Apa Itu Expected Return Investasi dan Bagaimana Menghitungnya? [Investor Saham Pemula]

expected return investasi

Pengembalian yang diharapakan (Expected return) umumnya dalam investasi merupakan sebuah konsep financial yang paling banyak digunakan oleh investor untuk menghitung berapa keuntungan/return dari investasi sehingga investor bisa menempatkan investasi mereka pada instrumen yang tepat.

Nah, dengan menghitung tingkat pengembalian (return) investasi ini, diharapkan dari portifolio atau investasi dapat kita antisipasi keuntungan atau kerugian investasi berdasarkan kinerja historikal dari sebuah instrumen.

Singkatnya, kinerja secara histori kita gunakan untuk menghitung seberapa besar keuntungan investasi dapat kita peroleh. Cara ini tergolong sederhana karena hanya menghitung selisih harga dari setiap periode (bulanan/tahunan) dari sebuah instrumen, kemudian dihitung rata-rata, udah itu aja.

Baca: 4 Instrumen Investasi yang Tepat bagi Pemula.

Nah, pada artikel singkat ini kita akan mempraktekan perhitungan pengembalian/return investasi, termasuk rumus yang digunakan serta menghitung peluang terjadinya return berdasarkan data histori, jadi simak terus ya.

Sebelum lanjut, berikut beberapa kunci utama dalam pembahasan ini diantaranya:

  • Expected return (pengembalian yang diharapkan) merupakan jumlah keuntungan atau kerugian yang dapat diantisipasi oleh seorang investor dalam instrumen investasi.
  • Expected return (pengembalian yang diharapkan) dihitung dengan mengalikan hasil potensial dengan peluang yang terjadi dan menjumlahkan hasilnya.
  • Expected return (pengembalian yang diharapkan) tidak menjamin menjadi hasil akhir yang sama persis karena akan banyak faktor lain yang ikut berpengaruh diluar kendali investor seperti kondisi makro ekonomi.

Daftar isi

Definisi Expected Return (pengembalian yang diharapkan):

Expected return (pengembalian yang diharapkan) adalah laba atau rugi yang diantisipasi yang dapat diharapkan investor untuk investasi tertentu berdasarkan tingkat pengembalian historis (Rate of Return).” Ini dihitung dengan mengalikan hasil potensial dengan kemungkinan mereka terjadi dan kemudian menjumlahkan hasilnya.

Expected return (pengembalian yang diharapkan) merupakan salah satu dari banyak kemungkinan pengembalian karena pasar investasi bersifat fluktuatif. Namun, hal ini dihitung sebagai hasil rata-rata tertimbang karena memperhitungkan kinerja historis aset investasi.

Perlu teman-teman ingat bahwa hal ini (pengembalian yang diharapkan) didasarkan pada data histori (sudah terjadi dimasa lalu), namun tidak ada jaminan hasil yang sama akan terjadi di masa depan, sama halnya dengan analisis atau prediksi.

Baca juga  Apa itu Nilai Pasar dan Mengapa Hal ini Penting bagi Investor?

Cara Menghitung Expected Return (pengembalian yang diharapkan):

Untuk menghitungnya, kita bisa gunakan rumus dan langkah-langkah berikut ya teman-teman:

Expected Return = (Return A x probabilitas A) + (Return B x probabilitas B).

Untuk langkah-langkahnya dapat kita hitung sebagai berikut:

Pertama, tentukan probabilitas setiap pengembalian yang mungkin terjadi. Untuk melakukan ini, lihat data historis tentang pengembalian masa lalu. Misalnya, Anda dapat mempertimbangkan untuk mengevaluasi kinerja aset masa lalu.

Kemudian tentukan pengembalian yang diharapkan untuk setiap kemungkinan pengembalian.

Setelah Anda menentukan pengembalian yang diharapkan dan probabilitas keberhasilan untuk setiap pengembalian, kalikan setiap pengembalian yang diharapkan dengan persentase (berat) yang sesuai.

Tambahkan masing-masing produk bersama-sama untuk menemukan pengembalian rata-rata tertimbang yang diharapkan untuk investasi itu.

Baca: Apa itu Saham, Jenis, Harga dan Faktor yang Mempengaruhi Saham.

Berikut adalah contoh perhitungannya:

Sebagai seorang investor pemula, Anda mempertimbangkan tiga instrumen investasi yang berbeda-besa. Anda melihat kinerja setiap instrumen investasi selama 5 tahun terakhir dan menemukan hasil kinerja masing-masing aset sebagai berikut:

Investasi A          10%       25%       -4%        6%         15%

Investasi B          5%         12%       8%         3%         7%

Investasi C          20%       7%         18%       -10%     4%

Dengan asumsi probabilitas setiap skenario pengembalian/return yang terjadi lagi adalah sama, probabilitas setiap pengembalian yang terjadi adalah 20%. Kemudian teman-teman hitung pengembalian yang diharapkan dari setiap investasi dengan cara berikut:

Expected Return Investasi A (0,10 x 0.20) + (0,25 x .20) + (-0,04 x 0.20) + (0,06 x 0.20) + (0,15 x 0.20) Sama dengan 10,4% 10%       25%       -4%        6%         15%
Expected Return Investasi B (0,05 x 0.20) + (0,12 x 0.20) + (0,08 x 0.20) + (0,03 x 0.20) + (0,07 x 0.20) Sama dengan 7% 5%         12%       8%         3%         7%
Expected Return Investasi C (0,20 x 0.20) + (0,07 x 0.20) + (0,18 x 0.20) + (-0,10 x 0.20) + (0,04 x .20) Sama dengan 7,8% 20%       7%         18%       -10%     4%

Dalam contoh ini, Investasi A memiliki pengembalian tertinggi yang diharapkan sebesar 10,4%.

Cara menghitung pengembalian portofolio yang diharapkan:

Untuk menghindari risiko atau ketidakpastian hasil dalam investasi, salah satu cara yang bisa kita lakukan adalah dengan diversifikasi. Hal ini berarti kita membagi investasi kita pada aset lain, dalam kasus ini kita memilih ketiga jenis aset seperti pada ilustrasi diatas.

Untuk menghitungnya, ikuti langkah-langkah ini dengan kemungkinan pengembalian yang berbeda:

Baca juga  Apa itu Literasi Keuangan dan Bagaimana Strategi Mencapainya?

Pertama, tentukan pengembalian yang diharapkan untuk setiap keamanan dalam portofolio investasi Anda. Dasarkan pengembalian yang Anda harapkan pada asumsi bahwa apa yang benar kemudian akan terbukti benar sekarang.

Kemudian, tentukan persentase, atau berat, dari setiap investasi dalam keseluruhan investasi portofolio Anda.

Setelah Anda menentukan pengembalian dan berat yang diharapkan untuk setiap investasi, kalikan setiap pengembalian yang diharapkan dengan bobot yang sesuai.

Akhirnya, tambahkan masing-masing jumlah bersama-sama untuk menemukan pengembalian rata-rata tertimbang yang diharapkan untuk seluruh portofolio.

Contoh pengembalian portofolio yang diharapkan

Dengan menggunakan skenario yang sama dari contoh ilustrasi di atas, Anda memutuskan untuk membuat portofolio dan berinvestasi dalam ketiga investasi tersebut.

Dalam ilustrasi ini, Anda memutuskan untuk mengalokasikan 50% portofolio Anda di Investasi A, 30% dari portofolio Anda di Investasi B dan sisanya 20% dari portofolio Anda di Investasi C.

Selanjutnya, Anda hitung return yang diharapkan dari seluruh portofolio Anda dengan cara berikut:

Investasi A Alokasi 50% Expected Return 10,4%  
Investasi B Alokasi 30% Expected Return 7%  
Investasi C Alokasi 20% Expected Return 7,8%  
Portofolio Expected Return [R] (0,50 x 0,104) + (0,30 x 0.07) + (0,20 x 0.078) Expected Return sama dengan 8,86%  

 

Dalam dari ilustrasi investasi diatas, pengembalian yang diharapkan dari keseluruhan portofolio ktia menjadi 8,86%.

Dengan kata lain kita sudah melakukan diversifikasi dengan mempertimbangkan aset yang paling maksimal keuntungannya, namun jelas lebih kecil dibanding return pada ilustrasi single aset pada ilustrasi pertama tadi yaitu 10,4%, namun hal ini memiliki tingkat risiko yang tinggi.

Dalam investasi, return berbanding lurus dengan tingkat risiko yang artinya semakin tinggi tingkat keuntungan/pengembalian investasi maka risiko juga semakin tinggi. Nah, untuk mengatasi risiko ini kemudian dilakukan diversifikasi.

Baca juga  Delisting: Pengertian, Cara Kerja dan Cara Menghindarinya?

Baca: Apa itu Literasi Keuangan dan Bagaimana Strategi Mencapainya?

Keuntungan menghitung pengembalian yang diharapkan

Ada beberapa keuntungan untuk menentukan pengembalian investasi atau portofolio yang diharapkan.

Yang paling penting, ini memungkinkan Anda untuk membandingkan probabilitas hasil yang berbeda pada investasi berdasarkan data historis.

Anda dapat melihat bagaimana investasi tertentu dilakukan dalam kondisi pasar tertentu di masa lalu dan mengantisipasi bagaimana kinerjanya jika kondisi pasar serupa terjadi di masa depan.

Kerugian menghitung pengembalian yang diharapkan

Ada juga beberapa batasan untuk pengembalian yang diharapkan. Yang paling menonjol adalah volatilitas pasar.

Kondisi pasar tidak dapat dijamin oleh siapapun, sehingga pengembalian yang diharapkan bergantung pada spekulasi pada kondisi pasar yang berbeda dan probabilitas setiap skenario.

Tekanan di pasar dapat diklasifikasikan sebagai risiko sistematis yang mempengaruhi seluruh jenis investasi atau risiko tidak sistematis khusus untuk satu perusahaan, negara atau industri.

Hal ini dapat menyebabkan ketidakakuratan antara pengembalian investasi yang diharapkan dengan pengembalian aktual atau yang sudah terjadi.

Perhitungan expected return (pengembalian yang diharapkan) “melihat data historis ke belakang,” yang berarti sangat bergantung pada informasi tentang bagaimana investasi tertentu telah dilakukan di masa lalu daripada pada kondisi pasar saat ini dan faktor-faktor lain seperti perubahan peraturan atau iklim ekonomi.

Disclaimer:

Ilustrasi diatas hanyalah sebuah perhitungan virtual (bukan data yang sesungguhnya) dan artikel ini bukan bersifat ajakan, karena investasi mengandung risiko oleh karena itu keputusan ditangan Anda, sehingga risiko yang timbul menjadi tanggungjawab Investor.

Iklan

Melalui buku ini, Anda akan belajar bagaimana Membangun kekayaan Melalui Investasi.

One Reply to “Apa Itu Expected Return Investasi dan Bagaimana Menghitungnya? [Investor Saham Pemula]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *