Laporan Neraca: Penjelasan Lengkap, Komponen dan Contoh Laporan Perusahaan Terbuka

Istilah neraca mengacu pada laporan keuangan perusahaan yang memuat komponen aset, kewajiban/hutang, dan ekuitas perusahaan pada periode waktu tertentu. Laporan Neraca menggambarkan dasar dalam perhitungan tingkat pengembalian bagi investor dan untuk mengevaluasi struktur modal perusahaan.

Sederhananya, neraca adalah laporan keuangan yang memuat informasi tentang apa yang dimiliki perusahaan, serta nominal yang diinvestasikan oleh pemegang saham. Neraca bisa digunakan bersamaan dengan laporan keuangan penting lainnya guna melakukan analisis fundamental atau keperluan rasio keuangan.

Bagaimana Cara Kerja Neraca?

Neraca memuat gambaran umum tentang kondisi keuangan perusahaan pada periode tertentu. Tentu belum bisa memberikan gambaran tentang tren yang terjadi dalam periode yang lebih lama. Oleh karena itu, neraca mesti dibandingkan dengan periode sebelumnya.

Investor bisa memahami kondisi keuangan perusahaan dengan menggunakan beberapa rasio yang dapat berasal dari neraca, termasuk rasio utang terhadap ekuitas (DER) dan Profitabilitas, Solvabilitas dan Likuiditas. Laporan laba rugi dan laporan arus kas juga memberikan konteks yang berharga untuk menilai keuangan perusahaan, seperti halnya catatan atau tambahan dalam laporan laba rugi yang mungkin merujuk kembali ke neraca.

Neraca wajib mematuhi persamaan akuntansi berikut, aset di satu sisi, dan kewajiban & ekuitas pemegang saham di sisi lain, yang jumlahnya seimbang.

Semisal, sebuah perusahaan mengambil hutang lima tahun senilai Rp4.000.000.000 dari bank, asetnya (khususnya, akun kas) akan meningkat sebesar Rp4.000.000.000. Kewajibannya (khususnya, akun utang jangka panjang) juga akan meningkat sebesar Rp4.000.000.000, sehingga menyeimbangkan kedua sisi. 

Berikutnya, apabila perusahaan mengambil Rp8.000.000.000 dari investor, asetnya akan meningkat sebesar jumlah tersebut, seperti halnya ekuitas pemegang sahamnya. Semua pendapatan yang dihasilkan perusahaan yang merupakan surplus dari pengeluaran, maka akan masuk pada akun ekuitas pemegang saham. 

Pendapatan ini akan seimbang pada sisi aset, yang muncul sebagai uang tunai, investasi, inventaris, atau aset lainnya.

 

Pertimbangan Khusus

Seperti yang telah dijelaskan di atas, Anda dapat menemukan informasi tentang aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham pada laporan neraca perusahaan. Aset harus selalu sama dengan kewajiban dan ekuitas pemegang saham. 

Itu berarti bahwa neraca harus selalu seimbang, untuk itulah sering juga disebut balance sheet.. Jika neraca tidak seimbang, mungkin ada beberapa masalah, termasuk data yang salah atau salah tempat, kesalahan inventaris atau nilai tukar, atau kesalahan perhitungan lainnya.

Setiap kategori terdiri dari beberapa akun kecil (detil)l yang memecah spesifikasi keuangan perusahaan. Akun-akun ini sangat bervariasi menurut industri, dan istilah yang sama dapat memiliki implikasi yang berbeda tergantung pada sifat bisnis itu sendiri. 

Tetapi tentu saja akan ada beberapa komponen umum yang kemungkinan akan ditemukan investor pada neraca di sektor usaha berbeda.

Daftar isi

Apa Saja Komponen Dalam Neraca?

Aset

Akun dalam bagian ini diurutkan dari atas ke bawah berdasarkan urutan likuiditasnya. Akun yang mudah dikonversi menjadi uang tunai berada paling atas setelah kas. Akun tersebut dibagi menjadi aset lancar, yang bisa dikonversi menjadi uang tunai dalam tempo satu tahun atau kurang; dan aset tidak lancar atau jangka panjang, yang tidak bisa dikonversi dengan cepat.

Aset lancar meliputi:

Kas dan setara kas adalah aset yang paling likuid dan dapat mencakup tagihan Treasury dan sertifikat deposito jangka pendek, serta mata uang keras.

Sekuritas yang dapat dipasarkan adalah ekuitas dan surat utang yang memiliki tingka likuid dipasar.

Piutang usaha mengacu pada uang yang menjadi hutang pelanggan kepada perusahaan. Ini mungkin termasuk cadangan piutang tak tertagih untuk akun yang diragukan karena beberapa pelanggan mungkin tidak membayar hutang mereka.

Persediaan mengacu pada nilai barang yang tersedia untuk dijual, dinilai lebih rendah dari biaya atau harga pasar.

Biaya dibayar dimuka mewakili nilai yang telah dibayarkan, seperti asuransi, kontrak iklan, atau beban sewa sewa.

Aset jangka panjang meliputi:

Investasi jangka panjang adalah sekuritas yang tidak akan atau tidak dapat dilikuidasi pada satu tahun kedepan.

Aset tetap bisa berupa  tanah, mesin, peralatan, bangunan, dan aset tahan lama lainnya, umumnya padat modal.

Baca juga  Laporan Keuangan Perusahaan, Apa Saja Jenisnya dan Bagaimana Cara Membacanya?

Aset tidak berwujud termasuk aset non-fisik (tetapi masih berharga) seperti kekayaan intelektual dan goodwill. Aset-aset ini umumnya hanya terdaftar di neraca jika diperoleh, bukan dikembangkan sendiri. Nilainya mungkin sangat kecil (dengan tidak menyertakan logo yang diakui secara global, misalnya) atau bisa juga bernilai tinggi namun tidak nampak pada pencatatan neraca.

Kewajiban

Kewajiban merupakan setiap uang yang diperoleh perusahaan dari  pihak luar, mulai dari tagihan yang harus dibayarkan kepada pemasok hingga bunga obligasi yang diterbitkan kepada kreditor untuk disewakan, utilitas, dan beban gaji. 

Kewajiban lancar jatuh tempo dalam satu tahun dan terdaftar dalam urutan tanggal jatuh temponya. Kewajiban jangka panjang, di sisi lain, jatuh temponya bisa lebih dari satu tahun.

Rekening giro mencakup:

Porsi utang jangka panjang saat ini adalah porsi utang jangka panjang yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki 10 tahun tersisa pinjaman untuk membayar gudangnya, 1 tahun adalah kewajiban saat ini dan 9 tahun adalah tanggung jawab jangka panjang.

Bunga yang harus dibayar adalah akumulasi bunga yang terutang kepada bank atau kreditur, seringkali jatuh tempo sebagai bagian dari kewajiban yang telah jatuh tempo seperti keterlambatan pengiriman pajak properti.

Upah yang harus dibayarkan adalah gaji karyawan, upah, dan tunjangan kepada karyawan, biasanya untuk periode gaji terbaru.

Pembayaran di muka oleh pelanggan adalah uang yang diterima dari pelanggan sebelum layanan diberikan atau produk dikirimkan. Perusahaan memiliki kewajiban untuk (a) memberikan barang atau layanan itu atau (b) mengembalikan uang pelanggan karena sesuatu dan lain hal.

Dividen yang harus dibayarkan adalah dividen yang telah disahkan untuk pembayaran tetapi belum diterbitkan.

Premi yang diperoleh dan tidak diterima mirip dengan pembayaran di muka karena perusahaan telah menerima uang di muka, namun belum melaksanakan bagian perjanjian mereka, dan harus mengembalikan uang tunai yang tidak diterima jika mereka gagal mengeksekusi kontrak.

Hutang dagang merupakan kewajiban lancar yang paling umum. Hutang dagang adalah kewajiban utang pada faktur yang diproses sebagai bagian dari operasional bisnis yang jatuh tempo dalam waktu 30 hari sejak diterima.

Kewajiban jangka panjang mencakup:

Utang jangka panjang merupakan bunga dan pokok obligasi yang diterbitkan.

Kewajiban dana pensiun merupakan uang yang harus dibayarkan perusahaan kepada rekening pensiun karyawannya.

Kewajiban pajak tangguhan merupakan jumlah pajak yang masih harus dibayar tetapi tidak akan dibayarkan dalam waktu satu tahun kedepan. Selain waktu, nilai ini merekonsiliasi perbedaan antara persyaratan untuk pelaporan keuangan dan cara penilaian pajak, seperti perhitungan penyusutan pajak.

Beberapa kewajiban dianggap keluar dari neraca, yang berarti akun tersebut tidak muncul pada laporan neraca.

Ekuitas Pemegang Saham

Ekuitas pemegang saham merupakan uang yang dapat diatribusikan kepada pemilik bisnis atau pemegang saham. Ini juga dikenal sebagai aset bersih karena setara dengan total aset perusahaan dikurangi kewajibannya atau hutang yang masih terhutang kepada non-pemegang saham.

Laba ditahan merupakan laba bersih yang diinvestasikan kembali oleh perusahaan dalam operasi bisnis atau digunakan untuk melunasi hutang. Jumlah kelebihannya akan dibagikan kepada pemegang saham dalam bentuk dividen.

Saham treasuri adalah saham yang telah dibeli kembali (buy back) oleh perusahaan. Saham ini bisa dijual di kemudian hari untuk mengumpulkan uang tunai atau dicadangkan untuk menjaga  pengambilalihan yang tidak bersahabat atau kondisi tak terduga lainnya.

Beberapa perusahaan juga sering menerbitkan saham preferen, yang akan terdaftar secara terpisah dari saham biasa di bawah bagian ini. 

Saham preferen diberi nilai nominal sesuai kontrak (seperti saham biasa, namun dalam beberapa kasus) tidak berpengaruh pada nilai pasar saham. Akun saham biasa dan saham preferen dihitung dengan mengalikan nilai nominal (harga) dengan jumlah saham yang diterbitkan.

Tambahan modal disetor atau surplus modal merupakan jumlah yang telah diinvestasikan pemegang saham melebihi akun saham biasa atau preferen, yang didasarkan pada nilai nominal dari harga pasar. 

Ekuitas pemegang saham tidak terkait langsung dengan kapitalisasi pasar perusahaan. Yang terakhir didasarkan pada harga saham saat ini, sedangkan modal disetor adalah jumlah ekuitas yang telah dibeli dengan harga berapapun.

Seberapa Penting Neraca?

Terlepas dari ukuran perusahaan atau industri di mana perusahaan beroperasi, ada banyak manfaat dari neraca. 

Neraca menentukan tingkat risiko perusahaan. Laporan keuangan ini mencantumkan semua yang dimiliki perusahaan dan semua jumlah hutangnya. Sebuah perusahaan akan dapat dengan cepat menilai apakah ia telah memiliki lebih banyak uang, apakah aset yang dimilikinya tidak cukup likuid, atau apakah ia memiliki cukup uang tunai untuk memenuhi permintaan saat ini.

Neraca juga digunakan untuk mengamankan modal. Sebuah perusahaan biasanya harus memberikan neraca kepada pemberi pinjaman untuk mengamankan pinjaman Sebuah perusahaan juga biasanya harus memberikan neraca kepada investor swasta ketika mencoba untuk mengamankan pendanaan ekuitas swasta. 

Dalam kedua kasus diatas, pihak eksternal ingin menilai kesehatan keuangan perusahaan, kelayakan kredit bisnis, dan apakah perusahaan mampu membayar hutang jangka pendek.

Manajer dapat memilih untuk menggunakan rasio keuangan untuk mengukur likuiditas, profitabilitas, solvabilitas, dan turnover perusahaan menggunakan rasio keuangan, dan beberapa rasio keuangan membutuhkan angka yang diambil dari neraca. 

Ketika dilakukan analisis dari waktu ke waktu atau relatif analisis terhadap perusahaan pesaing, manajer bisa memahami cara untuk meningkatkan kesehatan keuangan perusahaan.

Selanjutnya, neraca dapat memikat dan mempertahankan posisi. Karyawan biasanya lebih suka mengetahui bahwa pekerjaan mereka aman dan bahwa perusahaan tempat mereka bekerja dalam keadaan sehat. 

Untuk perusahaan publik yang harus mengungkapkan neraca mereka, persyaratan ini memberi karyawan kesempatan untuk meninjau berapa banyak uang tunai yang dimiliki perusahaan, apakah perusahaan membuat keputusan cerdas saat mengelola hutang, dan apakah mereka merasa kesehatan keuangan perusahaan sejalan dengan apa yang mereka harapkan dari bos mereka.

 

Apa Saja Keterbatasan Neraca?

Meskipun neraca merupakan informasi yang tak ternilai bagi investor dan analis, namun ada beberapa kelemahan. Karena bersifat statis, banyak rasio keuangan memanfaatkan data yang termasuk dalam neraca dan laporan laba rugi yang lebih dinamis dan laporan arus kas untuk melukiskan gambaran yang lebih lengkap tentang apa yang terjadi dengan bisnis perusahaan. 

Untuk alasan inilah, keseimbangan saja mungkin belum cukup melukiskan gambaran lengkap tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Neraca memiliki keterbatasan karena ruang lingkup waktunya yang sempit. Laporan keuangan hanya mengungkap posisi keuangan suatu perusahaan pada periode tertentu. Melihat neraca tunggal, dengan sendirinya bisa menyulitkan dalam mengekstraksi apakah suatu perusahaan berkinerja baik atau justru buruk. 

Semisal contoh, bayangkan sebuah perusahaan melaporkan Rp1,000,000.000 uang tunai di tangan pada akhir periode. Tanpa konteks yang jelas, titik komparatif, dan informasi tentang saldo kas sebelumnya, dan pemahaman tentang tuntutan operasi industri, diketahui berapa banyak uang tunai yang dimiliki perusahaan menghasilkan nilai terbatas.

Sistem akuntansi yang berbeda dan cara menangani depresiasi dan persediaan juga akan mengubah angka yang diposting pada neraca. Untuk itu, manajer memiliki beberapa kemampuan untuk memainkan angka-angka agar terlihat lebih menguntungkan. 

Perhatikan catatan kaki (CALK) neraca untuk menentukan sistem mana yang digunakan dalam akuntansi mereka dan untuk mencari benang merahnya.

Terakhir, neraca tunduk pada beberapa bidang penilaian profesional yang dapat berdampak material pada laporan. Misalnya, piutang usaha harus terus dinilai sebagai bentuk penyesuaian penurunan nilai dan disesuaikan untuk mencerminkan potensi piutang yang tidak dapat ditagih. 

Tanpa mengetahui piutang mana yang kemungkinan besar akan diterima perusahaan dan piutang yang tidak tertagih, maka perusahaan harus membuat perkiraan dan mencerminkan cadangan terbaik sebagai bagian dari neraca.

 

Contoh Laporan Neraca

Gambar di bawah ini adalah contoh neraca PT Arwana Citramulia Tbk. Neraca ini membandingkan posisi keuangan perseroan per Desember 2022 dengan posisi keuangan perseroan dari tahun 2021.

Dalam contoh ini, total aset sebesar Rp2.579 miliar dipisahkan ke bagian atas laporan. Bagian aset ini dipecah menjadi aset lancar dan aset tidak lancar, dan masing-masing kategori ini dibagi menjadi akun yang lebih spesifik. Tinjauan singkat tentang aset ARNA menunjukkan bahwa uang tunai mereka berkurang, namun aset tidak lancar mereka meningkat.

Baca juga  Apa itu Analisis Valuasi?

Neraca juga melaporkan kewajiban dan ekuitas ARNA, Tbk, masing-masing dengan bagiannya sendiri di bagian bawah laporan. Bagian liabilitas dibagi sama seperti bagian aset, dengan kewajiban lancar dan kewajiban tidak lancar melaporkan saldo berdasarkan akun. 

Bagian ekuitas total pemegang saham melaporkan nilai saham biasa, laba ditahan, dan akumulasi pendapatan komprehensif lainnya. Total liabilitas ARNA menurun, total ekuitas meningkat, dan kombinasi keduanya bergabung dengan total aset perusahaan.

Pertanyaan yang Umum Ditanyakan

Mengapa neraca menjadi penting?

Neraca merupakan informasi penting yang digunakan oleh eksekutif, investor, analis, dan regulator untuk memahami kesehatan keuangan perusahaan saat ini. Informasi ini umumnya digunakan bersama dua jenis laporan keuangan lainnya: laporan laba rugi dan laporan arus kas.

Neraca memungkinkan pengguna untuk mendapatkan pandangan sekilas tentang aset dan kewajiban perusahaan. Neraca bisa membantu pengguna menjawab pertanyaan tentang apakah perusahaan memiliki kekayaan bersih positif, apakah perusahaan memiliki cukup uang tunai dan aset jangka pendek untuk menutupi kewajiban jangka pendek, dan apakah perusahaan memiliki hutang relatif terhadap mitra bisnisnya.

Apa yang termasuk dalam laporan neraca?

Neraca memuat informasi tentang aset dan kewajiban, ekuitas perusahaan. Tergantung pada jenis perusahaan, mungkin termasuk aset jangka pendek, seperti kas dan piutang, atau aset jangka panjang seperti properti, pabrik, dan peralatan. 

Demikian pula, kewajibannya bisa mencakup kewajiban jangka pendek seperti hutang dagang dan upah yang harus dibayar, atau kewajiban jangka panjang seperti pinjaman bank dan kewajiban yang timbul akibat hutang pada pihak berelasi.

Siapa yang menyiapkan neraca?

Tergantung pada perusahaan masing-masing, pihak yang berbeda mungkin bertanggung jawab untuk menyiapkan neraca. Untuk usaha kecil milik swasta, neraca mungkin disiapkan oleh pemilik atau oleh pemegang pembukuan perusahaan. Untuk perusahaan swasta menengah, neraca mungkin dipersiapkan secara internal dan kemudian dilihat oleh akuntan publik untuk diperiksa secara penyajian.

Perusahaan publik, diharuskan mendapatkan audit eksternal oleh akuntan publik, dan juga harus memastikan bahwa pembukuan mereka dilakukan dengan standar yang jauh lebih tinggi. Neraca dan laporan keuangan lainnya dari perusahaan-perusahaan ini harus disiapkan sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (SAK).

Apa Fungsi Neraca?

Neraca menjelaskan posisi keuangan perusahaan pada satu periode tertentu. Berbeda dengan laporan laba rugi yang melaporkan informasi keuangan selama periode waktu tertentu misalnya 1 tahun buku atau semester, neraca digunakan untuk menentukan kesehatan perusahaan pada periode pelaporan.

Laporan bank sering digunakan oleh pihak-pihak di luar perusahaan untuk mengukur kesehatan perusahaan. Bank, pemberi pinjaman, dan lembaga lain dapat menghitung rasio keuangan dari neraca untuk mengukur seberapa besar risiko yang dibawa perusahaan, seberapa likuid asetnya, dan seberapa besar tingkat likuiditas perusahaan.

Sebuah perusahaan bisa menggunakan neracanya untuk menyusun keputusan internal, meskipun informasi yang disajikan biasanya tidak membantu seperti laporan laba rugi. 

Sebuah perusahaan bisa melihat neracanya untuk mengukur risiko, untuk memastikannya bahwa perusahaan memiliki uang tunai yang cukup, dan mengevaluasi bagaimana mereka ingin meningkatkan lebih banyak modal (melalui hutang ataupun ekuitas).

Bagaimana rumus neraca?

Neraca dihitung dengan menyeimbangkan aset perusahaan bersamaan kewajiban dan ekuitasnya. Rumus neraca adalah: Total Aset = Total Liabilitas + Total Ekuitas.

Total aset mencakup semua aset jangka pendek, jangka panjang, dan aset lainnya. Total liabilitas mencakup semua liabilitas jangka pendek, jangka panjang dan kewajiban lainnya. Total ekuitas dihitung sebagai jumlah laba bersih, laba ditahan, kontribusi pemilik, dan bagian dari saham yang diterbitkan.

Iklan

Melalui buku ini, Anda akan belajar bagaimana Membangun kekayaan Melalui Investasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *