaran digunakan oleh berbagai perusahaan untuk berkolaborasi dengan konsumen mereka. Ini juga digunakan untuk menyadarkan pelanggan tentang fitur, spesifikasi, dan manfaat produk perusahaan.

Ini pada dasarnya berfokus untuk mendorong populasi sasaran untuk membeli produk dan layanan spesifik tersebut. Strategi pemasaran mungkin benar-benar inovatif atau mereka dapat dicoba atau diuji strategi sebelumnya.

Strategi pemasaran yang efektif membantu perusahaan untuk maju dalam persaingan.

Baca juga: Pengertian Manajemen Pemasaran: Definisi, Konsep, Strategi, Baura, Fungsi dan Tujuan pemasaran.

 

Definisi Strategi Pemasaran Menurut Para Ahli

Sejumlah ahli telah menjelaskan pengertian strategi marketing, siapa saja mereka? Mari kita simak selengkapnya.

1.Kotler dan Amstrong

Menurut Kotler dan Amstrong (2008), pengertian strategi pemasaran adalah logika pemasaran dimana unit bisnis berharap untuk menciptakan nilai dan memperoleh keuntungan dari hubungannya dengan konsumen.

2.Kurtz

Menurut Kurtz (2008), pengertian strategi pemasaran adalah keseluruhan program perusahaan dalam menentukan target pasar dan memuaskan konsumen dengan membangun kombinasi elemen dari marketing mix; produk, distribusi, promosi, dan harga.

3.Philip Kotler

Menurut Philip Kotler, pengertian strategi pemasaran adalah suatu mindset pemasaran yang akan digunakan untuk mencapai tujuan pemasaran, dimana di dalamnya terdapat strategi rinci mengenai pasar sasaran, penetapan posisi, bauran pemasaran, dan budget untuk pemasaran.

4.Tjiptono

Menurut Tjiptono, pengertian strategi pemasaran adalah alat fundamental yang dirancang untuk mencapai tujuan perusahaan dengan mengembangkan keunggulan daya saing yang berkesinambungan melewati pasar yang dimasuki, dan progam pemasaran yang digunakan untuk melayani pasar target tersebut.

5.Stanton

Menurut Stanton, pengertian strategi pemasaran adalah sesuatu yang melingkupi semua sistem yang memiliki hubungan dengan tujuan untuk merencanakan dan menentukan harga hingga mempromosikan dan menyalurkan produk (barang atau jasa) yang dapat memuaskan konsumen. [sumber]

 

Tahapan Dalam Manajemen Pemasaran Strategis

1.Identifikasi Target Pelanggan

Manajemen pemasaran strategis pada dasarnya dirancang di sekitar target pelanggan Anda. Mengidentifikasi target pelanggan Anda akan menghasilkan lebih banyak keuntungan dan membantu membangun pengikut yang loyal.

Manajer strategis akan mempelajari pasar vertikal dan horizontal Anda untuk menghasilkan profil pelanggan yang ideal.

Profil tersebut kemudian dapat digunakan untuk menyesuaikan program pemasaran.

Gagasan pemasaran khusus ini dapat memberikan pesan inti yang lebih menarik yang, pada gilirannya, meningkatkan pendapatan perusahaan Anda.

2.Temukan Peluang Pemasaran Strategis

Mempekerjakan manajemen pemasaran strategis dapat menghasilkan peluang tambahan. Manajer strategis dapat mengatur tim pemasaran Anda untuk mencari tantangan bisnis di industri Anda.

Dengan mencocokkan kekuatan dan sumber daya perusahaan Anda dengan tantangan yang baru ditemukan, manajer dapat menciptakan peluang pendapatan baru.

Baca juga  250+ Daftar Istilah Dalam Marketing (Konvensional dan Digital)

Sistem manajemen ini dapat mengidentifikasi solusi untuk masalah yang tidak disadari pesaing Anda.

Wawasan ini dapat digunakan oleh manajer pemasaran strategis untuk mengembangkan keunggulan kompetitif.

3.Membangun Rencana Pemasaran Strategis

Manajemen pemasaran strategis juga melibatkan pembangunan rencana yang memanfaatkan wawasan tentang pasar, pelanggan, dan keunggulan kompetitif Anda.

Manajemen pemasaran strategis membantu tim Anda untuk mengembangkan rencana pemasaran yang berkonsentrasi pada memaksimalkan hasil dengan berfokus pada keunggulan kompetitif perusahaan Anda dan memperkuatnya.

Beberapa rencana bahkan mungkin meminta produk dirancang ulang untuk lebih melayani pelanggan target Anda.

Manajemen strategis memasang sasaran yang dirancang di sekitar riset pasar tim Anda.

4.Implementasi Rencana Pemasaran

Inti dari manajemen pemasaran strategis adalah implementasi rencana yang efektif.

Menjalankan inisiatif pemasaran strategis melibatkan memberikan umpan balik yang berguna dan sering kepada tim Anda untuk membuat mereka maju menuju tujuan.

Selain itu, ia secara konstan menyesuaikan bauran pemasaran saat ini untuk memaksimalkan keuntungan.

Setelah tonggak pencapaian tercapai, manajer strategis dapat membedah proses lebih lanjut untuk mengidentifikasi katalis sukses dan memasukkan metode-metode tersebut dalam peluang pemasaran lainnya.

Baca juga: Ruang lingkup manajemen pemasaran.

 

8 Jenis Strategi Pemasaran

Strategi pemasaran digunakan oleh bisnis untuk mempromosikan produk dan layanan mereka. Mari kita lihat definisi yang tepat.

Poin untuk direnungkan untuk pemasaran!

Ada berbagai jenis strategi pemasaran yang tersedia. Anda harus memilih satu sesuai kebutuhan bisnis Anda.

Sebelum memilih strategi pemasaran yang tepat untuk bisnis Anda, pertimbangkan hal-hal berikut.

1.Tentukan populasi target

Menentukan populasi target adalah langkah utama dan perlu dalam memilih strategi pemasaran Anda. Ini memberikan demografi yang tepat yang membantu dalam memilih rencana pemasaran yang paling tepat untuk bisnis Anda.

2.Uji audiens Anda

Buat proses hipotetis pembelian untuk menguji audiens Anda. Setelah Anda mengetahui perilaku pembelian audiens target Anda, Anda dapat memilih strategi pemasaran yang lebih tepat.

3.Pertimbangkan strategi pemasaran

Setelah Anda mengetahui demografi; pengetahuan, sikap dan perilaku mereka. Anda dapat memilih strategi pemasaran yang lebih tepat.

4.Evaluasi strategi tersebut

Setelah Anda mempertimbangkan strategi pemasaran dan menemukan yang berlaku. Menilai mereka, menerapkannya dan mengevaluasinya. Proses ini harus untuk tujuan pengujian dan strategi yang paling cocok dan produktif harus diterapkan.

Jenis strategi pemasaran

Ada berbagai jenis strategi pemasaran yang tersedia. Mengambil strategi pemasaran termasuk menganalisis kebutuhan bisnis Anda, target audiens Anda dan spesifikasi produk Anda.

Dua jenis utama strategi pemasaran adalah:

  • Pemasaran bisnis ke bisnis (B2B)
  • Pemasaran bisnis ke konsumen (B2C)

Bentuk pemasaran yang paling umum adalah pemasaran bisnis ke konsumen (B2C). Mari kita jelajahi lebih banyak.

Berikut ini adalah berbagai jenis strategi pemasaran B2C yang akan kita bahas meliputi:

1.Iklan berbayar

Ini termasuk beberapa pendekatan untuk pemasaran. Iklan mencakup pendekatan tradisional seperti TV dan iklan media cetak.

Salah satu pendekatan pemasaran yang paling terkenal adalah pemasaran internet. Ini mencakup berbagai metode seperti PPC (Bayar per klik) dan iklan berbayar.

2.Sebab Akibat Pemasaran

Penyebab pemasaran menghubungkan layanan dan produk suatu perusahaan dengan penyebab atau masalah sosial. Ini juga dikenal sebagai pemasaran terkait penyebab.

3.Hubungan pemasaran

Jenis pemasaran ini pada dasarnya berfokus pada pembangunan pelanggan. Meningkatkan hubungan yang ada dengan pelanggan dan meningkatkan loyalitas pelanggan.

4.Pemasaran yang menyamar

Jenis strategi pemasaran ini berfokus pada pemasaran produk sementara pelanggan tetap tidak mengetahui strategi pemasaran. Ia juga dikenal sebagai pemasaran siluman.

5.Pemasaran Dari mulut ke mulut

Itu benar-benar bergantung pada kesan apa yang Anda tinggalkan pada orang lain. Ini secara tradisional merupakan jenis strategi pemasaran yang paling penting.

Mendengar itu penting dalam dunia bisnis. Saat Anda memberikan layanan berkualitas kepada pelanggan, kemungkinan besar mereka akan mempromosikan Anda.

6.Pemasaran melalui Internet

Ini juga dikenal sebagai cloud marketing. Ini biasanya terjadi melalui internet. Semua item pemasaran dibagikan di internet dan dipromosikan di berbagai platform melalui berbagai pendekatan.

7.Pemasaran transaksional

Penjualan adalah pekerjaan yang paling menantang. Bahkan untuk pengecer terbesar, penjualan selalu sulit terutama ketika ada target volume tinggi.

Namun dengan strategi pemasaran baru, penjualan tidak sesulit dulu. Dalam pemasaran transaksional, pengecer mendorong pelanggan untuk membeli dengan kupon belanja, diskon, dan acara besar.

Ini meningkatkan peluang penjualan dan memotivasi audiens target untuk membeli produk yang dipromosikan.

8.Pemasaran keanekaragaman

Ini melayani beragam audiens dengan menyesuaikan dan mengintegrasikan berbagai strategi pemasaran. Ini mencakup berbagai aspek seperti budaya, kepercayaan, sikap, pandangan, dan kebutuhan spesifik lainnya.

 

Fungsi Strategi Pemasaran

Umumnya dikenal 4 fungsi strategi pemasaran, apa saja dan bagaimana penjelasan? simak pada penjelasan dibawah ini.

Baca juga  Apa Itu Sistem Informasi Manajemen Pemasaran?

1.Menambah Motivasi untuk Menatap Masa Depan

Strategi pemasaran berusaha untuk meningkatkan motivasi manajemen perusahaan agar berpikir dan melihat masa depan dengan cara yang kreatif.

Kenapa ini dianggap penting?

Tujuannya adalah untuk menjaga kelangsungan perusahaan di masa mendatang.

Penting bagi perusahaan untuk mengikuti ritme pasar, namun terkadang perusahaan juga harus memiliki gebrakan dengan sesuatu yang baru.

2.Mengkoordinasikan Pemasaran yang Lebih Efektif

Masing-masing perusahaan tentu memiliki strategi pemasaran berbeda dan memiliki keunikannya sendiri.

Strategi pemasaran ini berfungsi untuk mengatur road map perusahaan sehingga membentuk tim koordinasi yang lebih efektif dan tepat sasaran.

3.Merumuskan Tujuan Perusahaan

Para pebisnis tentunya ingin melihat dengan jelas apa tujuan perusahaan mereka.

Dengan adanya strategi pemasaran maka pelaku usaha akan terbantu untuk membuat detail tujuan yang akan dicapai, baik jangka pendek maupun jangka panjang.

4.Kontrol Kegiatan Pemasaran

Dengan adanya strategi pemasaran maka perusahaan akan memiliki standar prestasi kerja anggota tim.

Dengan begitu, pengawasan terhadap kegiatan para anggota tim akan lebih mudah diawasi untuk mendapatkan mutu dan kualitas kerja yang lebih efektif.

 

Tujuan Strategi Pemasaran

Pada dasarnya terhadap 4 tujuan strategi pemasaran, berikut ini penjelasan singkatnya.

  1. Untuk meningkatkan kualitas koordinasi antar individu dalam tim pemasaran
  2. Sebagai alat ukur hasil pemasaran berdasarkan standar prestasi yang telah ditentukan
  3. Sebagai dasar logis dalam mengambil keputusan pemasaran
  4. Untuk meningkatkan kemampuan dalam beradaptasi bila terjadi perubahan dalam pemasaran

 

Konsep Strategi Pemasaran

Banyak pakar marketing menyatakan bahwa kepuasan pelanggan adalah kunci utama dari konsep pemasaran dan marketing strategy.

Hal ini hendak memberi sinyal bahwa setiap perusahaan memiliki cara tersendiri dalam melakukan proses marketing, sesuai karakteristik dan kesanggupan dari setiap perusahaan.

Pada hakekatnya, tujuan akhir dari pemasaran itu tetap akan bermuara pada tercapainya kepuasan konsumen.

Nah, dibawah ini akan dijelaskan 5 Konsep Strategi Pemasaran yang dikenal secara luas.

1.Market Segmenting (Segmentasi Pasar)

Setiap pelanggan tentu memiliki kebutuhan dan kebiasaan yang berbeda-beda. Perusahaan harus melakukan mengelompokan pasar yang sifatnya heterogen menjadi satuan-satuan pasar yang bersifat homogen.

2.Market Positioning

Faktanya, tidak akan ada perusahaan yang bisa menguasai seluruh pasar. Itulah sebabnya mengapa perusahaan harus memiliki pola spesifik untuk mendapatkan posisi yang kuat pada pasar, yakni memilih segmen pasar yang paling menguntungkan.

3.Market Entry Strategy

Ini merupakan strategi perusahaan agar bisa masuk pada segmen pasar tertentu.

Bebebrapa cara yang sering dilakukan adalah:

  1. Membeli (mengakuisisi) Perusahaan Lain
  2. Internal Development
  3. Melakukan Kerjasama Dengan Perusahaan Lain

4.Marketing Mix Strategy

Marketing Mix merupakan kumpulan dari beberapa variabel yang telah digunakan perusahaan untuk mempengaruhi tanggapan konsumen.

Berikut ini variabel yang terdapat dalam marketing mix diantaranya:

  1. Product (Produk)
  2. Price (Harga)
  3. Place (Tempat)
  4. Promotion (Promosi)
  5. Participant (Peserta)
  6. Process (Proses)
  7. People Physical Evidence (Bukti Fisik)

5.Timing Strategy

Pemilihan waktu yang tepat dalam melakukan pemasaran juga aspek yang sangat penting untuk diperhatikan.

Bagian marketing perusahaan perlu melakukan berbagai persiapan yang matang di bidang produksi, dan memilih waktu yang tepat untuk mendistribusikan produk ke pasar.

 

5 Contoh Strategi Pemasaran yang akan meningkatkan Penjualan Anda

Saat ini sangat penting bagi pemilik bisnis untuk memiliki kehadiran online dan bagi pengusaha untuk memahami strategi tim manajemen pemasaran yang akan membedakan Anda dari pesaing.

Jika Anda merencanakan kampanye atau usaha bisnis, Anda perlu membentuk tim manajemen pemasaran yang mematikan.

Ini akan memastikan peningkatan visibilitas merek Anda dan potensi yang lebih tinggi untuk bisnis atau perusahaan Anda.

Berikut adalah lima strategi tim manajemen pemasaran yang harus Anda terapkan:

1.Prioritaskan strategi konten

Jika Anda ingin mempromosikan perusahaan atau produk Anda, penting untuk memprioritaskan konten online. Memiliki konten yang baik membuat situs web Anda berbeda dari pesaing Anda dan memberikan pesan yang benar kepada pelanggan Anda.

Pemasaran konten termasuk membuat dan berbagi informasi seperti posting blog, berita, video, kertas putih, infografis, panduan bagaimana cara, studi kasus dan foto dan merupakan salah satu cara terbaik untuk memasarkan situs web Anda dan bisnis atau produk Anda.

Jika Anda memiliki visual, video, tagline, dan desain yang hebat, orang-orang akan ingin mengunjungi situs Anda dan kembali. Anda harus selalu menggunakan riset pasar yang tepat dengan mendefinisikan persona untuk situs web Anda. Tagline dan slogan penting untuk menangkap calon audiens Anda.

Dengan menerapkan ini ke dalam strategi tim manajemen pemasaran Anda, situs web Anda juga akan meningkatkan SEO Anda dan membantu memposisikan Anda sebagai ahli di bidangnya.

Baca juga  Riset Pemasaran: Pengertian, Tujuan, Jenis, Fungsi dan Cara Penyusunan

Anda juga harus memastikan bahwa situs web Anda menyertakan konten kaya kata kunci yang mengirimkan pesan dan ajakan untuk bertindak.

 

2.Mempekerjakan staf yang tepat

Anda perlu memastikan bahwa Anda mempekerjakan tim yang tepat untuk strategi manajemen pemasaran Anda.

Anda dapat melakukan ini dengan memastikan bahwa Anda memiliki staf yang nyaman dengan menulis konten online dari tenaga kerja Anda saat ini.

Jika Anda tidak memiliki staf yang mahir dalam kata-kata dan visual, maka tergantung pada SDM dan manajemen Anda untuk mempekerjakan staf internal atau menyewa freelancer dari situs-situs seperti kerja keras dan People Per Hour.

Anda perlu memutuskan apakah Anda ingin penulis lepas menjadi anggota reguler tim pemasaran Anda atau apakah Anda ingin mempekerjakan penulis internal. Setelah Anda membuat keputusan, saatnya untuk mulai mewawancarai staf yang tepat.

Ketika Anda mewawancarai staf untuk posisi pemasaran, pastikan Anda mengajukan pertanyaan yang benar jika tidak, Anda mungkin akan menemukan orang yang salah dalam peran pekerjaan yang salah. Banyak perusahaan sekarang beralih ke wawancara video sebagai cara untuk mengakses karyawan potensial.

Metode ini menghemat perusahaan dan kandidat baik waktu dan uang serta mampu mewawancarai kandidat dari negara lain.

 

3.Luncurkan kampanye media sosial

Menurut Statista pada tahun 2022, jumlah pengguna jaringan sosial aktif bulanan diproyeksikan mencapai 42,88 juta orang.

Ini akan menjadi peningkatan lebih dari empat juta pengguna baru dari 38,01 juta pengguna pada tahun 2015.

Peningkatan ini juga dapat dilihat pada tingkat penetrasi. Antara 2015 dan 2021 diperkirakan akan meningkat sebesar 7,33% dari tingkat penetrasi 55,18% pada tahun 2015 menjadi penetrasi 62,51% pada tahun 2021

Namun, sebuah artikel di Marketing Tech News mengatakan bahwa penelitian oleh Turnerlittle menunjukkan bahwa 60% bisnis menggunakan media sosial, angka yang turun sedikit menjadi 57% untuk bisnis kecil.

Penelitian oleh Turnerlittle juga menunjukkan bahwa 20% dari usaha kecil tidak berencana berinvestasi di media sosial pada tahun 2018.

Dengan menggunakan media sosial, Anda akan menciptakan citra positif dari merek Anda dan membantu menyebarkannya. Anda dapat mencapai hasil positif dengan menerbitkan cerita pendek dalam bentuk artikel, video, foto, dan cerita Instagram.

 

4.Gunakan alat manajemen proyek

Ketika Anda merencanakan strategi manajemen pemasaran, salah satu hal yang paling membantu adalah memiliki rencana yang jelas tentang peran individu, Apa yang Anda harapkan untuk capai dan targetkan tanggal.

Alat manajemen proyek ideal untuk ini karena penting untuk memastikan bahwa Anda dapat berkolaborasi dengan tim menggunakan alat manajemen proyek yang andal dan ramah pengguna.

Inisiatif Google untuk membagikan alat manajemen mereka menunjukkan kepada Anda cara menjalankan, mengatur pertemuan, dan menetapkan tujuan, sehingga tidak ada tenggat waktu yang terlewatkan.

Ini juga akan lebih mudah untuk melacak berapa banyak waktu yang dihabiskan setiap orang untuk proyek dan menghitung jam mereka.

Saat memilih alat manajemen proyek yang sesuai, pastikan tim Anda dapat mengidentifikasi tugas, membuat taksiran, dan menyediakannya untuk pekerjaan masing-masing proyek. Membuat jadwal akan membantu memenuhi tenggat waktu dengan mudah.

Pastikan Anda menggunakan analisis SWOT untuk mendokumentasikan semua risiko yang Anda identifikasi dalam jadwal proyek. Risiko terjadwal harus dipantau dan dikelola setiap minggu dengan seluruh tim mengambil bagian.

Coba dan pertahankan setiap tugas sekitar 80 jam atau kurang karena apa pun yang lebih besar dari 80 jam menjadi sulit untuk dikelola.

 

5.Selalu buat anggaran untuk pemasaran

Sebelum Anda menghabiskan uang untuk pemasaran digital, sangat penting untuk memastikan alat pengukuran yang tepat tersedia.

Saat menerapkan strategi manajemen pemasaran, penting untuk mengingat aspek keuangan bisnis serta promosi dan pesan merek.

Tanpa anggaran, Anda pada akhirnya akan tersesat dan pengeluaran berlebihan. Jika bisnis Anda tidak memiliki departemen keuangan, Anda harus memperkenalkan ini kepada beberapa anggota tim sehingga mereka dapat melacak pengeluaran pada setiap kampanye serta melacak berapa banyak waktu yang dihabiskan staf untuk setiap proyek.

Sangat penting untuk membuat strategi pemasaran dan menetapkan anggaran pemasaran bulanan atau tahunan untuk memastikan itu terjadi.

Anggaran pemasaran adalah panduan untuk memastikan bahwa Anda tetap pada target dengan perkiraan biaya dan biaya aktual.

Perhatikan ini, fokuskan anggaran untuk sosial berbayar, penelitian kata kunci, distribusi konten dan daftar email.

Hal terbaik untuk dilakukan adalah menunjuk seorang manajer keuangan pemasaran di dalam tim yang bertanggung jawab atas pengeluaran, dengan cara ini semua anggota tim lainnya dapat berkonsentrasi pada bagian-bagian kreatif seperti desain, media sosial, dan konten.

 

Kesimpulan

Kami tahu bahwa Anda sangat berkomitmen untuk memahami topik tentang staregi pemasaran, hal ini ditunjukan dengan selesainya Anda membaca artikel sepanjang 2700-an kata.

Jika kita ringkas maka pembahasan kita kali ini meliputi:

  • Strategi pemasaran adalah suatu mindset pemasaran yang akan digunakan untuk mencapai tujuan pemasaran, dimana di dalamnya terdapat strategi rinci mengenai pasar sasaran, penetapan posisi, bauran pemasaran, dan budget untuk pemasaran (Philip Kotler).
  • Tahapan dalam manajemen pemasaran strategis: Identifikasi Target Pelanggan, Temukan Peluang Pemasaran Strategis, Membangun Rencana Pemasaran Strategis, dan Implementasi Rencana Pemasaran.
  • 8 Jenis strategi pemasaran: Iklan berbayar, Sebab Akibat Pemasaran, Hubungan pemasaran, Pemasaran yang menyamar, Pemasaran Dari mulut ke mulut, Pemasaran melalui Internet, Pemasaran transaksional, Pemasaran keanekaragaman.
  • Fungsi Strategi Pemasaran: Menambah Motivasi untuk Menatap Masa Depan, Mengkoordinasikan Pemasaran yang Lebih Efektif, Merumuskan Tujuan Perusahaan, Kontrol Kegiatan Pemasaran.
  • Konsep strategi pemasaran: Market Segmenting, Market Positioning, Market Entry Strategy, Marketing Mix Strategy, Timing Strategy.
  • 5 Contoh strategi pemasaran untuk meningkatkan penjualan: Prioritaskan strategi konten, Mempekerjakan staf yang tepat, Luncurkan kampanye media sosial, Gunakan alat manajemen proyek, Selalu buat anggaran untuk pemasaran.

Tinggalkan Jejak