Tujuan Keuangan: Keuntungan vs Kekayaan

apa itu manajemen keuangan

Setiap perusahaan memiliki tujuan atau tujuan yang telah ditentukan sebelumnya. Oleh karena itu tujuan terpenting dari seorang manajer keuangan adalah untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi pemiliknya.

Di sini kesejahteraan ekonomi dapat merujuk pada maksimalisasi laba atau maksimalisasi kekayaan pemegang saham. Oleh karena itu maksimalisasi kekayaan pemegang saham memainkan peran yang sangat penting sejauh menyangkut tujuan keuangan perusahaan.

Keuntungan adalah remunerasi yang dibayarkan kepada pengusaha setelah dikurangi semua biaya. Maksimalisasi laba dapat didefinisikan sebagai memaksimalkan pendapatan perusahaan dan meminimalkan pengeluaran.

Tanggung jawab utama perusahaan adalah untuk melaksanakan bisnis dengan memproduksi barang dan jasa dan menjualnya di pasar terbuka. Mekanisme permintaan dan penawaran di pasar terbuka menentukan harga suatu komoditas atau layanan.

Sebuah perusahaan hanya dapat menghasilkan keuntungan jika menghasilkan barang atau memberikan layanan dengan biaya lebih rendah daripada yang berlaku di pasar.

Margin antara kedua harga ini hanya akan meningkat jika perusahaan berusaha untuk memproduksi barang-barang ini lebih efisien dan dengan harga yang lebih rendah tanpa mengorbankan kualitas.

Mekanisme permintaan dan penawaran memainkan peran yang sangat penting dalam menentukan harga suatu komoditas. Komoditas yang memiliki permintaan lebih besar memerintahkan harga yang lebih tinggi dan karenanya dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar.

Persaingan di antara pemasok lain juga mempengaruhi keuntungan. Produsen cenderung bergerak menuju produksi barang-barang yang menjamin keuntungan yang lebih tinggi. Oleh karena itu ada saatnya ketika keseimbangan tercapai dan keuntungan jenuh.

Baca juga: Perencanaan keuangan.

Menurut Adam Smith, pebisnis untuk memenuhi motif keuntungan mereka pada gilirannya menguntungkan masyarakat juga.

Terlihat bahwa ketika sebuah perusahaan cenderung meningkatkan keuntungan, ia akhirnya memanfaatkan sumber dayanya dengan cara yang lebih efektif. Keuntungan dianggap sebagai parameter untuk mengukur produktivitas dan efisiensi perusahaan.

Baca juga  Apa itu Perantara Keuangan: Makna, Peran dan Kepentingannya

Perusahaan yang cenderung mendapatkan keuntungan terus menerus akhirnya berimprovisasi produk mereka sesuai dengan permintaan konsumen. Produksi massal karena permintaan besar-besaran mengarah ke skala ekonomi yang akhirnya mengurangi biaya produksi.

Biaya produksi yang lebih rendah secara langsung berdampak pada margin keuntungan. Ada dua cara untuk meningkatkan margin keuntungan karena biaya yang lebih rendah.

Pertama perusahaan dapat memproduksi dengan sot yang lebih rendah tetapi terus menjual dengan harga asli, sehingga meningkatkan pendapatan.

Kedua, perusahaan dapat mengurangi harga akhir yang ditawarkan kepada konsumen dan meningkatkan pasarnya sehingga menggantikan pesaingnya.

Kedua cara perusahaan akan mendapat manfaat. Cara kedua akan meningkatkan penjualan dan pangsa pasarnya sementara cara pertama hanya cenderung meningkatkan pendapatannya. Keuntungan adalah komponen penting dari setiap bisnis. Tanpa kemampuan menghasilkan keuntungan, sangat sulit untuk bertahan hidup di pasar.

Jika sebuah perusahaan terus mendapatkan keuntungan dalam jumlah besar maka hanya itu yang dapat mengelola untuk melayani masyarakat dalam jangka panjang.

Oleh karena itu kapasitas menghasilkan keuntungan oleh perusahaan dan motif publik dalam beberapa cara berjalan beriringan. Hal ini akhirnya juga mengarah pada pertumbuhan ekonomi dan peningkatan Pendapatan Nasional karena meningkatnya daya beli konsumen.

Baca: Apa itu Manajemen Keuangan.

Kritik terhadap Paham Maksimalisasi Keuntungan

Banyak ekonom berpendapat bahwa maksimalisasi keuntungan telah membawa banyak perbedaan di antara konsumen dan produsen.

Dalam kasus persaingan yang sempurna mungkin muncul sebagai yang sah dan hadiah untuk upaya tetapi dalam kasus persaingan yang tidak sempurna tujuan utama perusahaan tidak boleh maksimalisasi keuntungan.

Di masa lalu ketika tidak ada terlalu banyak persaingan menjual dan memproduksi barang-barang terutama untuk saling menguntungkan. Produsen tidak menghasilkan untuk mendapatkan keuntungan melainkan diproduksi untuk saling menguntungkan dan kesejahteraan sosial.

Baca juga  Jelaskan Definisi Studi Kelayakan Bisnis serta Aspek Penting yang Diuji dan Berikan Contoh Analisisnya!

Tujuan dari produsen tunggal adalah untuk mempertahankan posisinya di pasar dan mempertahankan pertumbuhan, sehingga mendapatkan beberapa keuntungan yang akan membantunya dalam mempertahankan posisinya.

Di sisi lain di zaman sekarang sistem produksi didominasi oleh sistem kepemilikan dan manajemen dua tingkat. Kepemilikan bertujuan untuk memaksimalkan laba dan manajemen bertujuan untuk mengelola sistem produksi sehingga secara tidak langsung meningkatkan pendapatan bisnis.

Layanan ini digunakan oleh pelanggan yang pada gilirannya dipaksa untuk membayar harga yang lebih tinggi karena pembentukan kartel dan monopoli.

Pelanggan tidak hanya menderita tetapi juga karyawan. Karyawan dipaksa untuk bekerja lebih dari kapasitas mereka. mereka dibuat untuk membayar dalam jam tambahan sehingga produksi dapat meningkat.

Banyak kali produsen cenderung menghasilkan barang-barang yang tidak berguna bagi masyarakat dan menciptakan permintaan buatan untuk produk dengan pemasaran dan periklanan yang ketat.

Mereka cenderung membuat produk begitu menggoda dengan kemasan dan pelabelan yang sulit bagi konsumen untuk menolak. Ini terjadi terutama dengan produk yang bertujuan untuk menargetkan anak-anak dan remaja.

Iklan iklan dan iklan cetak cenderung memberikan informasi yang salah untuk meningkatkan harapan produk secara artifisial.

Dalam kasus oligopoli di mana sifat produk kurang lebih sama mengeksploitasi pelanggan secara maksimal.

Karena mereka membentuk kartel dan memanipulasi harga dengan memberikan fleksibilitas yang sangat sedikit kepada konsumen untuk bernegosiasi atau memilih dari produk yang tersedia. Dalam skenario seperti itu adalah konsumen yang menjadi mangsa kegiatan ini. Motif maksimalisasi keuntungan terus bertujuan untuk meningkatkan pendapatan perusahaan dan kurang berkonsentrasi pada kesejahteraan sosial.

Pemerintah memainkan peran yang sangat penting dalam mengekang praktik pengisian harga tinggi yang luar biasa ini dengan biaya layanan atau produk.

Baca juga  Bunga Majemuk: Definisi, Jenis Rumus Matematik dan Cara Menghitungnya

Bahkan pasar yang mengalami tingkat persaingan yang tinggi cenderung mengeksploitasi pelanggan atas nama maksimalisasi keuntungan, dan di sisi lain di mana produksi produk atau layanan tertentu terbatas ada kemungkinan untuk mengenakan harga yang lebih tinggi lebih besar.

Ada beberapa hal yang membutuhkan klarifikasi yang lebih besar sejauh memaksimalkan keuntungan yang bersangkutan.

Tujuan maksimalisasi keuntungan sedikit kabur dalam hal pengembalian yang dicapai oleh perusahaan dalam periode waktu yang berbeda. Nilai waktu uang sering diabaikan ketika mengukur keuntungan.

Ini mengarah pada ketidakpastian pengembalian. Dua perusahaan yang menggunakan teknologi yang sama dan faktor produksi yang sama pada akhirnya dapat memperoleh pengembalian yang berbeda.

Hal ini disebabkan oleh margin keuntungan. Ini mungkin tidak sah jika dilihat dari titik berdiri yang berbeda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.