Penjelasan Tentang Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro Beserta Contohnya

perbedaan ekonomi mikro dan makro beserta contohnya

Halo pembaca setia blog ekonomimanajemen.com, senang sekali bisa berjumpa kembali dengan Anda. Oke, kali ini kita akan membahas tentang Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro Beserta Contohnya yang dilihat dari 6 aspek yaitu definisi, konsep dasar, ruang lingkup, tujuan, manfaat dan contohnya.

Sebelum kita sudah pernah membahas pengertian ekonomi mikro dan pengertian ekonomi makro pada postingan sebelumnya. Silahkan Anda cek terlebih dahulu jika Anda merasa perlu, jika tidak bisa lanjutkan disini.

Sebelum masuk pada topik utama, ijinkan kami untuk menjelaskan pengertian ilmu ekonomi menurut para ahli.

Ilmu ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia di dalam memenuhi kebutuhannya yang relatif tidak terbatas dengan menggunakan sumber daya yang terbatas dan masing-masing sumber daya mempunyai alternatif penggunaan (opportunity cost).

Menurut George Bernard Shaw ”economy is the art of making the most out of life”, sedangkan menurut definisi umum ilmu ekonomi membahas bagaimana sumber daya dialokasikan di antara berbagai alternatif penggunaan untuk memuaskan keinginan manusia (Katz dan Rosen, 1998).

Ilmu ekonomi muncul karena adanya tiga kenyataan yaitu (1) kebutuhan manusia relatif tidak terbatas, (2) sumber daya tersedia secara terbatas, (3) masing-masing sumber daya mempunyai beberapa alternatif penggunaan.

Secara garis besar ilmu ekonomi dapat dipisahkan menjadi dua yaitu ilmu ekonomi mikro dan ilmu ekonomi makro. Berikut penjelasan lengkap tentang perbedanaan keduanya:

Daftar isi

Definisi atau Pengertian Makroekonomi dan Mikroekonomi

Definisi Ekonomi Makro

Makroekonomi adalah studi tentang ekonomi secara agregat atau secara keseluruhan. Definisi ekonomi makro juga menjelaskan perubahan ekonomi yang memengaruhi banyak orang atau komunitas, perusahaan dan juga pasar. Ekonomi makro juga mencakup hal-hal yang berkaitan dengan pertumbuhan ekonomi, tenaga kerja, stabilitas harga, dan neraca.

Definisi Ekonomi Mikro

Ekonomi mikro adalah cabang teori ekonomi yang mempelajari perilaku konsumen dan perusahaan dan menentukan harga pasar dan jumlah faktor input, barang dan jasa yang diperdagangkan. Definisi ekonomi mikro mempelajari perilaku produsen dan konsumen dan variabel ekonomi dalam lingkup kecil, misalnya perusahaan dan rumah tangga.

Aspek Analisis

Dari penggunaan istilah, mikro dan makro memiliki perbedaan dalam ruang lingkup studi.

Mikroekonomi mempelajari variabel ekonomi dalam lingkup yang lebih kecil atau lebih sempit. Sebaliknya, ekonomi makro mempelajari variabel ekonomi dalam ruang lingkup yang lebih luas.

Ekonomi mikro difokuskan pada aspek analisis atau variabel ekonomi seperti teori produksi, teori harga , penawaran dan permintaan,

elastisitas, analisis biaya dan manfaat, model pasar, industri, perilaku konsumen, mekanisme pasar, dan sebagainya.

Variabel yang menjadi aspek analisis dalam ekonomi makro meliputi investasi, pendapatan nasional, pengangguran dan pekerjaan, inflasi, moneter, neraca pembayaran, dan lain-lain.

Baca juga  Ruang Lingkup Ekonomi Mikro Berdasarkan Tinjauan Teori Ekonomi Mikro

Baca juga: Pengertian Masalah Ekonomi Mikro dalam Perekonomian.

Konsep dasar

Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro Beserta Contohnya juga tergambar jelas pada konsep dasar. Tidak ada keraguan bahwa ekonomi memiliki konsep dan variabel yang begitu luas, meskipun telah dibagi menjadi dua cabang ekonomi mikro dan makro. Dari variabel yang dipelajari dalam ekonomi mikro dan makro, masing-masing memiliki konsep dasar yang merupakan titik perbedaan antara keduanya.

Mikroekonomi berfokus pada tiga konsep dasar teori, yaitu:

Teori produksi

Keberadaan barang dan jasa adalah esensi dari kegiatan ekonomi, terutama di tingkat mikro. Barang dan jasa tentu tidak muncul tiba-tiba tetapi harus diproduksi. Oleh karena itu diperlukan suatu pemahaman tentang teori produksi yang berkaitan dengan jumlah dan faktor-faktor produksi seperti bahan baku, tenaga kerja, biaya produksi , dan sebagainya.

Teori harga

Harga memainkan peran penting dalam menentukan nilai suatu barang atau jasa. Selain itu, harga juga memudahkan proses transaksi ekonomi. Harga terkait erat dengan interaksi antara permintaan (demand) dan penawaran (supply). Dengan demikian, menentukan harga suatu barang atau jasa dipengaruhi oleh tingkat permintaan dan penawaran konsumen oleh produsen barang atau jasa. Karena itu , harga bisa berubah-ubah.

Teori distribusi

Di belakang produksi barang dan jasa, ada modal untuk pengadaan bahan baku dan lainnya. Tidak hanya itu, ada juga pekerja yang harus dibayar. Teori distribusi berfokus pada diskusi seputar aspek-aspek ini. Distribusi juga dimaksudkan sebagai bagian dari kegiatan pemasaran (distribusi) barang atau jasa dari produsen ke konsumen. Dalam proses ini muncul rantai distribusi yang melibatkan peran distributor, grosir, dan pengecer.

Sedangkan konsep dasar yang menjadi fokus diskusi dalam makroekonomi, meliputi:

Output (Pengerluaran) dan Pendapatan

Output dan pendapatan dalam ekonomi makro tentu saja tidak berada dalam ruang lingkup perusahaan, tetapi secara nasional. Output yang diperkirakan termasuk nilai total produksi nasional secara keseluruhan. Adapun total pendapatan dari penjualan produksi nasional. Dengan demikian, output seringkali merupakan cerminan dari pendapatan , dan sebaliknya.

Ukuran output makro adalah Produk Domestik Bruto (PDB). GDP tinggi dan rendah suatu negara dipengaruhi oleh kemajuan teknologi, akumulasi modal, dan kualitas sumber daya manusia. Jika suatu negara mampu mengadopsi teknologi maju, memiliki akumulasi modal yang tinggi, dan tingkat pendidikan yang tinggi yang menunjukkan kualitas sumber daya manusia, maka ia akan memiliki PDB yang tinggi . Ini berlaku sebaliknya.

Pengangguran

Apakah itu diakui atau tidak masalah pengangguran atau pekerjaan adalah masalah krusial yang dihadapi oleh suatu negara. Peluang kerja yang tersedia lebih rendah, menghasilkan tingkat pengangguran yang tinggi di negara ini.

Apa hubungannya ini dengan ekonomi makro? Tentu ada hubungannya. Jika tingkat pengangguran tinggi, beban negara akan lebih berat dan pertumbuhan ekonomi akan lambat karena produksi nasional rendah. Selain itu, pengangguran juga berdampak pada rendahnya tingkat daya beli masyarakat, yang berakibat pada penurunan ekonomi di suatu negara.

Baca juga  Jelaskan Pengertian Pasar, Fungsi, Jenis, dan Karkterisrik Pasar Dalam Sistem Perekonomian

Inflasi dan Deflasi

Inflasi dan deflasi berkaitan dengan masalah moneter. Inflasi adalah kenaikan harga secara umum, sedangkan deflasi adalah kebalikannya, yaitu penurunan harga. Perubahan harga yang drastis, baik inflasi maupun deflasi, berisiko terhadap krisis ekonomi negara secara keseluruhan. Oleh karena itu, penting untuk menstabilkan tingkat harga dengan mengeluarkan kebijakan moneter seperti mengendalikan jumlah uang beredar, menaikkan suku bunga, atau lainnya.

Cakupan atau Ruang Lingkup Makroekonomi dan Mikroekonomi

Baik ekonomi makro dan mikro memiliki cakupan ekonomi yang berbeda. Selanjutnya kita akan menjelaskan ruang lingkup makroekonomi dan ruang lingkup ekonomi mikro berdasarkan variabel ekonomi makro dan variabel ekonomi mikro secara penuh.

Lingkup Ekonomi Makro

Termasuk dalam ruang lingkup ekonomi makro termasuk pendapatan dan pengeluaran, pengangguran dan inflasi dan deflasi.

Pengeluaran negara adalah nilai total dari semua produksi yang dikeluarkan oleh negara selama periode yang ditentukan. Padahal penerimaan negara adalah semua yang dihasilkan dari produksi dan penjualan.

Pengangguran adalah orang yang tidak bekerja dan tidak berpenghasilan bahkan di usia produktifnya.

Inflasi adalah proses kenaikan harga secara umum dan terus-menerus terkait dengan mekanisme pasar yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Sedangkan deflasi adalah periode di mana harga umumnya turun dan nilai uang meningkat.

Lingkup Ekonomi Mikro

Termasuk dalam ruang lingkup ekonomi mikro termasuk permintaan dan penawaran, teori produksi, elastisitas, teori perilaku konsumen , pasar dan mekanisme harga.

Permintaan adalah barang atau jasa yang dibeli atau diminta atau dipesan oleh konsumen dengan harga dan waktu tertentu. Sedangkan penawaran adalah barang atau jasa yang dijual atau ditawarkan oleh produsen di waktu dan tempat tertentu.

Teori produksi adalah dasar untuk menganalisis biaya produksi dan tingkat produksi.

Elastisitas permintaan adalah efek dari perubahan harga pada ukuran produk yang diminta. Sedangkan elastisitas penawaran merupakan efek dari perubahan harga pada ukuran jumlah produk yang ditawarkan.

Perilaku konsumen adalah proses yang dilalui seseorang atau konsumen dalam menemukan, membeli, menggunakan, mengevaluasi dan membuang suatu produk atau layanan setelah konsumsi untuk memenuhi kebutuhannya.

Pasar adalah tempat di mana transaksi jual beli (jual beli) dilakukan oleh penjual dan pembeli.

Mekanisme harga adalah fenomena yang sering terjadi karena harga di pasar fleksibel, sehingga harga dapat berubah sewaktu-waktu jika kondisi memungkinkan.

Baca juga  Pengertian Penawaran Adalah: Definisi, Jenis, Faktor yang Mempengaruhi dan Kurva Penawaran

Harga Komoditas Barang

Memahami komoditas itu sendiri adalah produk atau jasa yang diperdagangkan yang memiliki fisik nyata sehingga dapat diperdagangkan untuk jangka waktu yang lama. Dalam makroekonomi, sesuatu yang dapat diperdagangkan memiliki indeks yang lebih besar karena termasuk negara. Sedangkan ekonomi mikro berbanding terbalik karena yang biasa dijual termasuk kebutuhan sehari-hari seperti pakaian dan kebutuhan makanan.

Tujuan Analisis

Apa yang membuat perbedaan antara ekonomi mikro dan makro adalah tujuan analisis untuk menguraikan ekonomi. Tujuan ekonomi mikro itu sendiri adalah sebagai cara untuk mengalokasikan sumber daya untuk mendapatkan manfaat seperti yang diharapkan. Berbeda dengan ekonomi makro yang lebih terfokus pada pengaruh kegiatan ekonomi itu sendiri pada nasional dan internasional skala .

Fungsi dan Manfaat

Meskipun mereka berada dalam lingkungan ekonomi yang sama, keduanya memiliki fungsi dan manfaat masing-masing. Perbedaan mikro dan ekonomi makro dibedakan dalam hal fungsi juga, jika ekonomi mikro berguna untuk menentukan harga suatu produk. Berbeda dengan ekonomi makro yang lebih fokus pada stabilitas untuk menyelesaikan masalah ekonomi.

Contoh Ekonomi Makro dan Mikro

Setiap ekonomi makro dan mikro memiliki contoh masalah dalam kehidupan sehari-hari. Masalah ekonomi makro lebih terfokus pada masalah ekonomi yang luas, seperti ekonomi pemerintah dan ekonomi antar negara. Sementara masalah ekonomi mikro hanya mencakup bisnis individu atau perusahaan tertentu . Berikut ini adalah contoh ekonomi makro dan contoh ekonomi mikro dilihat dari masalah ekonomi yang dihadapi sehari-hari.

Contoh Ekonomi Makro

  • Pertumbuhan ekonomi
  • Tingkat pengangguran
  • Kesempatan kerja
  • pendapatan nasional
  • Kebijakan ekonomi
  • Inflasi
  • Deflasi
  • Kerjasama antar negara di dunia
  • Organisasi ekonomi internasional
  • Pendapatan per kapita
  • Ekspor
  • Impor
  • Siklus ekonomi
  • Investasi pemerintah
  • Neraca pembayaran

Contoh Mikroekonomi

  • Perilaku konsumen
  • Perilaku produsen
  • Biaya
  • Permintaan
  • Menawarkan
  • Investasi individu
  • Penentuan harga dasar
  • Penentuan harga tertinggi
  • Distribusi barang dan jasa
  • Keuntungan perusahaan
  • Kerugian perusahaan
  • Monopoli pasar
  • Stok dan inventaris barang dan jasa
  • Gaji karyawan
  • Pembangunan infrastruktur

Nah demikianlah tadi pembahasan kita tentang Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro Beserta Contohnya yang diuraikan secara terperinci. Mudah-mudahan apa yang kami sampaikan dapat menambah wawasan Anda tentang ekonomi. Sampai berjumpa kembali pada pembahasan berikutnya.

Iklan

Melalui buku ini, Anda akan belajar bagaimana Membangun kekayaan Melalui Investasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *