Laporan Keuangan Perusahaan, Apa Saja Jenisnya dan Bagaimana Cara Membacanya?

Laporan keuangan merupakan sumber informasi penting dalam perusahaan maupun pihak berkepentingan (stakeholder), dimana terdapat informasi jumlah kekayaan dan hutang serta keuntungan yang diperoleh perusahaan dalam satu periode tertentu. 

Dalam kesempatan ini, kita akan belajar bersama tentang apa saja jenis laporan keuangan dan bagaimana cara membaca laporan keuangan. Jadi, sebelum berinvestasi kita diharapkan mempelajari terlebih dahulu apakah perusahaan layak investasi atau justru tidak menghasilkan keuntungan.

Nah, untuk mempersingkat waktu yuk kita belajar bersama tentang laporan keuangan.

Apa Itu Laporan Keuangan?

Laporan keuangan merupakan catatan tertulis yang memberikan informasi tentang kegiatan usaha dan kinerja keuangan suatu perusahaan. Laporan keuangan sering diaudit oleh lembaga pemerintah, akuntan, perusahaan, untuk memastikan keakuratan dan untuk tujuan pajak, pembiayaan, atau investasi. 

Secara umum, laporan keuangan meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan perubahan ekuitas. Entitas nirlaba menggunakan serangkaian laporan keuangan yang serupa tetapi berbeda. Sebenarnya ada satu lagi laporan keungan yang sifatnya kualitatif, yaitu CALK (catatan atas laporan keuangan) yang berisi informasi dan catatan serta penjelasan lengkap tentang keuangan perusahaan.

Investor dan analis keuangan biasanya mengandalkan data keuangan untuk menganalisis kinerja suatu perusahaan dan membuat prediksi tentang arah masa depan harga saham perusahaan. Salah satu sumber daya terpenting dari data keuangan yang andal dan diaudit adalah laporan tahunan, yang berisi laporan keuangan perusahaan.

Laporan keuangan digunakan oleh investor, analis pasar, dan kreditor untuk mengevaluasi kesehatan keuangan dan potensi pendapatan perusahaan. Berikutnya ini adalah penjelasan lengkap tentang jenis laporan laporan keuangan utama yang meliputi neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

Daftar isi

1.Neraca (Laporan Posisi Keuangan)

Laporan Neraca memberikan gambaran umum terkait total aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan pada periode tertentu. Tanggal di bagian atas neraca menggambarkan kapan laporan diambil, yang umumnya merupakan akhir dari periode pelaporan, bisa bulanan, triwulan atau tahunan. Di bawah ini adalah rincian item dalam neraca.

Aset terdiri dari Aset Lancar dan Aset Tidak Lancar:

  • Kas dan setara kas merupakan aset likuid, yang mungkin termasuk tagihan Treasury dan sertifikat deposito.
  • Piutang usaha ialah jumlah uang yang terutang kepada perusahaan oleh pelanggannya untuk penjualan produk dan layanannya.
  • Persediaan merupakan barang yang ingin dijual oleh perusahaan sebagai jalannya bisnis. Persediaan dapat mencakup barang jadi, pekerjaan yang sedang berlangsung yang belum selesai, atau bahan baku yang belum dikerjakan.
  • Biaya prabayar adalah biaya yang telah dibayarkan di muka pada saat jatuh tempo. Pengeluaran ini dicatat sebagai aset karena nilainya belum diakui; Jika manfaatnya tidak diakui, perusahaan secara teoritis akan jatuh tempo pengembalian dana.
  • Properti, pabrik, dan peralatan merupakan aset modal yang dimiliki oleh perusahaan untuk keuntungan jangka panjangnya. Ini termasuk bangunan yang digunakan untuk pembuatan mesin berat yang digunakan untuk memproses bahan baku.
  • Investasi termasuk aset yang dimiliki untuk pertumbuhan spekulatif di masa depan. Ini tidak digunakan dalam operasi; mereka hanya ditahan untuk apresiasi modal.
  • Merek dagang, paten, niat baik, dan aset tidak berwujud lainnya tidak dapat disentuh secara fisik tetapi memiliki manfaat ekonomi masa depan (dan seringkali jangka panjang) bagi perusahaan.

Kewajiban terdiri dari:

  • Hutang dagang merupakan tagihan yang jatuh tempo sebagai bagian dari operasi normal bisnis. Ini termasuk tagihan listrik, faktur sewa, dan kewajiban untuk membeli bahan baku.
  • Upah yang harus dibayarkan adalah pembayaran karena staf untuk waktu bekerja.
  • Notes payable merupakan instrumen utang tercatat yang mencatat perjanjian utang resmi termasuk jadwal dan jumlah pembayaran.
  • Dividen yang harus dibayarkan merupakan dividen yang telah dinyatakan diberikan kepada pemegang saham namun belum dibayarkan.
  • Utang jangka panjang bisa mencakup berbagai kewajiban termasuk dana obligasi yang tenggelam, hipotek, atau pinjaman lain yang jatuh tempo secara keseluruhan dalam waktu lebih dari satu tahun. Perhatikan bahwa porsi jangka pendek dari utang ini dicatat sebagai kewajiban lancar.

Ekuitas Pemegang Saham

  • Ekuitas pemegang saham adalah total aset perusahaan dikurangi total kewajibannya. Ekuitas pemegang saham (juga dikenal sebagai ekuitas pemegang saham) mewakili jumlah uang yang akan dikembalikan kepada pemegang saham jika semua aset dilikuidasi dan semua hutang perusahaan dilunasi.
  • Laba ditahan adalah bagian dari ekuitas pemegang saham dan merupakan jumlah laba bersih yang tidak dibayarkan kepada pemegang saham sebagai dividen.
Baca juga  Laporan Neraca: Penjelasan Lengkap, Komponen dan Contoh Laporan Perusahaan Terbuka

Contoh Laporan Posisi Keuangan

Di bawah ini merupakan bagian dari neraca PT Arwana Citramulia Tbk, untuk tahun fiskal 2022, yang dilaporkan per 31 Desember 2022.

  • Total aset adalah Rp2.578,868 miliar.
  • Total liabilitas adalah Rp745,69 miliar.
  • Total ekuitas adalah Rp1.833,173 miliar.
  • Total liabilitas dan ekuitas adalah Rp2.578,868 miliar, jumlahnya sama dengan total aset untuk periode tersebut.

2.Laporan Laba Rugi dan Penghasilan

Berbeda dengan neraca, laporan laba rugi mencakup rentang waktu, yaitu satu tahun untuk laporan keuangan tahunan dan seperempatnya untuk laporan keuangan triwulanan. Laporan laba rugi memberikan gambaran tentang pendapatan, pengeluaran, laba bersih, dan laba per saham. Komponen laporan laba rugi mencakup hal-hal berikut:

Pendapatan

Pendapatan operasional adalah pendapatan yang diperoleh dengan menjual produk atau jasa perusahaan. Pendapatan operasional untuk produsen mobil akan direalisasikan melalui produksi dan penjualan mobil. Pendapatan operasional dihasilkan dari kegiatan bisnis inti suatu perusahaan.

Pendapatan non-operasional adalah pendapatan yang diperoleh dari kegiatan usaha non-inti. Pendapatan ini berada di luar fungsi utama bisnis. Beberapa contoh pendapatan non-operasional meliputi:

  • Bunga yang diperoleh secara tunai di bank
  • Pendapatan sewa dari properti
  • Pendapatan dari kemitraan strategis seperti penerimaan pembayaran royalti
  • Penghasilan dari tampilan iklan yang terletak di properti perusahaan

Pendapatan lain-lain adalah pendapatan yang diperoleh dari kegiatan lain. Pendapatan lain dapat mencakup keuntungan dari penjualan aset jangka panjang seperti tanah, kendaraan, atau anak perusahaan.

Beban

Beban primer dikeluarkan selama proses mendapatkan pendapatan dari aktivitas utama bisnis. Beban meliputi harga pokok penjualan (HPP), penjualan, beban umum dan administrasi (SG&A), penyusutan atau amortisasi, serta penelitian dan pengembangan (R&D).

Pengeluaran khas termasuk upah karyawan, komisi penjualan, dan utilitas seperti listrik dan transportasi.

Biaya yang terkait dengan kegiatan sekunder termasuk bunga yang dibayarkan atas pinjaman atau utang. Kerugian dari penjualan suatu aset juga dicatat sebagai pengeluaran.

Tujuan utama dari laporan laba rugi adalah untuk menyampaikan rincian profitabilitas dan hasil keuangan dari kegiatan bisnis; namun, ini bisa sangat efektif dalam menunjukkan apakah penjualan atau pendapatan meningkat jika dibandingkan selama beberapa periode.

Investor juga dapat melihat seberapa baik manajemen perusahaan mengendalikan pengeluaran untuk menentukan apakah upaya perusahaan dalam mengurangi biaya penjualan dapat meningkatkan keuntungan dari waktu ke waktu.

Contoh Laporan Laba Rugi

Di bawah ini adalah sebagian dari laporan laba rugi PT Arwana Citramulia, Tbk untuk tahun fiskal 2022, yang dilaporkan per 31 Desember 2022.

  • Total pendapatan (penjualan) adalah Rp2.586,665 miliar.
  • Beban Pokok Penjualan adalah Rp1.533,948 miliar.
  • Laba Usaha adalah Rp741,84 miliar
  • Laba atau laba bersih adalah Rp581,522 miliar.

3.Laporan Arus Kas

Laporan arus kas (Cash Flow Statement) bertujuan untuk mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan uang tunai untuk membayar kewajiban utangnya, mendanai biaya operasionalnya, dan mendanai investasi. Laporan arus kas melengkapi neraca dan laporan laba rugi.

CFS memungkinkan investor untuk memahami bagaimana operasi perusahaan berjalan, dari mana uangnya berasal, dan bagaimana uang dibelanjakan. CFS juga memberikan wawasan tentang apakah suatu perusahaan berada pada pijakan keuangan yang kuat.

Tidak ada rumus pasti untuk menghitung laporan arus kas. Sebaliknya, ini berisi tiga bagian yang melaporkan arus kas untuk berbagai kegiatan di mana perusahaan menggunakan kasnya. Ketiga komponen tersebut tercantum di bawah ini.

Kegiatan Operasi

Kegiatan operasi mencakup setiap sumber dan penggunaan uang tunai dari menjalankan bisnis dan menjual produk atau layanannya. Kas dari operasi mencakup setiap perubahan yang dilakukan dalam piutang usaha tunai, depresiasi, persediaan, dan hutang dagang. Transaksi ini juga termasuk upah, pembayaran pajak penghasilan, pembayaran bunga, sewa, dan penerimaan tunai dari penjualan suatu produk atau layanan.

Kegiatan Investasi

Kegiatan investasi mencakup setiap sumber dan penggunaan uang tunai dari investasi perusahaan dalam masa depan jangka panjang perusahaan. Pembelian atau penjualan aset, pinjaman yang dilakukan kepada vendor atau diterima dari pelanggan, atau pembayaran apa pun yang terkait dengan merger atau akuisisi termasuk dalam kategori ini.

Juga, pembelian aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan (APD) termasuk dalam bagian ini. Singkatnya, perubahan peralatan, aset, atau investasi berhubungan dengan uang tunai dari investasi.

Baca juga  Apa itu Analisis Valuasi?

Kegiatan Pembiayaan

Uang tunai dari kegiatan pembiayaan meliputi sumber uang tunai dari investor atau bank, serta penggunaan uang tunai yang dibayarkan kepada pemegang saham. Kegiatan pembiayaan meliputi penerbitan utang, penerbitan ekuitas, pembelian kembali saham, pinjaman, dividen yang dibayarkan, dan pembayaran utang.

Laporan arus kas merekonsiliasi laporan laba rugi dengan neraca dalam tiga kegiatan bisnis utama.

Contoh Laporan Arus Kas PT Arwana Citramulia, Tbk

Di bawah ini adalah sebagian dari laporan arus kas PT Arwana Citramulia, Tbk untuk tahun fiskal 2022, yang dilaporkan per 31 Desember 2022. Kita dapat melihat tiga area laporan arus kas dan hasilnya.

  • Aktivitas operasi menghasilkan arus kas positif sebesar Rp465,55 miliar.
  • Aktivitas investasi menghasilkan arus kas negatif atau arus kas keluar sebesar -Rp331,475 miliar untuk periode tersebut. Penambahan properti, pabrik, dan peralatan merupakan mayoritas arus kas keluar, yang berarti perusahaan berinvestasi dalam aset tetap baru.
  • Kegiatan pembiayaan menghasilkan arus kas negatif atau arus kas keluar sebesar -Rp298,528 miliar untuk periode tersebut. Pengurangan utang jangka pendek dan dividen yang dibayarkan merupakan sebagian besar arus kas keluar.

Laporan Perubahan Ekuitas Pemegang Saham

Laporan perubahan ekuitas menggambarkan total ekuitas dari waktu ke waktu. Informasi ini mengikat kembali ke neraca untuk periode yang sama; Saldo akhir pada laporan perubahan ekuitas sama dengan total ekuitas yang dilaporkan pada neraca.

Formula laporan perubahan ekuitas pemegang saham akan bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lain; Secara umum, ada beberapa komponen diantaranya:

Ekuitas awal adalah ekuitas pada akhir periode terakhir yang hanya bergulir ke awal periode berikutnya.

(+) Laba bersih adalah jumlah pendapatan yang diperoleh perusahaan dalam periode tertentu. Hasil dari operasi secara otomatis diakui sebagai ekuitas di perusahaan, dan pendapatan ini digulirkan menjadi laba ditahan pada akhir tahun.

(-) Dividen adalah jumlah uang yang dibayarkan kepada pemegang saham dari keuntungan. Alih-alih menyimpan semua keuntungan perusahaan, perusahaan dapat memilih untuk memberikan sebagian keuntungan kepada investor.

(+/-) Penghasilan komprehensif lainnya adalah perubahan periode-ke-periode dalam pendapatan komprehensif lainnya. Tergantung pada transaksi, angka ini mungkin merupakan penambahan atau pengurangan dari ekuitas.

Dalam laporan perubahan ekuitas PT Arwana Citramulia, Tbk , perusahaan juga mencatat aktivitas untuk akuisisi, disposisi, amortisasi penghargaan berbasis saham, dan aktivitas keuangan lainnya. Informasi ini berguna untuk dianalisis untuk menentukan berapa banyak uang yang disimpan oleh perusahaan untuk pertumbuhan di masa depan dibandingkan dengan didistribusikan secara eksternal.

Laporan Pernyataan Laba Rugi Komprehensif

Laporan laba rugi komprehensif merangkum laba bersih standar sekaligus memasukkan perubahan dalam pendapatan komprehensif lainnya. Penghasilan komprehensif lainnya mencakup semua keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi yang tidak dilaporkan pada laporan laba rugi. 

Laporan ini menunjukkan total pendapatan perubahan perusahaan, bahkan keuntungan dan kerugian yang belum dicatat sesuai dengan aturan akuntansi.

Contoh transaksi yang melaporkan laporan laba rugi komprehensif mencakup:

  • Laba bersih (dari laporan laba rugi).
  • Keuntungan atau kerugian yang belum terealisasi dari surat utang
  • Keuntungan atau kerugian yang belum terealisasi dari instrumen derivatif
  • Penyesuaian terjemahan yang belum terealisasi karena mata uang asing
  • Keuntungan atau kerugian yang belum terealisasi dari program pensiun

Dalam contoh di bawah ini, PT Arwana Citramulia, Tbk memiliki lebih dari Rp6,965 miliar pendapatan bersih yang tidak dikenal. Alih-alih hanya melaporkan laba bersih Rp581,557 miliar, PT Arwana Citamulia melaporkan sebesar Rp588,522 miliar dari total pendapatan ketika mempertimbangkan pendapatan komprehensif lainnya.

 

Laporan Keuangan Nirlaba

Organisasi nirlaba melakukan pencatatan transaksi keuangan pada semua rangkaian laporan keuangan yang serupa. Namun, karena perbedaan antara entitas nirlaba dan entitas filantropi murni, ada beberapa perbedaan dalam laporan keuangan yang digunakan. Seperangkat standar laporan keuangan yang digunakan untuk entitas nirlaba meliputi:

  • Laporan Posisi Keuangan: ini setara dengan neraca entitas nirlaba. Perbedaan terbesar adalah entitas nirlaba tidak memiliki posisi ekuitas; Setiap saldo residual setelah semua aset di likuidasi dan kewajiban telah dipenuhi disebut ‘aset bersih’.
  • Laporan Kegiatan: setara dengan laporan laba rugi entitas nirlaba. Laporan ini melacak perubahan dalam operasi dari waktu ke waktu termasuk pelaporan sumbangan, hibah, pendapatan acara, dan pengeluaran untuk mewujudkan semuanya.
  • Laporan Biaya Fungsional: khusus bagi entitas nirlaba. Laporan ini memuat pengeluaran berdasarkan fungsi entitas (sering dipecah menjadi biaya administrasi, program, atau penggalangan dana). Informasi ini didistribusikan kepada publik untuk menjelaskan seberapa besar proporsi pengeluaran pada seluruh perusahaan yang terkait langsung dengan misi.
  • Laporan Arus Kas: mirip dengan laporan arus kas entitas nirlaba. Meskipun akun yang terdaftar bisa bervariasi karena sifat organisasi nirlaba yang berbeda, namun laporan tersebut masih dibagi menjadi kegiatan operasi, investasi, dan pembiayaan.
Baca juga  6 Metode Valuasi Bisnis yang Paling Sering Digunakan dalam Analisis Saham

Keterbatasan Laporan Keuangan

Seperti yang kita ketahui, laporan keuangan memberikan banyak informasi tentang suatu perusahaan, mereka memiliki keterbatasan. Laporan tersebut terbuka untuk interpretasi, dan sebagai hasilnya, investor sering menarik kesimpulan yang sangat berbeda tentang kinerja keuangan perusahaan.

Contohnya, beberapa investor mungkin akan membeli kembali saham sementara investor lain mungkin lebih suka melihat uang diinvestasikan dalam bentuk aset jangka panjang. Tingkat utang perusahaan mungkin baik-baik saja untuk satu investor sementara investor lain mungkin memiliki kekhawatiran tentang tingkat utang dalam perusahaan.

Saat melakukan analisis terhadap laporan keuangan, sangat penting untuk membandingkan beberapa periode untuk menentukan apakah ada tren serta membandingkan hasil perusahaan dengan perusahaan sejenis pada industri yang sama.

Terakhir, laporan keuangan hanya bisa diandalkan seperti informasi yang dimasukkan ke dalam laporan. Dalam beberapa kasus, laporan yang telah didokumentasikan bisa saja mengandung unsur aktivitas keuangan yang curang atau pengawasan kontrol yang buruk sehingga menyebabkan laporan keuangan yang salah dan menyesatkan pengguna. Bahkan ketika menganalisis laporan keuangan yang diaudit, ada tingkat kepercayaan yang harus ditempatkan pengguna ke dalam validitas laporan dan angka-angka yang ditampilkan.

Pertanyaan tentang Laporan Keuangan

Apa saja jenis Laporan Keuangan yang utama?

Tiga jenis laporan keuangan utama diantaranya neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Ketiga laporan ini bersama-sama menunjukkan aset dan kewajiban bisnis, pendapatan dan biayanya, serta arus kasnya dari kegiatan operasi, investasi, dan pembiayaan.

Apa saja item utama yang ditampilkan dalam laporan keuangan?

Tergantung pada jenis perusahaan, item baris dalam laporan keuangan akan berbeda; namun, item baris yang paling umum yakni pendapatan, harga pokok penjualan, pajak, uang tunai, sekuritas yang dapat dipasarkan, inventaris, hutang jangka pendek, hutang jangka panjang, piutang, hutang dagang, dan arus kas dari kegiatan investasi, operasi, dan pembiayaan.

Apa saja Manfaat Laporan Keuangan?

Laporan keuangan menunjukkan bagaimana suatu bisnis beroperasi. Hal tersebut memberikan wawasan tentang seberapa besar dan bagaimana bisnis menghasilkan pendapatan, berapa biaya operasional bisnis, seberapa efisien perusahaan mengelola uang tunai dan apa saja aset dan kewajibannya. Laporan keuangan memberikan semua informasi detail tentang seberapa baik atau buruk perusahaan mengelola dirinya sendiri.

Bagaimana cara membaca laporan keuangan?

Laporan keuangan umumnya dibaca dengan beberapa cara berbeda. Pertama, laporan keuangan dapat dibandingkan dengan periode sebelumnya agar lebih memahami perubahan dari waktu ke waktu. Misalnya, laporan laba rugi komparatif melaporkan berapa pendapatan perusahaan tahun lalu dan berapa pendapatan perusahaan tahun ini. Aktivitas pencatatan perubahan dari tahun ke tahun akan memberitahu pengguna tentang kesehatan perusahaan.

Laporan keuangan juga dibaca dengan membandingkan hasilnya dengan pesaing atau pelaku industri sejenis. Dengan membandingkan laporan keuangan terhadap perusahaan sejenis, analis bisa memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang perusahaan mana yang berkinerja terbaik dan mana yang tertinggal pada suatu industri.

 

Kesimpulan

Laporan keuangan merupakan instrumen utama dalam mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan. Dimana neraca atau laporan posisi keuangan melaporkan kesehatan keuangan perusahaan melalui likuiditas dan solvabilitasnya, sedangkan laporan laba rugi melaporkan profitabilitas perusahaan. 

Selanjutnya, Laporan arus kas mengikat keduanya bersama-sama untuk melacak sumber dan penggunaan uang tunai perusahaan. Secara umum, secara bersama-sama, laporan keuangan mengkomunikasikan bagaimana kinerja perusahaan dari waktu ke waktu dan terhadap pesaingnya maupun investor/calon investor.

Iklan

Melalui buku ini, Anda akan belajar bagaimana Membangun kekayaan Melalui Investasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *