Apa Itu Sistem Informasi Manajemen Pemasaran?

sistem informasi manajemen pemasaran

Oke, pertama kita akan menjawab pertanyaan yang sekaligus kami jadikan judul artikel: Apa itu sistem informasi manajemen pemasaran yang Anda ketahui? Kemudian dilanjutkan dengan pembahasan komponennya.

Bagi Anda yang bekerja di bidang marketing, tentu hal ini bukan sesuatu yang sulit. Begitu juga bagi Anda yang sedang menempuh kuliah di jurusan manajemen pemasaran, saya yakin Anda sudah sangat paham topik ini.

Tetapi baiklah, mari kita sama-sama belajar lagi dan khusus bagi Anda yang baru menekuni dunia marketing, Anda perlu tahu banyak topik ini. Kita kesampingkan dulu Anda semua yang berada pada level ini.

Dan maafkan kami jika terlalu lancang. Kita akan fokus untuk membantu mereka yang mencari informasi ini.

Kita akan mulai pembahasan ini dari definisi, kemudian nanti dilanjutkan dengan komponen apa saja yang terdapat di dalamnya.

Definisi

Sistem Informasi Pemasaran mengacu pada pengumpulan sistematis, analisis, interpretasi, penyimpanan, dan penyebaran informasi pasar, baik dari sumber internal dan eksternal, ke bagian pemasaran secara teratur dan terus menerus.

Sistem informasi manajemen pemasaran mendistribusikan informasi yang relevan kepada bagian pemasaran yang dapat membuat keputusan yang efisien terkait dengan operasi pemasaran yaitu. Harga, pengemasan, pengembangan produk baru, distribusi, media, promosi, dll.

Setiap operasi pemasaran bekerja bersamaan dengan kondisi yang berlaku baik di dalam maupun di luar organisasi. Oleh karena itu, ada beberapa sumber (yaitu: Internal, Kecerdasan Pemasaran, Riset Pemasaran) di mana informasi yang relevan tentang pasar dapat diperoleh.

Bagaimana, apakah sekarang udah punya gambaran tentang topik ini? Jika sudah mari kita lanjutkan lagi dan jangan lupa untuk membaca sekali lagi jika masih belum yakin.

Baca juga  Konsep Dasar Manajemen Pemasaran [Penjelasan Lengkap]

Baca juga: Ruang Lingkup Manajemen Pemasaran, Sebuah Penjelasan Lengkap.

Komponen Sistem Informasi Pemasaran

Sistem informasi dalam pemasaran memiliki setidaknya 4 komponen utama yang terdiri dari sumber data internal, marketing intelegensi sistem, riset pemasaran dan sistem pendukung.

Untuk membahas lebih jauh hal ini, silahkan Anda baca dengan seksama penjelasan berikut.

Sumber Data Internal

Perusahaan dapat mengumpulkan informasi melalui catatan internal yang terdiri dari data penjualan, basis data pelanggan, basis data produk, data keuangan, data operasi, dll. Penjelasan terperinci dari sumber data internal diberikan di bawah ini:

  1. Informasi dapat dikumpulkan dari dokumen-dokumen seperti faktur, mengirimkan salinan, dokumen tagihan yang disiapkan oleh perusahaan setelah mereka menerima pesanan untuk barang dan jasa dari pelanggan, dealer atau perwakilan penjualan.
  2. Data penjualan saat ini harus disimpan secara teratur yang berfungsi sebagai pembantu Sistem Informasi Pemasaran. Laporan penjualan saat ini dan tingkat persediaan membantu manajemen untuk memutuskan tujuannya, dan pemasar dapat menggunakan informasi ini untuk merancang strategi penjualan masa depan mereka.
  3. Perusahaan memiliki beberapa basis data seperti Basis Data Pelanggan – tempat informasi lengkap tentang nama pelanggan, alamat, nomor telepon, frekuensi pembelian, posisi keuangan, dll.
    • Basis Data Produk, di mana informasi lengkap tentang harga, fitur, varian produk disimpan.
    • Basis data wiraniaga, tempat informasi lengkap tentang wiraniaga, nama, alamat, nomor telepon, target penjualan, dll. Disimpan.
  4. Perusahaan menyimpan data mereka di gudang data dari mana data dapat diambil kapan saja dibutuhkan. Setelah data disimpan, para ahli statistik menambahnya dengan menerapkan beberapa perangkat lunak komputer dan teknik untuk mengubahnya menjadi informasi yang bermakna yang memberikan fakta dan angka.

Marketing Intelligence System

Sistem intelijen pemasaran menyediakan data tentang kejadian di pasar, yaitu data yang berkaitan dengan lingkungan pemasaran yang bersifat eksternal bagi organisasi.

Baca juga  Tinjauan Pustaka Manajemen Pemasaran: Pengertian, Konsep, Strategi, Bauran, Fungsi dan Tujuan Pemasaran

Ini biasanya mencakup informasi tentang tren pasar yang berubah, strategi penetapan harga pesaing, perubahan dalam selera dan preferensi pelanggan, produk baru yang diluncurkan di pasar, strategi promosi pesaing, dll.

Untuk memiliki Sistem Informasi pemasaran yang efisien, perusahaan harus bekerja secara agresif untuk meningkatkan sistem intelijen pemasaran dengan mengambil langkah-langkah berikut:

  1. Memberikan pelatihan yang tepat dan memotivasi tenaga penjualan untuk terus mengecek dan mengamati tren pasar, yaitu perubahan dalam selera dan preferensi pelanggan dan memberikan saran pada perbaikan, jika ada.
  2. Memotivasi mitra distribusi seperti dealer, distributor, pengecer yang berada di pasar aktual untuk memberikan informasi yang relevan dan perlu tentang pelanggan dan pesaing.
  3. Perusahaan juga dapat meningkatkan sistem intelijen pemasaran mereka dengan mendapatkan lebih banyak informasi tentang para pesaing. Ini dapat dilakukan dengan membeli produk pesaing, menghadiri pameran dagang, membaca artikel yang diterbitkan pesaing di majalah, jurnal, laporan keuangan.
  4. Perusahaan dapat memiliki sistem informasi pemasaran yang efisien dengan melibatkan pelanggan setia di panel penasihat pelanggan yang dapat berbagi pengalaman mereka dan memberikan saran kepada pelanggan potensial baru.
  5. Perusahaan dapat menggunakan data pemerintah untuk meningkatkan sistem informasi pemasarannya. Data dapat dikaitkan dengan tren populasi, karakteristik demografis, produksi pertanian, dll. Yang membantu organisasi untuk merencanakan operasi pemasarannya.
  6. Selain itu, perusahaan dapat membeli informasi tentang lingkungan pemasaran dari perusahaan riset yang melakukan penelitian pada semua pemain di pasar.
  7. Sistem intelegensi Pemasaran dapat ditingkatkan lebih lanjut dengan menanyakan langsung kepada pelanggan tentang pengalaman mereka dengan produk atau layanan melalui formulir umpan balik yang dapat diisi secara online.

Riset Pemasaran

Secara umum, Riset Pemasaran memiliki definisi sebagai pengumpulan sistematis, organisasi, analisis, dan interpretasi data primer atau sekunder untuk menemukan solusi terhadap masalah pemasaran.

Baca juga  Riset Pemasaran: Pengertian, Tujuan, Jenis, Fungsi dan Cara Penyusunan

Beberapa Perusahaan melakukan riset pemasaran untuk menganalisis lingkungan pemasaran yang terdiri dari perubahan selera pelanggan dan preferensi, strategi pesaing, ruang lingkup peluncuran produk baru, dan lainnya dengan menerapkan beberapa alat statistik.

Untuk melakukan riset pasar, data harus dikumpulkan yang dapat berupa data primer (data tangan pertama) atau data sekunder (data tangan kedua, tersedia dalam buku, majalah, laporan penelitian, jurnal, dll. )

Data sekunder tersedia untuk umum, tetapi data primer harus dikumpulkan oleh peneliti melalui metode tertentu seperti kuesioner, wawancara pribadi, survei, seminar, dll.

Sebuah riset pemasaran berkontribusi banyak dalam sistem informasi pemasaran karena menyediakan data faktual yang telah diuji beberapa kali oleh para peneliti.

Sistem Pendukung Keputusan Pemasaran

Sistem pendukung mencakup beberapa program perangkat lunak yang dapat digunakan oleh pemasar untuk menganalisis data yang dikumpulkan, kemudian mengambil keputusan pemasaran yang lebih baik.

Dengan menggunakan sistem komputerisasi, sistem pendukung ini dapat menyimpan data besar (big data) dalam bentuk tabel dan dapat menerapkan program statistik untuk menganalisis data dan membuat keputusan sesuai dengan temuan.

Dengan demikian, para pemasar perlu mengawasi lingkungan pemasaran, yaitu internal (di dalam organisasi/perusahaan) dan eksternal (di luar organisasi/perusahaan) sehingga kebijakan pemasaran, prosedur, strategi dapat dirancang sesuai trend terkini.

Kesimpulan

Nah, dengan demikian dapat kita simpulkan bahwa sistem informasi manajemen pemasaran merupakan proses pengumpulan data (internal dan eksternal) secara sistematis, analisis, interpretasi, penyimpanan, dan penyebaran informasi pasar ke bagian pemasaran secara teratur dan terus menerus.

Komponennya terdiri dari sumber data atau catatan internal, sistem kecerdasan pemasaran, riset pasar dan sistem pendukung berbasis komputerisasi.

Dengan sistem informasi ini, perusahaan dapat merancang strategi jitu dalam pemasasan dan tentunya memiliki laba yang terus meningkat.

Tinggalkan Jejak