Bagaimana Peter Lynch Mengelola Reksadana Magellan dengan Return Fantastis?

Reksadana Magellan adalah salah satu reksadana terkenal dan terbesar di dunia, yang dikelola oleh Peter Lynch, seorang investor legendaris yang berhasil mencetak return rata-rata 29,2% per tahun selama 13 tahun.

Bagaimana cara Peter Lynch mengelola reksadana Magellan dengan return fantastis tersebut? Apa saja strategi dan filosofi investasinya?

Artikel ini akan membahas kisah sukses Peter Lynch dan reksadana Magellan yang bisa menjadi inspirasi dan pelajaran bagi investor lain.

Latar Belakang Peter Lynch

Peter Lynch lahir pada tahun 1944 di Newton, Massachusetts. Ketika ia berusia 10 tahun, ayahnya meninggal karena kanker. Untuk menopang keluarga, ibunya bekerja sebagai ibu rumah tangga, dan Peter mulai bekerja sebagai caddy.

Saat bekerja di sebuah klub golf mewah, ia mulai tertarik dengan pasar saham melalui percakapan yang ia dengar. Peter mendapatkan beasiswa caddy dan kemudian kuliah di Boston College, di mana ia lulus pada tahun 1965 dengan gelar keuangan. Setahun kemudian, ia bekerja sebagai mahasiswa musim panas di Fidelity.

Salah satu investasi sukses pertama Peter adalah di sebuah perusahaan angkutan udara bernama Flying Tiger, yang membantunya membayar sekolah pascasarjana. Pada tahun 1968, Peter lulus dari University of Pennsylvania Wharton School of Business dengan gelar Master of Business Administration dan menikah dengan Carolyn Hoff.

Dari tahun 1968 hingga 1970, ia mengabdi di program Army ROTC. Pada usia 25 tahun dan setelah menjadi caddy untuk presiden Fidelity, Peter mendapatkan pekerjaan penuh pertamanya sebagai analis tekstil dan logam di Fidelity.

Daftar isi

Pengelolaan Reksadana Magellan

Pada tahun 1977, Peter mengambil alih reksadana Magellan, sebuah reksadana kecil yang agresif yang dibuat pada tahun 1963 yang memiliki sebagian besar investasi domestik. Di bawah pengelolaannya, reksadana tersebut memberikan return rata-rata 29 persen per tahun dan mengungguli S&P 500 untuk semua kecuali dua tahun.

Banyak investor yang menganggap Peter sebagai contoh bahwa manajemen aktif dapat mencapai hasil yang lebih baik daripada indeks pasar. Peter juga terkenal dengan slogan investasinya “beli apa yang Anda ketahui”, yang menyatakan bahwa investor harus berinvestasi pada perusahaan yang mereka kenal dan pahami sehingga mereka dapat mengembangkan ekspektasi yang wajar tentang potensi dan prospek pertumbuhan perusahaan.

Peter menulis tiga buku investasi terlaris, One Up on Wall Street (1989), Beating the Street (1994), dan Learn to Earn (1995).

Baca juga  Ringkasan Buku One Up On Wall Street karya Peter Lynch

Strategi dan Filosofi Investasi Peter Lynch

Peter Lynch memiliki beberapa strategi dan filosofi investasi yang menjadi ciri khasnya, antara lain:

  • Investasikan pada apa yang Anda ketahui. Ini adalah salah satu strategi paling populer dari Peter Lynch. Ia mengajak investor untuk berinvestasi pada perusahaan atau industri yang mereka pahami dengan baik, dan menghindari perusahaan atau industri yang asing bagi mereka. Dengan begitu, mereka bisa menilai prospek dan potensi pertumbuhan perusahaan dengan lebih akurat.
  • Jangan terlalu khawatir dengan fluktuasi harga saham. Peter Lynch menekankan bahwa harga saham tidak selalu mencerminkan nilai sebenarnya dari perusahaan. Harga saham bisa naik turun karena berbagai faktor, seperti sentimen pasar, berita, rumor, atau spekulasi. Yang penting adalah fokus pada kinerja bisnis perusahaan dan pertumbuhan labanya dalam jangka panjang.
  • Jangan mengejar tren atau mode. Peter Lynch mengingatkan investor untuk tidak tergoda oleh tren atau mode yang sedang populer di pasar saham, seperti teknologi baru, industri baru, atau negara baru. Ia menyarankan investor untuk tetap berpegang pada perusahaan yang memiliki bisnis sederhana, mudah dimengerti, dan memiliki track record yang baik.
  • Jangan takut melewatkan peluang. Peter Lynch mengatakan bahwa pasar saham selalu memberikan peluang baru bagi investor yang sabar dan teliti. Ia menyarankan investor untuk tidak terburu-buru membeli saham hanya karena takut ketinggalan kereta. Ia mencontohkan bahwa ia tidak pernah membeli saham Apple atau Microsoft saat mereka baru muncul di pasar saham.
  • Jangan terpengaruh oleh prediksi atau ramalan. Peter Lynch mengkritik para ahli atau analis yang sering membuat prediksi atau ramalan tentang arah pasar saham, tingkat suku bunga, kondisi ekonomi, atau hal-hal lain yang tidak pasti. Ia mengatakan bahwa prediksi atau ramalan tersebut seringkali salah dan tidak berguna bagi investor. Ia menyarankan investor untuk mengabaikan prediksi atau ramalan tersebut dan fokus pada fakta-fakta yang ada.
  • Jangan terlalu sering memeriksa portofolio Anda. Peter Lynch mengatakan bahwa investor seringkali menjadi gelisah atau cemas ketika mereka terlalu sering memeriksa portofolio mereka dan melihat pergerakan harga saham setiap hari atau setiap jam. Ia mengatakan bahwa hal ini bisa membuat investor menjadi emosional dan membuat keputusan yang buruk. Ia menyarankan investor untuk memeriksa portofolio mereka hanya beberapa kali setahun atau saat ada perubahan signifikan dalam bisnis perusahaan.
  • Cari saham yang undervalued atau murah. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu cara untuk mendapatkan keuntungan besar dari investasi saham adalah dengan mencari saham yang undervalued atau murah. Ia mengatakan bahwa saham yang undervalued atau murah adalah saham yang memiliki rasio harga terhadap laba (P/E ratio) yang rendah, rasio harga terhadap nilai buku (P/B ratio) yang rendah, atau rasio harga terhadap pertumbuhan laba (PEG ratio) yang rendah.
  • Cari saham yang memiliki pertumbuhan laba yang konsisten. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu faktor yang paling penting dalam menilai saham adalah pertumbuhan laba perusahaan. Ia mengatakan bahwa saham yang memiliki pertumbuhan laba yang konsisten dan tinggi cenderung memberikan return yang tinggi pula. Ia menyarankan investor untuk mencari saham yang memiliki pertumbuhan laba per saham (EPS) minimal 10% per tahun dalam 5 tahun terakhir.
  • Cari saham yang memiliki keunggulan kompetitif. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu cara untuk menemukan perusahaan yang berkualitas adalah dengan mencari perusahaan yang memiliki keunggulan kompetitif atau moat. Ia mengatakan bahwa keunggulan kompetitif adalah sesuatu yang membuat perusahaan sulit ditiru atau disaingi oleh pesaingnya. Keunggulan kompetitif bisa berupa merek yang kuat, loyalitas pelanggan, biaya produksi yang rendah, paten, atau lisensi.
  • Cari saham yang memiliki potensi menjadi ten bagger. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu cara untuk mendapatkan keuntungan luar biasa dari investasi saham adalah dengan mencari saham yang memiliki potensi menjadi ten bagger. Ten bagger adalah istilah yang diciptakan oleh Peter Lynch untuk menyebut saham yang bisa memberikan return 10 kali lipat dari harga belinya. Ia mengatakan bahwa ten bagger biasanya adalah saham dari perusahaan yang memiliki produk atau layanan baru, inovatif, dan revolusioner.
  • Cari saham yang memberikan dividen. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu cara untuk mendapatkan penghasilan tambahan dari investasi saham adalah dengan mencari saham yang memberikan dividen. Dividen adalah pembagian laba perusahaan kepada pemegang sahamnya. Ia mengatakan bahwa dividen bisa menjadi sumber pendapatan pasif bagi investor dan juga menunjukkan kesehatan keuangan perusahaan.
  • Cari saham dari perusahaan yang melakukan buyback. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu cara untuk mengetahui apakah perusahaan percaya diri dengan prospek bisnisnya adalah dengan melihat apakah perusahaan melakukan buyback atau pembelian kembali sahamnya sendiri di pasar. Ia mengatakan bahwa buyback bisa meningkatkan nilai perusahaan dan EPS-nya, serta menurunkan P/E ratio-nya.
  • Cari saham dari perusahaan yang memiliki manajemen yang baik. Peter Lynch mengatakan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi kinerja perusahaan adalah manajemen atau tim pimpinannya. Ia mengatakan bahwa manajemen yang baik adalah manajemen yang memiliki visi, misi, dan strategi yang jelas, serta mampu menjalankan operasional perusahaan dengan efisien dan efektif. Ia menyarankan investor untuk mencari informasi tentang latar belakang, pengalaman, dan prestasi manajemen perusahaan sebelum berinvestasi.
Baca juga  Apa itu Investor Ritel dan apa bedanya dengan Investor Institusi, Review Singkat

Kesimpulan

Itulah kisah sukses Peter Lynch dan reksadana Magellan yang bisa menjadi inspirasi dan pelajaran bagi investor lain. Peter Lynch adalah seorang investor yang memiliki strategi dan filosofi investasi yang sederhana tapi cerdas.

Ia mampu mengelola reksadana Magellan dengan return fantastis selama 13 tahun dengan berinvestasi pada apa yang ia ketahui, tidak terlalu khawatir dengan fluktuasi harga saham, tidak mengejar tren atau mode, tidak takut melewatkan peluang, tidak terpengaruh oleh prediksi atau ramalan, tidak terlalu sering memeriksa portofolio, mencari saham yang undervalued atau murah, mencari saham yang memiliki pertumbuhan laba yang konsisten, mencari saham yang memiliki keunggulan kompetitif, mencari saham yang memiliki potensi menjadi ten bagger, mencari saham yang memberikan dividen, mencari saham dari perusahaan yang melakukan buyback, dan mencari saham dari perusahaan yang memiliki manajemen yang baik.

 

Sumber:

  • [One Up on Wall Street: How to Use What You Already Know to Make Money in the Market] by Peter Lynch and John Rothchild
  • [Beating the Street] by Peter Lynch and John Rothchild
  • [Learn to Earn: A Beginner’s Guide to the Basics of Investing and Business] by Peter Lynch and John Rothchild
  • [The Motley Fool: 25 Investing Rules from Peter Lynch]
  • [Investopedia: The Greatest Investors: Peter Lynch]

Iklan

Melalui buku ini, Anda akan belajar bagaimana Membangun kekayaan Melalui Investasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *