Penjelasan Tujuan Kebijakan Ekonomi Makro Dalam Suatu Negara

Halo pembaca yang berbahagia, senang sekali dapat menjumpai Anda dalam keadaan yang sehat. Oke, kali ini kita akan bicara tentang ekonomi makro, serta tujuan kebijakan ekonomi makro yang dapat diambil oleh pemerintah guna stabilitas ekonomi dan trend pertumbuhan ekonomi yang positif.

Sedikit kilas balik, pengertian ekonomi Makro adalah salah satu studi di bidang Ekonomi yang mempelajari tentang bagaimana mekanisme ekonomi di suatu negara atau dunia bekerja. Mekanisme perekonomian di suatu negara sangat dipengaruhi oleh masyarakat, perusahaan dan perilaku pasar.

Kebijakan ekonomi makro dapat digunakan untuk memahami atau memecahkan masalah ekonomi secara keseluruhan dan sebagai alat analisis dalam menentukan arah kebijakan seperti pertumbuhan ekonomi, stabilitas harga, masalah tenaga kerja atau menyeimbangkan keseimbangan pendapatan.

Bentuk kebijakan ekonomi makro yang akan dijalankan oleh pemerintah pada suatu negara akan sangat tergantung pada goal yang ingin dicapai. Tujuan utama kebijakan ekonomi makro atau secara umum kebijakan ekonomi adalah kegiatan ekonomi dapat berkontribusi pada pertumbuhan yang positif.

Baca: Penjelasan ekonomi makro secara sederhana.

Nah, untuk mengetahui apa saja tujuan kebijakan ekonomi makro pada suatu negara, berikut ini kami sampaikan kepada pembaca. Baca hingga selesai, kemudian jika ada yang ingin menanggapi, silahkan berkomentar.

Kapasitas produksi nasional (PDB) meningkat

Untuk suatu negara, sangat penting untuk menjaga tingkat produksi nasional dari penurunan karena akan berdampak pada kemampuan negara untuk meningkatkan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi.

Untuk alasan ini, kapasitas produksi sangat tergantung pada seberapa banyak negara dapat mengontrol tingkat barang dan jasa yang diproduksi. Faktor-faktor yang mempengaruhinya meliputi faktor produksi alami, tenaga kerja dan modal.

Faktor-faktor produksi harus dimaksimalkan sehingga produktivitas output nasional atau rasio output terhadap input dapat mencapai tingkat optimal. Output produksi ditugaskan untuk memenuhi kebutuhan domestik dan ekspor. Jika permintaan domestik lebih tinggi dari output nasional maka barang impor akan diterapkan.

Baca juga  Penjelasan Singkat Ruang Lingkup Ekonomi Makro

Kapasitas produksi nasional menunjukkan kemampuan ekonomi negara untuk menghasilkan barang dan jasa untuk periode tertentu. Dari nilai output produksi dapat digunakan sebagai penanda bahwa perekonomian suatu negara sedang bergerak.

Untuk alasan inilah, pemerintah, dengan kebijakan ekonomi makronya, harus berpikir untuk meningkatkan iklim investasi untuk mendorong pertumbuhan kapasitas nasional. Dan memperkuat produksi manufaktur sehingga produksi nasional dapat mengimbangi kebutuhan domestik dan ekspor.

Artikel lain: Apa saja masalah pokok ekonomi modern dan bagaimana cara mengatasinya?

Peluang kerja bagi angkatan kerja meningkat (pengangguran berkurang)

Peluang kerja adalah kondisi yang memberikan ilustrasi tentang jumlah peluang kerja yang tersedia bagi pencari kerja atau jumlah total pekerjaan yang tersedia dan ditujukan untuk masyarakat.

Peningkatan kesempatan kerja terkait erat dengan peningkatan kapasitas produksi nasional, karena merupakan salah satu faktor kunci dalam mewujudkan peningkatan output nasional. Pemerintah melalui kebijakan makronya dapat mempertahankan iklim investasi yang sehat sehingga investor dapat menginvestasikan saham mereka dan membentuk pekerjaan yang lebih luas.

Tingkat inflasi terkendali

Inflasi adalah suatu kondisi di mana harga naik terus menerus. Penyebab inflasi dipengaruhi antara lain oleh sektor ekspor dan impor, penerimaan negara dan sektor pengeluaran serta sektor swasta terkait dengan jumlah pengeluaran kredit.

Jika suatu negara dengan tingkat ekspor yang lebih tinggi dari impornya akan meningkatkan jumlah uang yang beredar di dalam negeri, menyebabkan inflasi. Selain itu, jika pengeluaran suatu negara lebih besar dari pendapatannya, negara cenderung membelanjakan uang baru yang akan menyebabkan inflasi.

Demikian juga, pengeluaran kredit yang besar untuk memenuhi kebutuhan kredit sektor swasta juga dapat menyebabkan inflasi.

Inflasi dapat memiliki dampak besar pada ekonomi, antara lain, dapat menghambat pertumbuhan ekonomi, harga barang yang tidak dapat diakses, menyebabkan pengangguran, dan menurunkan nilai mata uang.

Peran pemerintah tentu saja untuk mengekang tingkat inflasi dengan menerapkan kebijakan termasuk diskon politik, rasio uang tunai, politik pasar terbuka dan lain-lain.

Tingkat pendapatan nasional meningkat

Pendapatan nasional adalah ukuran pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat atau dapat diartikan sebagai seluruh pendapatan yang dihasilkan oleh pendapatan dari faktor-faktor produksi yang telah menghasilkan barang dan jasa dalam periode waktu tertentu.

Baca juga  Pengertian APC dan APS Dalam Ekonomi Makro [Penjelasan Singkat]

Pendapatan nasional juga biasa disebut sebagai Produk Domestik Bruto atau Produk Nasional Bruto. Peran pemerintah adalah menjaga perekonomian berjalan secara efisien dan efektif melalui sejumlah kebijakan termasuk kebijakan fiskal di bidang perpajakan dan pengeluaran pemerintah atau kebijakan moneter untuk mempengaruhi pasokan uang atau mengubah suku bunga.

Stabilitas ekonomi terjaga dengan baik

Stabilitas ekonomi adalah salah satu syarat penting dalam memberikan kepercayaan kepada pelaku ekonomi untuk menjalankan bisnis mereka. Stabilitas ekonomi akan tercapai jika ada keseimbangan dalam variabel ekonomi makro termasuk penawaran dan permintaan, neraca pembayaran, pendapatan dan pengeluaran serta tabungan dan investasi.

Stabilitas ekonomi juga ditandai oleh pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan peningkatan kualitas dan kondisi ekonomi.

Siklus ekonomi yang tidak stabil akan membebani perekonomian dan masyarakat. Terutama jika inflasi muncul yang akan menyebabkan penurunan daya beli atau konsumsi. Fluktuasi inflasi juga akan membuat orang sulit untuk menyiapkan rencana keuangan, terutama yang berkaitan dengan investasi. Selain itu, akan ada inefisiensi dalam sumber daya karena perubahan pasokan dan permintaan barang dan jasa yang tidak kondusif bagi pergerakan harga.

Pentingnya stabilitas ekonomi menuntut Pemerintah untuk menciptakan dan menjaga stabilitas ekonomi dengan memperkuat kebijakan ekonomi makro dan mengoordinasikan kebijakan fiskal dan moneter serta mendukung peningkatan fungsi dan sektor pasar seperti industri, pertanian, perbankan, keuangan, dan lainnya.

Neraca perdagangan luar negeri cenderung seimbang

Neraca pembayaran adalah ringkasan pembelian dan penjualan barang-barang jasa, hibah dari pemerintah asing atau transaksi keuangan lainnya antara penduduk di dalam negeri dan luar negeri dalam periode tertentu.

Biasanya neraca pembayaran di luar negeri dibagi ke dalam neraca perdagangan, neraca jasa, neraca berjalan, neraca neraca modal, selisih yang belum dihitung atau neraca rekening moneter. Transaksi yang dibahas terkait dengan ekspor dan impor barang atau jasa, aliran modal bersih pemerintah dan aliran modal swasta bersih, perubahan cadangan devisa dan lainnya.

Peran pemerintah adalah untuk memastikan bahwa tidak ada defisit dalam menyeimbangkan pembayaran luar negeri dan berusaha meningkatkan ekspor.

Untuk alasan ini, pemerintah melakukan kebijakan makro di bidang neraca pembayaran luar negeri dengan tujuan menjaga likuiditas valuta asing. Tujuannya untuk menghindari pelarian modal ke luar negeri.

Baca juga  Contoh Ekonomi Makro Dalam Sebuah Negara

Selain itu, mengurangi atau menghentikan aliran modal atau investasi jangka pendek dan investasi jangka panjang sebagai serta kurangnya negara investor untuk memberikan bantuan.

Baca: Pengertian Multiplier Dalam Ekonomi Makro.

Distribusi pendapatan merata

Distribusi pendapatan menggambarkan penyebaran pendapat di bidang tertentu. Distribusi pendapatan yang tidak merata dapat menyebabkan kemiskinan, pengangguran, inflasi dan lainnya.

Sementara ketimpangan pendapatan juga bisa disebabkan oleh sistem ekonomi yang dianut oleh negara. Negara-negara dengan sistem kapitalis, misalnya, dengan setiap orang yang memiliki kepemilikan barang pribadi akan menghasilkan distribusi pendapatan yang tidak merata.

Karena orang yang awalnya memiliki modal akan membangun bisnis dengan modal yang terus menumpuk sedangkan mereka yang tidak memiliki modal tetap tidak dapat memiliki modal.

Perbedaan dalam distribusi pendapatan juga dapat disebabkan oleh berbagai faktor produksi yang dimiliki oleh setiap orang di suatu daerah. Semakin banyak faktor produksi yang dimiliki seseorang, ia akan memiliki penghasilan yang besar pula. Demikian juga, daerah dengan distribusi pendapatan yang tidak merata akan menyebabkan tingkat kejahatan tinggi atau ketidaksetaraan sosial.

Dalam upaya meningkatkan kehidupan ekonomi, tidak hanya tergantung pada peran pasar melalui sektor swasta, tetapi peran pemerintah juga mutlak diperlukan. Pemerintah sebagai pelaku ekonomi memiliki fungsi untuk menjaga pemerataan dan distribusi pendapatan masyarakat melalui kebijakan mikro dan makro.

Salah satu kebijakan Pemerintah untuk mengatasi kekakuan harga karena praktik monopolistik dan melindungi produsen dan konsumen adalah melakukan intervensi dalam menetapkan harga minimum dan maksimum. Selain itu, menerapkan pajak yang berbeda untuk setiap komoditas atau memberikan subsidi.

Pertumbuhan ekonomi meningkat

Salah satu tujuan kebijakan dalam ekonomi moneter adalah untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi yang stabil dan menunjukkan tren yang terus meningkat.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi idealnya harus disertai dengan beberapa kondisi, termasuk peningkatan pertumbuhan ekonomi dari sektor riil dengan melibatkan masyarakat domestik sebagai pelaku ekonomi utama.

Selain itu distribusi sektor perdagangan ditandai dengan distribusi pendapatan yang adil, iklim investasi yang kondusif. Keseluruhan prioritas kebijakan di bidang ekonomi makro dapat mendukung pencapaian target pertumbuhan ekonomi yang kuat, berkelanjutan dan seimbang.

Demikianlah tadi pembahasan tentang 8 tujuan kebijakan ekonomi makro dalam suatu negara. Tujuan utaman dari aktivitas ini adalah stabilitas ekonomi dan pertumbuhan ekonomi kearah yang positif. Mudah-mudahan informasi ini bermanfaat untuk Anda, sampai bertemu di lain kesempatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *