Pengertian Ekonomi Menurut Para Ahli, Prinsip dan Jenis Studi Ekonomi

Pengertian Ekonomi Menurut Para ahli

Jika Anda ingin memahami pengertian ekonomi menurut para ahli, prinsip ekonomi dan jenis studi ekonomi, maka disinilah tempat yang direkomendasikan. Kenapa? Karena pembahasannya komprehenship.

Singkatnya, Ekonomi adalah ilmu sosial yang berkaitan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi barang dan jasa.

Ekonomi mempelajari bagaimana individu, bisnis, pemerintah, dan negara membuat pilihan pada mengalokasikan sumber daya untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan mereka.

Kegiatan ekonomi mencoba untuk menentukan bagaimana kelompok-kelompok tadi berkewajiban mengatur dan mengoordinasikan upaya untuk mencapai hasil yang maksimal.

Ekonomi umumnya dapat dipecah menjadi ekonomi makro, yang berkonsentrasi pada perilaku ekonomi agregat, dan ekonomi mikro, yang berfokus pada konsumen individu dan bisnis.

Sejarah Ekonomi

Salah satu pemikir ekonomi yang tercatat paling awal adalah petani / penyair Yunani abad ke-8 SM, Hesiod, yang menulis bahwa tenaga kerja, bahan, dan waktu perlu dialokasikan secara efisien untuk mengatasi kelangkaan.

Tetapi pendirian ekonomi Barat modern terjadi jauh kemudian, umumnya dikreditkan ke penerbitan buku filsuf Skotlandia Adam Smith 1776, An Enquiry Into the Nature and Penyebab of Wealth of Nations.

Prinsip (dan masalah) ekonomi adalah bahwa manusia memiliki keinginan yang tidak terbatas dan menempati dunia dengan sarana yang terbatas.

Karena alasan ini, konsep efisiensi dan produktivitas dianggap sangat penting oleh para ekonom.

Meningkatnya produktivitas dan penggunaan sumber daya yang lebih efisien, menurut mereka, dapat mengarah pada standar hidup yang lebih tinggi.

Terlepas dari pandangan ini, ekonomi telah dikenal sebagai “ilmu suram,” sebuah istilah yang diciptakan oleh sejarawan Skotlandia Thomas Carlyle pada tahun 1849.

Dia menggunakannya untuk mengkritik pandangan liberal tentang ras dan kesetaraan sosial dari para ekonom kontemporer seperti John Stuart Mill, meskipun beberapa sumber menyarankan Carlyle benar-benar menggambarkan prediksi suram oleh Thomas Robert Malthus bahwa pertumbuhan populasi akan selalu melebihi pasokan makanan.

Sederhananya, ekonomi adalah analisis tentang bagaimana orang menggunakan sumber daya yang tersedia untuk mereka.

Menurut American Economic Association, sumber daya itu termasuk waktu dan bakat yang tersedia; tanah, bangunan, peralatan, dan alat-alat lainnya yang ada di tangan; dan pengetahuan tentang bagaimana menggabungkannya untuk menciptakan produk dan layanan.

Menurut University of Buffalo Department of Economics, Ekonomi menyediakan cara yang logis untuk melihat masalah, memanfaatkan sejarah, filosofi dan matematika untuk memecahkan masalah seperti bagaimana keluarga atau bisnis dapat membuat keputusan keuangan yang sehat, bagaimana negara dapat mengurangi tingkat pengangguran mereka, dan bagaimana menangani inflasi.

Setelah menulis seri lima buku An Enquiry Into the Nature dan Penyebab Wealth of Nations pada tahun 1776, Adam Smith dikenal sebagai “bapak ekonomi.”

Dalam buku itu, Smith memperjuangkan teorinya bahwa negara-negara memperoleh kekayaan dan beroperasi paling baik ketika orang bebas menggunakan keterampilan dan modal mereka untuk kepentingan diri mereka sendiri.

“Bukan karena kebaikan dari tukang daging, pembuat bir, atau pembuat roti yang kita harapkan dari makan malam kita, tetapi dari perhatian mereka pada minat mereka sendiri,” tulis Smith dalam buku itu.

Pengertian Ekonomi Menurut Para Ahli

Kata ekonomi diturunkan dari kata Yunani kuno oikos dan nomos yang berarti pengelolaan keluarga atau rumah tangga.

Apa yang dimaksud dengan studi manajemen rumah tangga untuk para filsuf Yunani seperti Aristoteles (384-322 SM) adalah “studi tentang kekayaan” bagi para pedagang merkantilis di Eropa antara abad keenam belas dan kedelapan belas.

Ekonomi, sebagai studi tentang kekayaan, menerima dukungan besar dari Bapak ekonomi, Adam Smith, pada akhir abad ke-18.

Sejak itu, subjek telah menempuh perjalanan panjang dan definisi Yunani atau Smith ini tidak lagi bermanfaat bagi kita. Seiring berjalannya waktu, fokus perhatian telah diubah. Akibatnya, definisi yang berbeda telah berkembang.

Definisi-definisi ini dapat dengan mudah dikelompokkan menjadi tiga bagian:

Definisi Kekayaan Smith; Definisi Kesejahteraan Marshall; dan Definisi Kelangkaan Robbins. Sekarang mari kita simak penjelasan lengkapnya berikut ini.

1.Definisi Kekayaan versi Adam Smith

Definisi formal ekonomi dapat ditelusuri kembali ke zaman Adam Smith (1723-90) – ekonom besar Skotlandia. Mengikuti tradisi merkantilis, Adam Smith dan para pengikutnya menganggap ekonomi sebagai ilmu kekayaan yang mempelajari proses produksi, konsumsi, dan akumulasi kekayaan.

Penekanannya pada kekayaan sebagai mata pelajaran ekonomi tersirat dalam bukunya yang hebat— ‘Penyelidikan tentang Sifat dan Penyebab Kekayaan Bangsa-Bangsa atau, yang lebih dikenal sebagai’ Kekayaan Bangsa-Bangsa ‘- diterbitkan pada 1776.

Menurut Smith:

“Objek besar Ekonomi Politik setiap negara adalah untuk meningkatkan kekayaan dan kekuatan negara itu.” Seperti halnya para merkantilis, dia tidak percaya bahwa kekayaan suatu bangsa terletak pada akumulasi logam mulia seperti emas dan perak.

Baginya, kekayaan dapat didefinisikan sebagai barang dan jasa yang memerintahkan pertukaran nilai. Ekonomi peduli dengan generasi kekayaan bangsa.

Ekonomi tidak hanya berkaitan dengan produksi kekayaan tetapi juga distribusi kekayaan.

Cara di mana produksi dan distribusi kekayaan akan terjadi dalam ekonomi pasar adalah mekanisme ‘tangan tak terlihat’ Smithian atau ‘sistem harga’. Bagaimanapun, ekonomi dianggap oleh Smith sebagai ‘ilmu kekayaan.’

Penulis kontemporer lain juga mendefinisikan ekonomi sebagai bagian dari pengetahuan yang berhubungan dengan kekayaan.

John Stuart Mill (1806-73) berpendapat bahwa ekonomi adalah ilmu produksi dan distribusi kekayaan.

Ekonom klasik lain Nassau William Senior (1790-1864) berpendapat, “Subjek Ekonomi Politik bukanlah Kebahagiaan tetapi Kekayaan.”

Dengan demikian, ekonomi adalah ilmu kekayaan.

Namun, pada dekade terakhir abad kesembilan belas melihat serangan pedas terhadap definisi Smithian dan sebagai gantinya muncul aliran pemikiran lain di bawah kepemimpinan seorang ekonom Inggris, Alfred Marshall (1842-1924).

Berikut ini adalah kritik utama dari definisi klasik:

  1. Definisi ini terlalu sempit karena tidak mempertimbangkan masalah utama yang dihadapi oleh masyarakat atau individu. Definisi Smith didasarkan terutama pada asumsi ‘orang ekonomi’ yang peduli dengan perburuan kekayaan. Itulah sebabnya kritikus mengecam ekonomi sebagai ‘ilmu roti dan mentega’.
  2. Tokoh-tokoh sastra dan reformis sosial menyebut ekonomi sebagai ‘ilmu suram’, ‘Injil Mammon’ karena definisi Smithian mengarahkan kita untuk menekankan pada aspek materi kehidupan manusia, yaitu generasi kekayaan. Di sisi lain, ia mengabaikan aspek non-material dari kehidupan manusia. Di atas segalanya, sebagai ilmu kekayaan, ia mengajarkan keegoisan dan cinta uang. John Ruskin (1819-1900) menyebut ekonomi sebagai ‘ilmu bajingan.’ Definisi Smith tidak dapat mengubah realitas.
  3. Fokus utama ekonomi harus pada kelangkaan dan pilihan. Karena kelangkaan adalah masalah ekonomi mendasar dari masyarakat mana pun, pilihan tidak dapat dihindari. Adam Smith mengabaikan aspek sederhana namun esensial dari sistem ekonomi ini.

2.Definisi Kesejahteraan versi Marshall

Alfred Marshall dalam bukunya ‘Principles of Economics yang diterbitkan pada tahun 1890 menempatkan penekanan pada aktivitas manusia atau kesejahteraan manusia daripada pada kekayaan.

Marshall mendefinisikan ekonomi sebagai “studi tentang manusia ketika mereka hidup dan bergerak dan berpikir dalam bisnis kehidupan biasa.” Dia berpendapat bahwa ekonomi, di satu sisi, adalah studi tentang kekayaan dan, di sisi lain, adalah studi tentang manusia.

Penekanan pada kesejahteraan manusia terlihat dalam kata-kata Marshall sendiri: “Ekonomi Politik atau Ekonomi adalah studi tentang umat manusia dalam bisnis kehidupan sehari-hari; itu meneliti bagian dari tindakan individu dan sosial yang paling erat terkait dengan pencapaian dan dengan penggunaan persyaratan materi kesejahteraan. ”

Baca juga  Pengertian Manajemen Operasional Menurut Para Ahli, Tujuan, Ciri, Fungsi, Ruang Lingkup dan Contohnya

Jadi, “Ekonomi di satu sisi adalah studi tentang kekayaan; dan di sisi lain dan yang lebih penting, bagian dari studi tentang manusia. ”

Menurut Marshall, kekayaan bukanlah tujuan itu sendiri seperti yang dipikirkan oleh para penulis klasik; itu adalah sarana untuk mencapai tujuan — akhir dari kesejahteraan manusia.

Definisi Marshall ini memiliki beberapa fitur penting berikut:

  1. Ekonomi adalah ilmu sosial karena ia mempelajari tindakan manusia.
  2. Ekonomi mempelajari ‘bisnis kehidupan biasa’ karena memperhitungkan kegiatan penghasil uang dan pengeluaran uang manusia.
  3. Ekonomi hanya mempelajari bagian ‘material’ dari kesejahteraan manusia yang dapat diukur dari segi tolok ukur uang. Ini mengabaikan kegiatan kesejahteraan manusia lainnya yang tidak dapat diukur dari segi uang. Dalam hubungan ini definisi AC Pigou (1877- 1959) —sebuah ekonom neo-klasik hebat lainnya — perlu diingat. Ekonomi adalah “bagian dari kesejahteraan sosial yang dapat dibawa langsung atau tidak langsung ke dalam kaitannya dengan tolok ukur uang.”
  4. Ekonomi tidak peduli dengan “sifat dan penyebab Wealth of Nations.” Kesejahteraan umat manusia, alih-alih perolehan kekayaan, adalah objek yang paling penting.

Kritik:

Meskipun definisi ekonomi Marshall dielu-elukan sebagai definisi revolusioner, namun dikritik atas beberapa alasan.

Apa saja alasannya?

  1. Gagasan Marshall tentang ‘kesejahteraan materi’ datang untuk kritik tajam di tangan Lionel Robbins (kemudian Lord) (1898-1984) pada tahun 1932. Robbins berpendapat bahwa ekonomi harus mencakup ‘kesejahteraan non-material’ juga. Dalam kehidupan real, sulit untuk memisahkan kesejahteraan material dari kesejahteraan non-material. Jika hanya definisi “materialis” diterima, ruang lingkup dan subjek ekonomi akan lebih sempit, atau sebagian besar kehidupan ekonomi manusia akan tetap berada di luar domain ekonomi.
  2. Robbins berpendapat bahwa Marshall tidak dapat membangun hubungan antara kegiatan ekonomi manusia dan kesejahteraan manusia. Ada berbagai kegiatan ekonomi yang merugikan kesejahteraan manusia. Produksi bahan perang, anggur, dll., Adalah kegiatan ekonomi tetapi tidak mempromosikan kesejahteraan masyarakat mana pun. Kegiatan ekonomi ini termasuk dalam subjek ekonomi.
  3. Definisi Marshall bertujuan mengukur kesejahteraan manusia dalam hal uang. Tetapi ‘kesejahteraan’ tidak dapat diukur, karena ‘kesejahteraan’ adalah konsep yang abstrak dan subyektif. Sebenarnya, uang tidak pernah bisa menjadi ukuran kesejahteraan.
  4. ‘Definisi kesejahteraan’ Marshall memberi ekonomi karakter normatif. Ilmu normatif harus memberikan penilaian nilai. Itu harus menyatakan apakah suatu kegiatan ekonomi baik atau buruk. Tetapi ekonomi, menurut Robbins, harus bebas dari penilaian nilai. Etika harus membuat penilaian nilai. Ekonomi adalah ilmu positif dan bukan ilmu normatif.
  5. Akhirnya, definisi Marshall mengabaikan masalah mendasar kelangkaan ekonomi mana pun. Robbins-lah yang memberikan definisi kelangkaan tentang ekonomi. Robbins mendefinisikan ekonomi dalam hal alokasi sumber daya yang langka untuk memenuhi kebutuhan manusia yang tidak terbatas.

3.Definisi Kelangkaan versi Robbins:

Definisi ekonomi yang paling diterima diberikan oleh Lord Robbins pada tahun 1932 dalam bukunya ‘An Essay on the Nature and Significance of Science of Economic).

Menurut Robbins, baik kekayaan maupun kesejahteraan manusia tidak boleh dianggap sebagai subjek ekonomi.

Definisinya berjalan dalam hal kelangkaan: “Ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia sebagai hubungan antara tujuan dan sarana langka yang memiliki kegunaan alternatif.”

Dari definisi ini, seseorang dapat membangun proposisi berikut:

  1. Keinginan manusia tidak terbatas; ingin bertambah banyak — kemewahan menjadi kebutuhan. Tidak ada akhir dari keinginan. Jika makanan berlimpah, jika ada cukup modal dalam bisnis, jika ada banyak uang dan waktu — tidak akan ada ruang untuk mempelajari ekonomi. Seandainya tidak ada keinginan tidak akan ada aktivitas manusia. Orang prasejarah memiliki keinginan. Orang modern juga punya keinginan. Hanya menginginkan perubahan — dan itu tidak terbatas.
  2. Sarana atau sumber daya untuk memenuhi keinginan jarang terjadi sehubungan dengan tuntutan mereka. Seandainya sumber daya berlimpah, tidak akan ada masalah ekonomi. Dengan demikian, kelangkaan sumber daya adalah masalah ekonomi mendasar bagi masyarakat mana pun. Bahkan masyarakat yang makmur mengalami kelangkaan sumber daya. Kelangkaan sumber daya memunculkan banyak masalah ‘pilihan’.
  3. Sejak zaman prasejarah seseorang memperhatikan upaya yang konstan untuk memuaskan keinginan manusia melalui sumber daya yang paling langka yang memiliki kegunaan alternatif. Tanah langka dalam kaitannya dengan permintaan. Namun, tanah ini dapat dimanfaatkan secara berbeda.

Sebidang tanah tertentu dapat digunakan untuk penanaman rami atau produksi baja. Jika digunakan untuk produksi baja, negara harus mengorbankan produksi rami.

Jadi, sumber daya harus dialokasikan sedemikian rupa sehingga keinginan langsung terpenuhi. Dengan demikian, masalah kelangkaan sumber daya memunculkan masalah pilihan.

Masyarakat harus memutuskan keinginan mana yang harus dipenuhi segera dan keinginan mana yang harus ditunda untuk sementara waktu.

Ini adalah masalah pilihan ekonomi. Kelangkaan dan pilihan berjalan beriringan di setiap ekonomi:

“Ia ada di satu komunitas Robinson Crusoe, di suku patriarkal Afrika Tengah, di Eropa abad pertengahan dan feodalis, di Amerika kapitalis modern dan di Rusia Komunis.”

Dalam pandangan ini, dikatakan bahwa ekonomi pada dasarnya adalah studi tentang kelangkaan dan masalah-masalah yang memunculkan kelangkaan.

Dengan demikian, fokus utama ekonomi adalah pada biaya peluang dan optimalisasi.

Definisi kelangkaan ekonomi ini telah memperluas cakupan subjek. Mengesampingkan masalah penilaian nilai, Robbins menjadikan ilmu ekonomi ilmu yang positif.

Dengan menemukan masalah dasar ekonomi, masalah kelangkaan dan pilihan Robbins membawa ekonomi lebih dekat ke ilmu pengetahuan.

Tidak heran, definisi ini telah menarik banyak orang ke kamp Robbins.

Pemenang Hadiah Nobel Amerika di bidang Ekonomi pada tahun 1970, Paul Samuelson, mengamati:

“Ekonomi adalah studi tentang bagaimana manusia dan masyarakat memilih, dengan atau tanpa menggunakan uang, untuk menggunakan sumber daya produktif yang langka yang dapat memiliki penggunaan alternatif, untuk menghasilkan berbagai komoditas dari waktu ke waktu, dan mendistribusikannya untuk konsumsi, sekarang dan dalam waktu dekat, di antara berbagai orang dan kelompok dalam masyarakat. ”

Kritik:

Ini tidak berarti bahwa definisi kelangkaan Robbins serta merta terbebas dari kesalahan.

Definisinya dapat dikritik dengan alasan berikut:

  • Dalam upayanya untuk meningkatkan ekonomi ke status ilmu positif, Robbins sengaja meremehkan pentingnya ekonomi sebagai ilmu sosial. Menjadi ilmu sosial, ekonomi harus mempelajari hubungan sosial. Definisinya terlalu menekankan pada pilihan ‘individu’. Masalah kelangkaan, dalam analisis akhir, adalah masalah sosial — lebih merupakan masalah individu. Masalah sosial memunculkan pilihan sosial. Robbins tidak dapat menjelaskan masalah sosial dan juga pilihan sosial.
  • Menurut Robbins, akar dari semua masalah ekonomi adalah kelangkaan sumber daya, tanpa sentuhan manusia. Mengesampingkan masalah kesejahteraan manusia, Robbins melakukan kesalahan besar.
  • Robbins membuat ekonomi netral di antara kedua ujungnya. Tetapi para ekonom tidak bisa tetap netral di antara kedua ujungnya. Mereka harus menentukan kebijakan dan membuat penilaian nilai tentang apa yang baik bagi masyarakat dan apa yang buruk. Jadi, ekonomi harus mengucapkan pernyataan positif dan normatif.
  • Ekonomi, di tangan Robbins, berubah menjadi teori harga belaka atau teori ekonomi mikro. Tetapi aspek ekonomi penting lainnya seperti pendapatan dan pekerjaan nasional, sistem perbankan, sistem perpajakan, dll., Telah diabaikan oleh Robbins.

Dengan demikian jelas bahwa subjek ekonomi pertama kali dipelajari di Yunani kuno.

 

Prinsip-Prinsip Ekonomi

Dalam ilmu ekonomi terdapat 3 prinsip yang mendasarinya yaitu produksi, distribusi dan konsumsi. Untuk membahas hal ini, berikut penjelasan lengkapnya.

1.Prinsip Produksi

Pengertian prinsip produksi dalam ekonomi adalah perekonomian memiliki peran dalam pengadaan produk, baik itu barang maupun jasa.

Proses produksi membutuhkan biaya dan usaha dalam pelaksanaannya. Aktivitas produksi akan membukan lapangan pekerjaan dan menghasilkan produk tertentu.

2.Prinsip Distribusi

Pengertian prinsip distribusi dalam ekonomi adalah kegiatan penyaluran/ distribusi suatu produk kepada para konsumen. Kegiatan distribusi ini harus dilakukan dengan perhitungan waktu yang baik agar produk yang disalurkan tiba di lokasi penjualan tepat waktu.

Misalnya, pengiriman buah-buahan dan sayur-sayuran dari para petani ke para penjual di pasar. Proses distribusi dilakukan pada saat dini hari agar kualitas buah dan sayur tetap baik saat konsumen membelinya.

Baca juga  Pengertian Manjemen Secara Umum (Definisi, Fungsi, Unsur, Manfaat dan Implementasi Manajemen)

3.Prinsip Konsumsi

Pengertian prinsip konsumsi dalam ekonomi adalah segala aktivitas penggunaan suatu produk yang dilakukan manusia untuk memenuhi kebutuhannya.

Misalnya, seorang pemilik rumah membeli genteng untuk mengganti genteng rumahnya yang rusak. Tujuannya agar atap rumahnya tidak bocor ketika hujan dan merasa nyaman.

 

Ekonomi bukan hanya tentang uang

Meskipun ekonomi secara luas dikaitkan dengan uang, itu juga melibatkan penimbangan berbagai pilihan atau alternatif, banyak di antaranya tidak melibatkan masalah moneter, menurut Perpustakaan Ekonomi dan Kebebasan [sumber].

Organisasi mencatat bahwa keputusan yang Anda buat setiap hari dapat dianggap sebagai pilihan ekonomi.

Contohnya, apakah Anda atau teman sekamar Anda yang membersihkan, apakah Anda harus menghabiskan satu jam seminggu menjadi sukarelawan untuk kegiatan amal yang layak atau mengirimkannya uang.

Atau apakah Anda harus mengambil pekerjaan sehingga Anda dapat membantu mendukung kerabat atau menabung untuk masa depan Anda.

Dalam bukunya tahun 1932 An Essay on the Nature dan Signifikansi Ilmu Ekonomi, mantan profesor London School of Economics, Lionel Robbins, menampilkan definisi ekonomi yang mencakup semua yang masih digunakan sampai sekarang, menurut Library of Economics and Liberty.

“Ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia sebagai hubungan antara tujuan yang diberikan dan sarana langka yang memiliki kegunaan alternatif,” tulis Robbins.

Apa saja cabang ekonomi?

Secara umum, tujuan ekonomi adalah untuk belajar lebih banyak tentang pilihan yang dibuat orang untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Mereka yang mempelajari ekonomi umumnya mempelajari produksi, distribusi, dan konsumsi berbagai layanan dan barang.

Ekonomi dibagi menjadi dua bidang utama: ekonomi mikro dan ekonomi makro.

Ekonomi makro melihat ekonomi dalam skala yang lebih besar. Beberapa contoh masalah potensial yang mungkin dipelajari dalam ekonomi makro meliputi faktor-faktor yang memengaruhi kekayaan dan PDB suatu negara, serta ketidakseimbangan perdagangan dan negosiasi. Seseorang di bidang ini juga dapat melihat alasan mengapa negara memasuki resesi atau depresi.

Sebaliknya, ekonomi mikro melihat masalah yang lebih kecil dan lebih spesifik dalam suatu ekonomi. Misalnya, orang-orang di bidang ini mungkin melihat bagaimana keluarga memutuskan bagaimana membelanjakan uang mereka atau bagaimana bisnis individu beroperasi.

Apa saja contoh ekonomi?

Berikut adalah beberapa aplikasi ekonomi terpenting:

Pasar saham: Salah satu contoh terbesar ekonomi adalah pasar saham. Pasar saham adalah tempat di mana orang dapat membeli dan menjual saham perusahaan publik. Ada pasar saham di hampir setiap negara maju di Bumi. Seorang ekonom mempelajari pasar saham, mencari tahu apa yang membuatnya naik atau turun.

Kesepakatan perdagangan: Contoh kunci lain dari ekonomi datang dalam bentuk penawaran dagang. Ketika negara-negara menegosiasikan kesepakatan perdagangan, mereka membahas hukum impor, ekspor, tarif, dan pajak. Semua pertimbangan ini mempengaruhi warga negara tersebut.

Mengapa kita belajar ekonomi, dan mengapa itu penting?

Ekonomi penting karena ini adalah studi tentang beberapa sumber daya paling penting di Bumi. Banyak dari sumber daya ini langka dan dikembangkan menjadi komoditas yang dapat didistribusikan ke berbagai kelompok orang. Karena orang memiliki jumlah sumber daya yang terbatas, distribusi sumber daya itu penting. Sumber daya ini berdampak pada kesejahteraan semua orang di Bumi, jadi ekonomi adalah salah satu ilmu sosial yang paling penting.

Siapa saja Ekonom terkenal?

Salah satu ekonom paling terkenal belakangan ini adalah Kenneth Arrow dari Universitas Stanford. Pada tahun 1972, ia dianugerahi Hadiah Nobel di bidang ekonomi untuk “kontribusi perintis untuk teori keseimbangan umum dan teori kesejahteraan.”

Menurut Perpustakaan Ekonomi dan Kebebasan, Arrow, yang meninggal pada tahun 2017, melakukan pekerjaan yang sangat baik pada ekonomi ketidakpastian yang tetap menjadi sumber standar bagi para ekonom lainnya.

Jenis-jenis Studi Ekonomi

Studi ekonomi umumnya dibagi menjadi dua disiplin ilmu yaitu mikroekonomi dan ekonimi makro.

Mikroekonomi berfokus pada bagaimana konsumen individu dan perusahaan mengambil keputusan; orang-orang ini dapat menjadi orang tunggal, rumah tangga, bisnis / organisasi atau lembaga pemerintah.

Menganalisis aspek-aspek tertentu dari perilaku manusia, ekonomi mikro mencoba menjelaskan mereka merespons perubahan harga dan mengapa mereka menuntut apa yang mereka lakukan pada tingkat harga tertentu.

Mikroekonomi mencoba menjelaskan bagaimana dan mengapa barang yang berbeda dinilai secara berbeda, bagaimana individu membuat keputusan keuangan, dan bagaimana individu berdagang, berkoordinasi, dan bekerja sama satu sama lain.

Topik ekonomi mikro berkisar dari dinamika penawaran dan permintaan hingga efisiensi dan biaya yang terkait dengan memproduksi barang dan jasa; mereka juga termasuk bagaimana tenaga kerja dibagi dan dialokasikan, ketidakpastian, risiko, dan teori permainan strategis.

Ekonomi makro mempelajari ekonomi secara keseluruhan pada tingkat nasional dan internasional. Fokusnya dapat mencakup wilayah geografis yang berbeda, negara, benua, atau bahkan seluruh dunia.

Topik yang dipelajari meliputi perdagangan luar negeri, kebijakan fiskal dan moneter pemerintah, tingkat pengangguran, tingkat inflasi dan suku bunga, pertumbuhan total produksi sebagaimana tercermin oleh perubahan dalam Produk Domestik Bruto (PDB), dan siklus bisnis yang menghasilkan ekspansi, booming, resesi, dan depresi.

Mikro dan makro ekonomi terjalin karena para ekonom mendapatkan pemahaman tentang fenomena tertentu, mereka dapat membantu kita membuat keputusan yang lebih tepat ketika mengalokasikan sumber daya.

Banyak yang percaya bahwa fondasi ekonomi mikro dari individu dan perusahaan yang bertindak secara agregat merupakan fenomena ekonomi makro.

 

Teori Ekonomi

Ada juga sekolah pemikiran ekonomi. Dua yang paling umum adalah monetaris dan Keynesian.

Monetaris umumnya memiliki pandangan yang baik tentang pasar bebas sebagai cara terbaik untuk mengalokasikan sumber daya dan berpendapat bahwa kebijakan moneter yang stabil adalah jalan terbaik untuk mengelola ekonomi.

Sebaliknya, pendekatan Keynesian percaya bahwa pasar seringkali tidak bekerja dengan baik dalam mengalokasikan sumber daya sendiri dan mendukung kebijakan fiskal oleh pemerintah aktivis untuk mengelola ayunan dan resesi pasar yang tidak rasional.

Analisis ekonomi seringkali berkembang melalui proses deduktif, termasuk logika matematika, di mana implikasi kegiatan manusia tertentu dipertimbangkan dalam kerangka “tujuan”.

Beberapa cabang pemikiran ekonomi lebih menekankan empirisme, bukan logika formal khususnya, ekonomi makro atau ekonomi mikro Marshall, yang berupaya menggunakan pengamatan prosedural dan tes yang dapat dipalsukan yang terkait dengan ilmu alam.

Karena eksperimen sejati tidak dapat dibuat dalam ekonomi, ekonom empiris mengandalkan pada penyederhanaan asumsi dan analisis data retroaktif.

Namun, beberapa ekonom berpendapat ekonomi tidak cocok untuk pengujian empiris, dan bahwa metode seperti itu sering menghasilkan jawaban yang salah atau tidak konsisten.

 

Ekonomi Tenaga Kerja, Perdagangan, dan Perilaku Manusia

Blok ekonomi pembangunan adalah studi tentang tenaga kerja dan perdagangan. Karena ada banyak kemungkinan aplikasi kerja manusia dan banyak cara berbeda untuk memperoleh sumber daya, sulit untuk menentukan metode mana yang memberikan hasil terbaik.

Ekonomi mengarahkan, misalnya, bahwa lebih efisien bagi individu atau perusahaan untuk berspesialisasi dalam jenis-jenis pekerjaan tertentu dan kemudian berdagang untuk kebutuhan atau keinginan mereka yang lain, daripada mencoba menghasilkan segala yang mereka butuhkan atau inginkan sendiri.

Ini juga menunjukkan perdagangan yang paling efisien ketika dikoordinasikan melalui media pertukaran, atau uang.

Ekonomi berfokus pada tindakan manusia. Sebagian besar model ekonomi didasarkan pada asumsi bahwa manusia bertindak dengan perilaku rasional, mencari tingkat manfaat atau utilitas yang paling optimal.

Tetapi tentu saja, perilaku manusia bisa tidak dapat diprediksi atau tidak konsisten, dan didasarkan pada nilai-nilai pribadi, subyektif (alasan lain mengapa teori ekonomi sering tidak cocok untuk pengujian empiris).

Ini berarti bahwa beberapa model ekonomi mungkin tidak dapat dicapai atau tidak mungkin, atau tidak berfungsi dalam kehidupan nyata.

Namun, mereka memberikan wawasan kunci untuk memahami perilaku pasar keuangan, pemerintah, ekonomi dan keputusan manusia di balik entitas ini.

Baca juga  Pengertian Investasi Menurut Para Ahli, Jenis, Sejarah dan Cara Berinvestasi

Karena itu, undang-undang ekonomi cenderung sangat umum, dan dirumuskan dengan mempelajari insentif manusia:

“Ekonomi dapat mengatakan keuntungan memberi insentif kepada pesaing baru untuk memasuki pasar, misalnya, atau bahwa pajak tidak mendorong pengeluaran.”

 

Indikator Ekonomi

Indikator ekonomi adalah laporan yang merinci kinerja ekonomi suatu negara di bidang tertentu.

Laporan-laporan ini biasanya diterbitkan secara berkala oleh lembaga pemerintah atau organisasi swasta, dan mereka sering memiliki efek yang cukup besar pada saham, pendapatan tetap, dan pasar valas ketika dirilis.

Mereka juga bisa sangat berguna bagi investor untuk menilai bagaimana kondisi ekonomi akan menggerakkan pasar dan memandu keputusan investasi.

Di bawah ini adalah beberapa laporan ekonomi dan indikator yang digunakan untuk analisis fundamental.

1.Produk Domestik Bruto (PDB)

Produk Domestik Bruto (PDB) dianggap oleh banyak orang sebagai ukuran terluas dari kinerja ekonomi suatu negara.

Ini mewakili total nilai pasar dari semua barang jadi dan jasa yang diproduksi di suatu negara pada tahun tertentu atau periode lainnya (Biro Analisis Ekonomi mengeluarkan laporan rutin selama bagian akhir setiap bulan) .

Banyak investor, analis, dan pedagang tidak benar-benar fokus pada laporan PDB tahunan akhir, tetapi lebih pada dua laporan yang dikeluarkan beberapa bulan sebelumnya: laporan PDB lanjutan dan laporan pendahuluan.

Ini karena angka PDB akhir sering dianggap sebagai indikator yang tertinggal, artinya dapat mengkonfirmasi tren tetapi tidak dapat memprediksi tren.

Dibandingkan dengan pasar saham, laporan PDB agak mirip dengan laporan laba rugi yang dilaporkan oleh perusahaan publik pada akhir tahun.

2.Penjualan eceran

Dilaporkan oleh Departemen Perdagangan selama pertengahan setiap bulan, laporan penjualan ritel diawasi dengan ketat dan mengukur total penerimaan, atau nilai dolar, dari semua barang dagangan yang dijual di toko.

Laporan ini memperkirakan total barang dagangan yang dijual dengan mengambil data sampel dari pengecer di seluruh negeri angka yang berfungsi sebagai proksi tingkat pengeluaran konsumen.

Karena pengeluaran konsumen mewakili lebih dari dua pertiga dari PDB, laporan ini sangat berguna untuk mengukur arah umum ekonomi.

Selain itu Juga, karena data laporan didasarkan pada penjualan bulan sebelumnya, itu adalah indikator yang tepat waktu.

Konten dalam laporan penjualan ritel dapat menyebabkan volatilitas di atas normal di pasar, dan informasi dalam laporan itu juga dapat digunakan untuk mengukur tekanan inflasi yang memengaruhi suku bunga Fed.

3.Produksi Industri

Laporan produksi industri, dirilis setiap bulan oleh Federal Reserve, laporan tentang perubahan dalam produksi pabrik, tambang, dan utilitas di AS.

Salah satu langkah yang dipantau ketat termasuk dalam laporan ini adalah rasio pemanfaatan kapasitas, yang memperkirakan porsi kapasitas produktif yang digunakan alih-alih menganggur dalam ekonomi.

Lebih disukai bagi suatu negara untuk melihat peningkatan nilai-nilai produksi dan pemanfaatan kapasitas pada tingkat tinggi.

Biasanya, pemanfaatan kapasitas dalam kisaran 82-85% dianggap “ketat” dan dapat meningkatkan kemungkinan kenaikan harga atau kekurangan pasokan dalam waktu dekat.

Tingkat di bawah 80% biasanya ditafsirkan sebagai menunjukkan “kelonggaran” dalam perekonomian, yang dapat meningkatkan kemungkinan resesi.

4.Data Ketenagakerjaan

Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) merilis data ketenagakerjaan dalam sebuah laporan yang disebut non-farm payrolls, pada hari Jumat pertama setiap bulan.6 Secara umum, peningkatan tajam dalam pekerjaan mengindikasikan pertumbuhan ekonomi yang makmur.

Demikian juga, potensi kontraksi mungkin akan terjadi jika terjadi penurunan yang signifikan. Walaupun ini adalah tren umum, penting untuk mempertimbangkan posisi ekonomi saat ini.

Misalnya, data ketenagakerjaan yang kuat dapat menyebabkan mata uang terapresiasi jika negara baru-baru ini mengalami masalah ekonomi karena pertumbuhan dapat menjadi tanda kesehatan dan pemulihan ekonomi.

Sebaliknya, dalam ekonomi yang terlalu panas, lapangan kerja yang tinggi juga dapat menyebabkan inflasi, yang dalam situasi ini dapat mendorong mata uang ke bawah.

5.Indeks Harga Konsumen (IHK)

Indeks Harga Konsumen, juga dikeluarkan oleh BLS, mengukur tingkat perubahan harga eceran (biaya yang dibayar konsumen) dan merupakan tolok ukur untuk mengukur inflasi.

Menggunakan keranjang yang mewakili barang dan jasa dalam perekonomian, CPI membandingkan perubahan harga bulan demi bulan dan tahun demi tahun.

Laporan ini adalah salah satu indikator ekonomi yang lebih penting yang tersedia, dan rilisnya dapat meningkatkan volatilitas dalam ekuitas , pendapatan tetap, dan pasar valas.

Kenaikan harga yang lebih besar dari perkiraan dianggap sebagai tanda inflasi, yang kemungkinan akan menyebabkan mata uang yang tidak tersedia melemah.

 

Sistem Ekonomi

Sistem ekonomi didefinisikan baik dengan cara barang diproduksi atau bagaimana barang dialokasikan kepada orang.

Misalnya, dalam masyarakat agraria primitif, orang cenderung memproduksi sendiri semua kebutuhan dan keinginan mereka di tingkat rumah tangga atau suku.

Anggota keluarga akan membangun tempat tinggal mereka sendiri, menanam tanaman mereka sendiri, berburu permainan mereka sendiri, membuat pakaian sendiri, membuat roti sendiri, dll.

Sistem ekonomi mandiri ini didefinisikan oleh sangat sedikit pembagian kerja dan juga didasarkan pada timbal balik bertukar dengan anggota keluarga atau suku lainnya.

Dalam masyarakat primitif seperti itu, konsep kepemilikan pribadi biasanya tidak ada karena kebutuhan masyarakat dihasilkan oleh semua demi semua.

Kemudian, ketika peradaban berkembang, ekonomi yang didasarkan pada produksi oleh kelas sosial muncul, seperti feodalisme dan perbudakan.

Perbudakan melibatkan produksi oleh individu-individu yang diperbudak yang tidak memiliki kebebasan atau hak-hak pribadi dan ada sebagai milik pemiliknya.

Feodalisme adalah suatu sistem di mana kelas bangsawan, yang dikenal sebagai tuan, memiliki semua tanah dan menyewakan parsel kecil kepada petani untuk bertani, dengan petani menyerahkan sebagian besar produksi mereka kepada tuan.

Sebagai imbalannya, tuan menawarkan keamanan dan keamanan relatif kepada petani, termasuk tempat tinggal dan makanan untuk dimakan.

1.Sistem Ekonomi Kapitalisme

Kapitalisme muncul dengan munculnya industrialisasi. Kapitalisme didefinisikan sebagai sistem produksi di mana pemilik bisnis (kapitalis) memproduksi barang untuk dijual untuk mendapatkan keuntungan dan bukan untuk konsumsi pribadi.

Dalam  kapitalisme, kapitalis memiliki bisnis termasuk alat yang digunakan untuk produksi serta produk jadi.

Pekerja dipekerjakan sebagai imbalan atas upah, dan pekerja tidak memiliki alat yang ia gunakan dalam proses produksi maupun produk jadi ketika sudah selesai.

Jika Anda bekerja di pabrik sepatu dan membawa pulang sepasang sepatu pada akhir hari, itu mencuri meskipun Anda membuatnya dengan tangan Anda sendiri.

Ini karena ekonomi kapitalis bergantung pada konsep kepemilikan pribadi untuk membedakan siapa yang secara hukum memiliki apa.

Produksi kapitalis bergantung pada pasar untuk alokasi dan distribusi barang-barang yang diproduksi untuk dijual.

Pasar adalah tempat yang menyatukan pembeli dan penjual, dan di mana harga ditetapkan yang menentukan siapa yang mendapatkan apa dan berapa banyak. Amerika Serikat dan banyak negara maju saat ini dapat digambarkan sebagai ekonomi pasar kapitalis.

2.Alternatif Sistem Ekonomi Kapitalisme

Alternatif untuk produksi kapitalis ada. Dua yang paling signifikan dikembangkan pada abad ke-19 sebagai respons terhadap apa yang dilihat sebagai penyalahgunaan kapitalisme.

Sistel alternatif meliputi Sosialisme dan Kapitalisme, berikut penjelasan lengkapnya.

Sosialisme adalah sistem produksi di mana pekerja secara kolektif memiliki bisnis, alat produksi, produk jadi, dan berbagi keuntungan.

Alih-alih memiliki pemilik bisnis yang mempertahankan kepemilikan pribadi atas semua bisnis dan hanya mempekerjakan pekerja dengan imbalan upah.

Produksi sosialis sering menghasilkan demi keuntungan dan memanfaatkan pasar untuk mendistribusikan barang dan jasa.

Di AS, koperasi pekerja adalah contoh dari produksi sosialis yang diorganisir dengan sistem kapitalis yang lebih luas.

Komunisme adalah sistem produksi di mana kepemilikan pribadi tidak ada lagi dan orang-orang dari masyarakat secara kolektif memiliki alat-alat produksi.

Komunisme tidak menggunakan sistem pasar, melainkan mengandalkan perencana pusat yang mengatur produksi (memberitahu orang-orang yang akan bekerja dalam pekerjaan apa) dan mendistribusikan barang dan jasa kepada konsumen berdasarkan kebutuhan.

Terkadang ini disebut ekonomi perintah.

Kesimpulan

  • Ekonomi merupakan studi tentang bagaimana orang mengalokasikan sumber daya yang langka untuk produksi, distribusi, dan konsumsi, baik secara individu maupun kolektif.
  • Dua jenis pembahasan ekonomi yaitu ekonomi mikro yang berfokus pada perilaku konsumen dan produsen individu, dan ekonomi makro, yang meneliti ekonomi secara keseluruhan pada skala regional, nasional, atau internasional.
  • Ekonomi pada umumnya mementingkan efisiensi dalam produksi dan pertukaran dan menggunakan model dan asumsi untuk memahami bagaimana menciptakan insentif dan kebijakan yang akan memaksimalkan efisiensi.
  • Ekonom merumuskan dan menerbitkan berbagai indikator ekonomi, seperti produk domestik bruto (PDB) dan Indeks Harga Konsumen (IHK).
  • Kapitalisme, sosialisme, dan komunisme adalah jenis sistem ekonomi

Tinggalkan Jejak