Manajemen Produksi Adalah: Definisi, Fungsi, Ruang Lingkup dan Aspek

manajemen produksi adalah

Apa itu manajemen produksi? Manajemen produksi adalah serangkaian aktivitas yang mencakup perencanaan, koordinasi, pengawasan, pengendalian, dan pengambilan keputusan mengenai sumber daya dan keluaran dari suatu proses produksi.

Dalam hal ini sering berlaku untuk fungsi organisasi yang bertanggung jawab atas seluruh aktivitas produksi, termasuk volume, biaya dan kualitas yang terkait dengannya.

Manajemen produksi merupakan salah satu dimensi dari manajemen bisnis. Hal ini berfokus pada proses transformasi input dan bahan mentah menjadi produk jadi perusahaan. Yang berbeda dari fungsi yang dikhususkan pada dimensi lain seperti pemasaran, penjualan, distribusi, keuangan, dan sistem informasi.

Manajemen produksi harus menjamin keberhasilan implementasi strategi produksi perusahaan yang melibatkan penerapan teknologi tertentu dan pencapaian tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya terkait bauran produksi, biaya unit, kualitas dan kapasitas produksi.

Proses ini umumnya mengoordinasikan, mengawasi dan mengendalikan orang atau kelompok dalam komando produksi itu sendiri, pemeliharaan mesin, kendali mutu dan kendali inventaris.

Fungsi ini juga harus bertanggung jawab untuk sering meningkatkan kegiatan produksi dengan tujuan membuatnya lebih efisien. Dalam beberapa kasus, manajemen produksi dapat bertanggung jawab atas inovasi produk.

Manajemen Produksi mengacu pada penerapan prinsip-prinsip manajemen pada fungsi produksi di sebuah pabrik. Dengan kata lain, manajemen produksi melibatkan penerapan perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian proses produksi.

Baca juga: Pengertian Pendapatan Nasional.

Penerapan manajemen pada bidang produksi setidaknya telah menghasilkan tiga perkembangan:

  1. Pertama adalah pengembangan sistem produksi pabrik. Sampai munculnya konsep manufaktur, tidak ada yang namanya manajemen seperti yang kita kenal. Memang benar bahwa orang menjalankan bisnis dari satu jenis atau lainnya. Tetapi sebagian besar, orang-orang ini adalah pemilik bisnis dan tidak menganggap diri mereka sebagai manajer.
  2. Pada dasarnya berasal dari yang pertama, yaitu, perkembangan perusahaan besar dengan banyak pemilik dan kebutuhan untuk mempekerjakan orang untuk menjalankan bisnis.
  3. Berasal dari karya banyak pelopor manajemen ilmiah yang mampu menunjukkan nilai, dari sudut pandang kinerja dan keuntungan, dari beberapa teknik yang mereka kembangkan.

 

Pengertian Manajemen Produksi Menurut Para Ahli

Kita telah mengamati bahwa seseorang tidak dapat membatasi titik awal dan akhir Manajemen Produksi dalam suatu perusahaan. Alasannya adalah karena hal itu terkait dengan banyak bidang fungsional bisnis lainnya, seperti pemasaran, keuangan, kebijakan hubungan industrial, dll.

Baca juga  Contoh Ekonomi Makro Dalam Sebuah Negara

Secara bergantian, Manajemen Produksi tidak terlepas dari pemasaran, keuangan dan manajemen personalia karena itu sangat sulit untuk merumuskan beberapa definisi Manajemen Produksi yang tepat.

Definisi berikut mencoba menjelaskan karakteristik utama manajemen produksi:

Mr., E.L. Brech

“Production Management is the process of effective planning and regulating the operations of that section of an enterprise which is responsible for the actual transformation of materials into finished products.” This definition limits the scope of production management to those activities of an enterprise which are associated with the transformation process of inputs into outputs.

“Manajemen Produksi adalah proses perencanaan yang efektif dan mengatur operasi dari bagian perusahaan yang bertanggung jawab atas transformasi aktual bahan menjadi produk jadi.” Definisi ini membatasi ruang lingkup manajemen produksi pada aktivitas perusahaan yang terkait dengan proses transformasi input menjadi output.

Handoko (1999: 3)

Menurut Handoko, pengertian manajemen produksi dan operasional adalah berbagai usaha pengelolaan secara optimal penggunaan semua sumberdaya (faktor-faktor produksi); tenaga kerja, mesin-mesin, peralatan, bahan mentah, dan lain sebagainya, didalam proses transformasi bahan mentah dan tenaga kerja menjadi berbagai produk atau jasa.

Sofyan Assauri (2008: 19)

Menurut Sofyan Assauri, pengertian manajemen produksi adalah kegiatan untuk mengatur dan mengkoordinasikan penggunaan berbagai sumber daya; sumber daya manusia, sumber daya alat, sumber daya dana, dan bahan, secara efektif dan efisien untuk menciptakan dan menambah kegunaan sebuah barang atau jasa.

Heizer dan Reider (2011:4)

Menurut Heiser dan Reider, Manajemen Produksi adalah rangkaian kegiatan yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output.

Irham Fahmi (2012:3)

Menurut Irham Fahmi, pengertian manajemen produksi adalah sebuah ilmu manajemen yang membahas secara menyeluruh bagaimana pihak manajemen produksi perusahaan menggunakan ilmu dan seni yang dimiliki dengan mengarahkan dan mengatur orang-orang untuk mencapai hasil produksi yang diinginkan.

Yourarticlelibrary.com

Dikutip dari laman Yourarticlelibrary.com “Production Management is a set of general principles for production economies, facility design, job design, schedule design, quality control, inventory control, work study and cost and budgetary control. This definition explains the main areas of an enterprise where the principles of production management can be applied. This definition clearly points out that production management is not a set of techniques”. [sumber]

(Manajemen Produksi berhubungan dengan pengambilan keputusan terkait dengan proses produksi. Sehingga barang dan jasa yang dihasilkan diproduksi sesuai dengan spesifikasi kuantitatif dan jadwal permintaan dengan biaya yang minimal. Menurut definisi ini, desain dan pengendalian sistem produksi adalah dua fungsi utama manajemen produksi.)

Baca juga  80+ Daftar Masalah Pokok Ekonomi Klasik yang Setidaknya Pernah Terjadi pada Perekonomian Dunia

Dari beberapa definisi di atas terbukti bahwa perencanaan produksi dan pengendaliannya merupakan ciri utama dari manajemen produksi.

Dalam kasus perencanaan yang buruk dan pengendalian aktivitas produksi, organisasi mungkin tidak dapat mencapai tujuannya dan dapat mengakibatkan hilangnya kepercayaan pelanggan dan keterlambatan dalam kemajuan pendirian.

Singkatnya, kegiatan utama manajemen produksi dapat didaftar sebagai:

  1. Spesifikasi dan pengadaan sumber daya input yaitu manajemen, material, dan tanah, tenaga kerja, peralatan dan modal.
  2. Desain dan pengembangan produk untuk menentukan proses produksi untuk mengubah faktor masukan menjadi keluaran barang dan jasa.
  3. Pengawasan dan pengendalian proses transformasi untuk produksi barang dan jasa yang efisien.

Baca juga: Pengertian Perdagangan Internasional.

 

Fungsi Manajemen Produksi:

Definisi yang dibahas di atas dengan jelas menunjukkan bahwa konsep manajemen produksi berkaitan  dengan organisasi terutama yang bergerak dalam produksi barang dan jasa. Sebelumnya organisasi-organisasi ini sebagian besar berbentuk toko milik perorangan yang memiliki masalah kecil dalam mengelola produksi.

Tetapi dengan perkembangan dan perluasan organisasi produksi dalam bentuk pabrik, masalah yang lebih rumit seperti lokasi dan tata letak, kontrol inventaris, kontrol kualitas, penentuan rute dan penjadwalan proses produksi, dll. Hal ini muncul karena memerlukan analisis dan studi yang lebih rinci dari keseluruhan.

Hal ini mengakibatkan berkembangnya manajemen produksi di bidang manajemen pabrik. Pada mulanya fungsi utama dari manajemen produksi adalah untuk mengontrol biaya tenaga kerja yang pada saat itu merupakan bagian terbesar dari biaya yang berkaitan dengan produksi.

Tetapi dengan perkembangan sistem pabrik menuju mekanisasi dan otomatisasi, biaya tenaga kerja tidak langsung meningkat pesat dibandingkan dengan biaya tenaga kerja langsung. Contohnya perancangan dan pengemasan produk, produksi dan pengendalian inventaris, tata letak dan lokasi pabrik, transportasi bahan mentah dan produk jadi, dll.

Perencanaan dan pengendalian semua kegiatan ini membutuhkan lebih banyak keahlian dan teknik khusus.

Di zaman modern ini manajemen produksi harus menjalankan berbagai fungsi, yaitu:

  1. Desain dan pengembangan proses produksi.
  2. Perencanaan dan pengendalian produksi.
  3. Implementasi rencana dan kegiatan terkait untuk menghasilkan keluaran yang diinginkan.
  4. Administrasi dan koordinasi kegiatan berbagai komponen dan departemen yang bertanggung jawab untuk memproduksi barang dan jasa yang diperlukan.

Namun, tanggung jawab untuk menentukan karakteristik keluaran dan strategi distribusi yang diikuti oleh organisasi termasuk kebijakan penetapan harga dan penjualan biasanya berada di luar lingkup Manajemen Produksi.

Baca juga  Pengertian Pertumbuhan Ekonomi: Definisi, Teori, Ciri-ciri dan Faktor yang Mempengaruhi

 

Ruang Lingkup Manajemen Produksi

Ruang lingkup manajemen produksi memang sangat luas. Mulai dari pemilihan lokasi, pengelolaan produksi mencakup kegiatan seperti pembebasan tanah, pembangunan gedung, pengadaan dan pemasangan mesin, pembelian dan penyimpanan bahan baku dan mengubahnya menjadi produk yang dapat dijual.

Hal lain yang berhubungan dengan manajemen produksi seperti manajemen kualitas, manajemen pemeliharaan, perencanaan dan pengendalian produksi, peningkatan metode dan penyederhanaan pekerjaan dan bidang terkait lainnya.

Berikut ini penjelasan tentang ruang lingkup dalam manajemen produksi:

Keputusan/ Kebijakan Mengenai Desain

Keputusan ini termasuk dalam keputusan jangka panjang, dimana di dalamnya meliputi; penentuan desain produk yang akan dibuat, lokasi dan tata letak pabrik, desain kegiatan pengadaan masukan yang diperlukan, desain metode dan teknologi pengolahan, desain organisasi perusahaan, dan desain job description dan job specification.

Kebijakan/ Keputusan Mengenai Transformasi

Keputusan operasi ini sifatnya jangka pendek, berkaitan dengan keputusan taktis dan operasional. Kebijakan ini mencakup jadwal produksi, gilir kerja (Shift), anggaran produksi, jadwal penyerahan masukan ke sub-sistem pengolahan, dan jadwal penyerahan keluaran ke pelanggan atau penyelesaian produk.

Keputusan/ Kebijakan Mengenai Perbaikan

Kebijakan ini sifatnya berkesinambungan, maka kebijakan ini dilakukan secara rutin. Beberapa kegiatan yang ada di dalamnya meliputi perbaikan secara kontinu terhadap mutu keluaran, keefektifan dan keefisienan sistem, kapasitas dan kompetensi dari para pekerja, perawatan sarana kerja atau mesin, serta perbaikan terus-menerus atas metode penyelesaian atau pengerjaan produk.

 

Aspek Manajemen Produksi

Pada dasarnya, manajemen produksi mencakup 3 aspek penting yaitu perencanaan, pengendalian dan pengawasan terhadap produksi barang/jasa. Untuk lebih jelas, berikut pemaparannya:

Perencanaan produksi Barang/jasa

Perencanaan produksi memiliki tujuan untuk melancarkan proses produksi secara sistematis. Adapun dalam hal ini ada beberapa keputusan yang harus diambil sebagai langkah awal. Diantaranya seperti jenis barang, kualitas barang, bahan baku yang digunakan, kuantitas barang serta pengendalian produksi itu sendiri.

Pengendalian produksi barang/jasa

Ini adalah tahapan kontrol produksi yang digunakan agar proses produksi sesuai dengan perencanaan. Adapun beberapa kegiatan yang berkaitan dengan pengendalian produksi diantaranya seperti membuat perencanaan, menentukan target produk dan menyusun jadwal kerja.

Tujuan dari pengendalian produksi supaya mencapai hasil yang lebih maksimal dengan biaya yang seoptimal mungkin.

Pengawasan produksi barang/jasa

Sedangkan aspek yang terakhir adalah pengawasan produksi. Tujuan dari pengawasan ini dilakukan agar poses produksi bisa berjalan sesuai dengan yang diinginkan, waktunya tepat, dan biaya operasionalnya sesuai.

Pada pelaksanaannya, ada beberapa kegiatan yang berkaitan dengan pengawasan produksi, diantaranya menentukan kualitas barang, melaksanakan produksi sesuai jadwal serta membuat standar barang.

Dengan memahami manajemen produksi di atas, maka Anda bisa menghasilkan produk yang memiliki daya saing di pasar. Sehingga, bisnis yang Anda bangun bisa bertahan lama dan menghasilkan keuntungan yang berlipat ganda.

Demikianlah pembahasan kita kali ini tentang manajemen produksi yang disertai dengan fungsi, ruang lingkup serta aspek pembahasannya. Mudah-mudahan hal ini bermanfaat dan menambah wawasan Anda.

Tinggalkan Jejak