Pengertian Likuiditas: Definisi, Teori Manajemen Likuiditas, Ukuran Likuiditas, Jenis Rasio Likuiditas dan Contohnya

pengertian likuiditas

Apa itu Likuiditas? Pengertian likuiditas mengacu pada kemudahan suatu aset dapat diubah menjadi uang tunai tanpa mempengaruhi harga pasarnya.

Bisa dikatakan bahwa Likuiditas berarti seberapa cepat Anda bisa mendapatkan uang tunai. Dalam istilah yang lebih sederhana, likuiditas adalah kemudahan mendapatkan uang tunai kapan pun Anda membutuhkannya.

Beberapa contoh berikut bisa menjadi gambaran, uang tunai, rekening tabungan, rekening giro merupakan aset likuid karena dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai jika diperlukan.

Pendapat lain, Likuiditas adalah jumlah uang yang tersedia untuk investasi dan pengeluaran. Ini terdiri dari uang tunai, catatan, obligasi, dan aset lain yang dapat dijual dengan cepat.

Dalam dunia perbankan, likuiditas merupakan sesuatu yang amat penting. Sebauh bank yang mempunya kemampuan likuiditas yang baik cenderung lebih mudah untuk memelihara kepercayaan nasabah atau masyarakat.

Oleh karena itu, sebuah bank selalu berusaha mempertahankan rasio likuiditas dengan memperkecil dana yang menganggur serta meningkatkan jumlah pendapatan dengan risiko sekecil mungkin untuk memenuhi kebutuhan aliran cash flow.

 

Pengertian Likuiditas Menurut Para Ahli

Secara umum sudah diuraikan tentang likuiditas dibagian awal artikel ini, berikut ini pendapat sejumlah ahli mengenai likuiditas, simak selengkapnya:

Syafrida Hani (2015: 121)

menurut pendapat Syafrida Hani, pengertian Likuiditas merupakan kemampuan sebuah perusahaan dalam memenuhi semua kewajiban keuangan yang dapat segera dicairkan atau yang telah jatuh tempo.

Handono Mardiyanto (2009: 54)

Menurut Handono, definisi Likuiditas yaitu kemampuan sebuah perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek (utang) tepat waktu, termasuk melunasi hutang jangka panjang yang jatuh tempo pada tahun yang bersangkutan.

KBBI

Likuiditas merupakan perihal yang menggambarkan posisi uang kas pada suatu perusahaan serta juga  kemampuannya untuk dapat melunasi kewajiban hutang itu tepat pada waktu jatuh tempo.

Bambang Riyanto (2010:25)

Menurut pendapat Bambang Riyanto, Pengertian likuiditas merupakan hal-hal yang berhubungan dengan masalah kemampuan pada suatu perusahaan untuk bisa memenuhi kewajiban finansialnya yang harus secepatnya dilunasi

S. Munawir (2007:31)

Pengertian likuiditas ini ialah kemampuan sebuah perusahaan untuk bisa memenuhi kewajiban keuangannya yang harus secepatnya dipenuhi, atau juga kemampuan perusahaan untuk dapat memenuhi kewajiban keuangan pada saat ditagih.

Baca juga  Kumpulan Definisi atau Pengertian Manajemen Keuangan Menurut Para Ahli

Baca juga: Pengertian Manajemen Keuangan.

 

Teori Manajemen Likuiditas

Seperti dilansir dari laman akseleran.co.id, [sumber] setidaknya terdapat 4 teori dalam manajemen likuiditas. Berikut penjelasannya:

Commercial Loan Theory

Ini adalah teori manajemen likuiditas yang paling kuno. Teori ini juga disebut Real Bills Doctrine. Dalam teori yang dimunculkan oleh Adam Smith dalam bukunya berjudul The Wealth of Nation (1776) ini, bank hanya boleh memberikan pinjaman dengan surat dagang jangka pendek yang dapat dicairkan dengan sendirinya (self liquiditing).

Shiftability Theory

Shiftability Theory adalah teori tentang aktiva yang dapat dipindahkan. Menurut teori ini, likuiditas bank tergantung pada kemampuan memindahkan aktivanya kepada orang lain dengan harga yang dapat diprediksi.

Sebagai contoh, bank berinvestasi pada pasar terbuka jangka pendek. Jika suatu saat sejumlah pemilik deposito memutuskan untuk menarik uang mereka kembali, bank hanya perlu menjual investasi tersebut. Bank mengambil yang dapat diperoleh dan membayar kembali kepada pemilik deposito.

Anticipated Income Theory

Teori ini disebut juga teori pendapatan yang diharapkan. Menurut teori ini, dana yang dialokasikan atau setiap upaya untuk mengalokasikan dana harus ditunjukkan pada sektor yang feasible dan menguntungkan bagi bank.

The Liability Management Theory

Menurut teori liabilitas, bank harus dapat mengelola pasivanya sehingga dapat menjadi sumber likuiditas.

 

Cara Sederhana Memahami Likuiditas

Dengan kata lain, likuiditas menggambarkan sejauh mana suatu aset dapat dengan cepat dibeli atau dijual di pasar dengan harga yang mencerminkan nilai intrinsiknya. Uang tunai secara universal dianggap sebagai aset paling likuid karena dapat dengan paling cepat dan mudah diubah menjadi aset lain.

Aset berwujud, seperti real estat, seni rupa, dan barang koleksi, semuanya relatif tidak likuid. Aset keuangan lainnya, mulai dari ekuitas hingga unit kemitraan, berada di berbagai tempat pada spektrum likuiditas.

Misalnya, jika seseorang menginginkan lemari es seharga Rp1.000,.000,00, uang tunai adalah aset yang paling mudah digunakan untuk mendapatkannya. Jika orang itu tidak memiliki uang tunai tetapi memiliki koleksi buku langka yang bernilai Rp1.000.000,00 kemungkinan besar dia tidak akan menemukan seseorang yang bersedia menukarkan lemari es untuk koleksi mereka.

Sebaliknya, dia harus menjual koleksinya dan menggunakan uang tunai untuk membeli lemari es. Itu mungkin baik-baik saja jika orang tersebut dapat menunggu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk melakukan pembelian, tetapi hal itu dapat menimbulkan masalah jika orang tersebut hanya memiliki waktu beberapa hari.

Dia mungkin harus menjual buku dengan harga diskon, daripada menunggu pembeli yang bersedia membayar dengan harga penuh. Buku langka adalah contoh aset yang tidak likuid.

 

Fungsi Likuiditas

Likuiditas perusahaan memiliki fungsi dan manfaat tersendiri bagi proses operasi perusahaan. Fungsi dan manfaat likuiditas diuraikan sebagai berikut:

  1. Sebagai media dalam menjalankan aktivitas bisnis sehari-hari.
  2. Sebagai alat untuk mengantisipasi kebutuhan dana yang mendesak atau mendadak.
  3. Untuk memfasilitasi nasabah (bagi bank atau lembaga keuangan) yang ingin memberikan pinjaman atau penarikan dana.
  4. Sebagai alat untuk memicu perusahaan dalam upaya meningkatkan kinerja.
Baca juga  Pemahaman Singkat Tentang Manajemen Keuangan Sektor Publik

 

Ukuran Utama Likuiditas

Likuiditas Pasar

Ini mengacu pada sejauh mana pasar, seperti pasar saham suatu negara atau pasar real estat kota, memungkinkan aset untuk dibeli dan dijual dengan harga yang stabil dan transparan. Dalam contoh di atas, pasar lemari es yang ditukar dengan buku langka sangat tidak likuid sehingga, untuk semua maksud dan tujuan, pasar itu tidak ada.

Pasar saham, sebaliknya, dicirikan oleh likuiditas pasar yang lebih tinggi. Jika suatu bursa memiliki volume perdagangan tinggi yang tidak didominasi oleh penjualan, harga yang ditawarkan pembeli per saham (harga penawaran) dan harga yang bersedia diterima penjual (harga permintaan) akan cukup dekat satu sama lain.

Investor, kemudian, tidak perlu menyerahkan keuntungan yang belum direalisasi untuk penjualan cepat. Ketika spread antara harga bid dan ask meningkat, pasar menjadi lebih tidak likuid. Pasar real estat biasanya jauh lebih likuid daripada pasar saham.

Likuiditas pasar untuk aset lain, seperti derivatif, kontrak, mata uang, atau komoditas, sering kali bergantung pada ukurannya, dan berapa banyak bursa terbuka yang tersedia untuk diperdagangkan.

Likuiditas Akuntansi

Likuiditas akuntansi mengukur kemudahan individu atau perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan mereka dengan aset likuid yang tersedia bagi mereka, kemampuan untuk melunasi hutang pada saat jatuh tempo.

Dalam contoh di atas, aset kolektor buku langka relatif tidak likuid dan mungkin tidak akan sebanding dengan nilai penuhnya sebesar  Rp1.000.000,00 dalam keadaan darurat.

Dalam istilah investasi, menilai likuiditas akuntansi berarti membandingkan aset likuid dengan kewajiban lancar, atau kewajiban keuangan yang jatuh tempo dalam satu tahun.

Ada sejumlah rasio yang mengukur likuiditas akuntansi, yang berbeda dalam seberapa ketat mereka mendefinisikan “aset likuid”. Analis dan investor menggunakan ini untuk mengidentifikasi perusahaan dengan likuiditas yang kuat. Itu juga dianggap sebagai ukuran kedalaman.

 

Jenis Rasio Likuiditas

Bagaimana Mengukur Likuiditas? Umumnya, dalam menggunakan rumus ini, diinginkan rasio yang lebih besar dari satu.

Rasio Lancar (Current Ratio)

Rasio Lancar merupakan Jumlah aset lancar perusahaan dibagi dengan kewajiban lancarnya. Ini menentukan apakah sebuah perusahaan dapat melunasi semua hutang jangka pendeknya dengan uang yang diterima dari penjualan asetnya.

Rasio saat ini adalah yang paling sederhana dan paling tidak ketat. Ini mengukur aset lancar (aset yang secara wajar dapat dikonversi menjadi kas dalam satu tahun) terhadap kewajiban lancar. Rumusnya adalah:

Baca juga  Penerapan Manajemen Keuangan Dalam Koperasi

Rasio Lancar = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Rasio Cepat (Quick Ratio)

Rasio Cepat sebenarnya mirip dengan rasio lancar, tetapi hanya menggunakan uang tunai, piutang, dan saham / obligasi sebagai aset. Perusahaan tidak dapat memasukkan inventaris atau biaya prabayar yang tidak dapat dijual dengan cepat. Dengan demikian, jumlahnya menjadi total aset dikurangi persediaan dibagi dengan kewajiban.

Rasio cepat sedikit lebih ketat. Ini tidak termasuk persediaan dan aset lancar lainnya, yang tidak likuid seperti kas dan setara kas, piutang, dan investasi jangka pendek. Rumusnya adalah:

Rasio Cepat = (Kas dan Setara Kas + Investasi Jangka Pendek + Piutang Usaha) / Kewajiban Lancar

Rasio Cepat (Var) – Variasi rasio uji cepat  hanya mengurangi inventaris dari aset saat ini, membuatnya sedikit lebih murah hati:

Rasio Cepat (Var) = (Aset Lancar – Persediaan – Biaya Dibayar di Muka) / Kewajiban Lancar

Rasio Kas (Cash Ratio)

Sesuai namanya, rasio ini berjumlah kas dibagi dengan kewajiban lancar. Sangat membantu ketika perusahaan hanya dapat menggunakan uang tunai untuk melunasi hutangnya. Jika rasio kas satu atau lebih besar, bisnis memiliki banyak likuiditas dan kemungkinan besar tidak akan kesulitan membayar utangnya.

Rasio kas adalah rasio likuiditas yang paling menuntut. Tidak termasuk piutang, serta persediaan dan aset lancar lainnya, ia mendefinisikan aset likuid secara ketat sebagai kas atau setara kas.

Lebih dari rasio lancar, ini menilai kemampuan entitas untuk tetap pelarut dalam kasus keadaan darurat — skenario terburuk — dengan alasan bahwa bahkan perusahaan yang sangat menguntungkan dapat mengalami masalah jika mereka tidak memiliki likuiditas untuk bereaksi terhadap kejadian yang tidak terduga. Rumusnya dituliskan sebagai berikut:

Rasio Kas = (Kas dan Setara Kas + Investasi Jangka Pendek) / Kewajiban Lancar.

Rasio Perputaran Kas (Cash Turnover Ratio)

Rasio perputaran kas merupakan rasio yang menunjukkan nilai relatif antara nilai penjualan bersih terhadap kerja bersih. Dalam hal tersebut, modal kerja bersih ini ialah seluruh komponen aktiva lancar dikurangi total utang lancar.

Cash Turnover Ratio = Penjualan Bersih/Modal Kerja Bersih

Rasio Modal Kerja Terhadap Total Aset (Working Capital to Total Asset Ratio)

Rasio Modal Kerja Terhadap Total Aset (WCTA) adalah rasio yang dapat digunakan menilai likuiditas dari total aktiva serta juga posisi modal kerja. [sumber] Rumusnya dituliskan sebagai berikut:

WCTA = (Current Asset – Current Liabilities)/Total Assets

Baca juga: Ruang Lingkup Manajemen Keuangan.

 

Contoh Sederhana Pemahaman Likuiditas

Dalam hal investasi, ekuitas sebagai kelas adalah salah satu aset paling likuid. Tetapi tidak semua ekuitas diciptakan sama dalam hal likuiditas. Beberapa saham diperdagangkan lebih aktif daripada yang lain di bursa saham, yang berarti ada lebih banyak pasar untuk mereka.

Dengan kata lain, mereka menarik minat yang lebih besar dan lebih konsisten dari para pedagang dan investor. Stok cair ini biasanya dapat dikenali dari volume hariannya, yang bisa mencapai jutaan, atau bahkan ratusan juta, saham.

Misalnya, pada 26 April 2019, 8,4 juta saham Amazon.com (AMZN) diperdagangkan di NASDAQ.1 Liquid sepertinya, itu bukan penurunan dalam ember dibandingkan dengan Intel (INTC), yang memimpin NASDAQ itu. hari, dengan volume 72 juta saham — atau Ford Motor (F), yang memimpin Bursa Efek New York (NYSE) dengan volume 156 juta saham, menjadikannya saham paling likuid di AS hari itu.

Demikianlah uraian yang kami sampaikan terkait likuiditas, mudah-mudahan apa yang kami sampaikan dapat menambah wawasan Anda.

Tinggalkan Jejak